6 Benefits of Learning Martial Art

Martial arts nowadays are not really studied compared to the past. There’s no more physical battle on battle field anymore. Today the battle is in the mind. So people think that martial arts have no place in daily day lives. Those who learn martial arts today, they learn it as sports or to win medals. On the contrary, people in the past learn martial arts as a way to understand the meaning of life. Perhaps we need to reframe the way we look at this art.

I’m a practitioner of Aikido, a martial art from Japan. My opinion is that people need to learn at least one martial art. It’s not with the intention to fight or defeat others. But as a mean to build our inner character to make us a better person.

No matter what kind of martial art you learn, all of them lead to the benefits that can be applied in our daily day lives. We should not learn to compare one martial art with the other because that would only set us apart. But we should join together and unite for the purpose of fighting the evil within us. Here are six benefits of learning martial arts that can be applied in our daily day lives.

#1 Disciplining oneself

Through martial art training a person can develop a sense of proper timing. Speed without correct timing is useless. But a practitioner cannot attain correct timing in his moves if he cannot come to training on time. So by training to come early to class, he will develop within himself sensitivity towards proper timing. As Muslims, we are taught to train ourselves to pray five times a day on time. This is actually like martial art training.

#2 Manners and Respect

In martial arts especially the Japanese ones like Aikido, Karate, and Iaido, manners are the number one lesson. The shoes need to be neat and organized. This neatness is then transformed into the techniques. Every step is précised. We learn to respect our teachers and friends as well.

Before practicing any technique with our partner we respect them by bowing a little before them. Our training partner is like a mirror. He will show us our limitations and weaknesses so that we can improve ourselves. The same with the people we meet in everyday lives. Each of them is showing us our limitations and thus is teaching us some important lessons. For example, a person who is making us angry is actually teaching us the meaning of patience.

#3 Increased focus and calm the mind

In martial training there’s a principle of ‘No Mind’. It means not to think about things that are not supposed to. It also means to leave all of the problems faced in life outside of the ring. In other words, to be in the moment. The aim of training with a partner is not to worry about his attack, but to focus on the attacker. By training this way it helps to improve the focus power in the mind and develops calmness of the mind. This ‘no mind’ principle can be applied in our lives as well.

When we are facing challenges we tend to worry about the burden of the challenges. But we Muslims should focus on the source of the challenge, which is God. He is the one that gives us challenges, so that we give our attention to Him alone to face our challenges. Through the focus power developed in martial art training, Muslims can gain ‘khushu’ or focus in their five times prayers.

#4 Lighten the body

Like any physical exercise martial arts can lighten and make our bodies feel more energetic throughout the day. The body is designed to move, not to sit still. With today’s technology we tend to relax our bodies too much until we easily get hurt. The people in the past had strong bodies because they move a lot. Through martial art training, one can explore the hidden potential of his physical body. Combined with mind focus and discipline, the body can be a powerful transportation that let us move efficiently in this world.

#5 Polish the spirit to face challenges

Facing the opponent in training is similar to facing the challenges in life. Most often beginners of martial arts start with fear in their heart when facing their opponents. Slowly when they progress, they would be able to overcome the fear and channel it to become a source of strength, thus making them courageous to face their opponents. This courage obtained in training can be applied when facing challenges in life as well.

#6 Victory over the self

There’s a hadith of Prophet Muhammad that goes “The strong are not the best wrestlers. Verily, the strong are only those who control themselves when they are angry.” This means that true victory is victory of the self and desires. In training we tend to become angry because we cannot do the techniques correctly.

So the purpose of training is to be patient. It is okay if we mistakenly do the technique. As long as we are patient and control our anger, then we will progress. That is why we always see martial art masters they are always controlling their emotions to be patient and calm.

Cerpen: Bila Iman Secukup Rasa ~ Saudari Azwa

Perencah Maggie secukup rasa

“Adik,akak mintak nanti tolong jadi wakil jabatan eh untuk program tadarus tu? Semua staf muslimat yang lain pun asyik memuji-muji suara adik sedap bila alunkan al-Quran. Lagi pun bagus untuk pendedahan adik bila dah masuk alam pekerjaan sebenar nanti. Yela dik,sekarang nak masuk keje bukan pakai kelayakan akademik semata-mata dik. Kemahiran sosial pun amat penting untuk melayakkan diri kita untuk sesebuah jawatan.” Ketua unit cuba meyakinkan aku untuk jadi wakil jabatan untuk suatu program tadarus perdana sempena bulan Ramadhan tahun ini

Aku tidak lah terlalu ingin dan tidak juga berhasrat menolak. Pada aku ini adalah ruang dan peluang. Di samping dapat meningkatkan kualiti bacaan di samping tadarus mingguan yang diadakan di bilik mesyuarat, tadarus perdana juga adalah satu platform untuk kenal dengan lebih ramai hafizah dan pembaca Al-Quran yang lebih baik bacaannya.

Jujurnya, aku agak merendah diri sebab aku bukanlah seorang hafizah. Sekadar belajar secara tidak formal waktu sekolah dahulu dan belajar melalui gadjet yang ada di telefon pintar. Orang cakap hendak seribu daya kan. Sebenarnya dah lama aku menanam impian untuk arif dalam Al-quran dan menjadi hafizah.

Bukan untuk sesiapa. Tapi atas kesedaran sendiri sebagai hamba yang bersyukur dengan anugerah yang dikurniakan oleh Allah s.w.t kepada umat Muhammad. Tetapi, langkah pertama untuk menghadiri kelas yang lebih formal belum tertunai. Entah mengapa.

Ya, sebelum itu aku perkenalkan diriku. Aku seorang pelajar praktikal di sebuah universiti.

Sebagai seorang pelajar, apa-apa peluang untuk meningkatkan kualiti diri tidak aku lepaskan. Permintaan untuk aku menjadi wakil jabatan untuk program tadarus perdana itu sentiasa bermain-main dalam fikiran. Hendak menolak macam tidak kena pula sebagai seorang pelajar praktikal. Lagi-lagi pulak diminta sendiri oleh ketua unit.

Pening juga aku fikir. Hendak terima aku bukanlah orang yang layak sebenarnya jika dibandingkan dengan orang-orang yang hebat yang berada di universiti itu. Malah para pelajar-pelajarnya sendiri mendapat latihan secara formal di dalam kelas. Tetapi di dalam hati, aku betulkan juga niat. “Masuk saja, buat kerana Allah”.

Hari demi hari, minggu demi minggu, aku sentiasa konsisten menghadiri tadarus mingguan bersama staf-staf yang lain.

Maka tiba lah pada hari tadarus, sebelum aku sampai di pejabat. Suatu pesan melalui whatsapp masuk. Aku lihat ia dari ketua unit, akak z. “Dik, jangan lupa ya,tadarus pagi ini, di Pusat Islam pukul 9 pagi”.

Aduh berdebar juga rasanya. Walaupun aku sudah buat keputusan untuk menjadi wakil, perasaan gementar tu masih ada. Lepas dah bersiap, aku dan sahabatku bergerak ke pejabat untuk ‘thumbprint’ kehadiran pada hari itu.

Selepas ‘thumbprint’, aku pun segera masuk ke pejabat dan lihat semua staf muslimat sedang bersedia untuk menuju ke Pusat Islam. Mereka pun mengajak kami pergi bersama-sama.

Dalam perjalanan ke Pusat Islam, sahabatku pun bertanya, “Akak z suruh awak masuk ke program ni?”

Haah yelah..setiap minggu yang kite tadarus tu pun die tanyakan ade sesiapa lagi yang nak jadi wakil jabatan.

Sahabatku senyap.

“Jomlah sekali kalo awak nak”, ajak ku lembut. Dia hanya senyum. Tiba-tiba dia berkata kepadaku.

“Bukan mengaji di khalayak tu tak boleh ke? Suara perempuan aurat kan?”

Aku pun tidak pasti. Setahu aku tadarus hanya diadakan di kalangan muslimat. Oleh itu, isu aurat tidak menjadi masalah.

“Entahla, yer kot. I am not so sure. ” aku tidaklah menyatakan lebih lanjut sebab aku kenal sahabat aku ini seorang yang daya ingin tahunya tinggi dan “denial syndrome” serta sifat aku sahaja betulnya tinggi. Malas nak kacau mood pagi-pagi.

Dan program pun berlalu dengan pantasnya.Setelah para wakil diberikan hadiah kami pulang ke pejabat masing-masing meneruskan rutin kerja harian. Tetapi aku masih terfikir-fikirkan persoalan sahabat aku tadi. Cuba bersangka baik dan menganggap dia kurang ilmu.

Tetapi bila malam tersebut aku sedang berbaring untuk melelapkan mata. Aku teringat banyak kali aku perasaan sahabat aku sering mengatakan uzur apabila tiba rutin program tadarus mingguan. Aku tidaklah bertanya apa masalahnya sebab mungkin dia malu, atau kurang lancar membaca quran. Aku biarkan sahaja.

Dan aku teringat juga banyak perbualan kami yang dia seolah-olah tidak suka dengan program itu dijalankan. Ketua unit aku agak tegas orangnya. Dia sentiasa mewajibkan program-program keagamaan dihadiri oleh semua staf termasuklah program tadarus ini.

Tetapi malangnya ada staff yang lebih rela tidur dari menghadiri program yang menghidupkan hati seperti ini. Allah..kalaulah mereka tahu betapa manisnya al-Quran jika dihayati dan dikaji maknanya.

Dan yang paling sedih adalah sahabatku. Aku sudah lama mengenalinya sejak beberapa tahun. Oleh itu aku dapat mengenali serba sedikit peribadi sahabatku. Dia seorang yang amat baik. Aku sanjung dengan akhlaknya yang lemah lembut dan bersopan santun dengan sesiapa sahaja. Tetapi sedih bila bab yang satu ini dia seolah-olah menentang dengan keras apabila hal berkaitan agama.

Sedangkan aku tahu dia pernah berkaraoke di depanku suatu masa dahulu. Aku pernah juga mengikut semua sahabat-sahabat meraikan kejayaan di pusat karoke. Sekadar meraikan rakan-rakan. Seboleh-bolehnya aku tidak mahu terjebak. Sebab dari apa yang aku baca maksiat ini syaitan sudah hiaskan supaya terlihat indah dan akan buat kita ketagih.

Tetapi jika karoke keluarga atau bersama-sama mahram tidaklah mengapa. Aku ikut mereka ke sebuah pusat karaoke di bandar dan apabila sampai di pintu masuk di kaunter utama, aku lihat penuh dengan lelaki.

Bila masuk ke sebuah bilik yang ditempah suara bilik sebelah masih boleh didengari dari dalam bilik kami maka aku tahu suara dari bilik kami juga pasti akan kedengaran di bilik sebelah. Ini terang lagi bersuluh membiarkan aurat didengari bukan mahram. Malahan, pada hemat aku ia membazir pula sebab tidak mendatangkan apa-apa faedah sedangkan banyak lagi kaedah untuk berhibur. Kerana majoriti lagu-lagu yang dipilih bukanlah bersifat mengingati Allah dan ada juga lagu yang berunsur lucah dalam Bahasa Inggeris.

Entahla, sesuatu yang batil dilihat biasa agaknya pada akhir zaman ini. Aku lihat sahabatku itu tanpa rasa bersalah mengalunkan satu persatu lagu yang dipilih. Pada masa itu aku hanya berdiam diri dan memerhatikan saja semua sahabat-sahabat dan berusaha menolak apabila diberikan mikrofon untuk menyanyi. Atas alasan tidak sihat aku hanya berdiam diri.

Apabila semuanya keletihan kami pun pulang ke hostel. Apabila difikir-fikirkan semula menyesakkan dada juga apabila menghadapi umat Islam yang mempraktikkan Islam ibarat ala-ala perencah mee segera ini. Apabila sesuatu hukum di rasa kan sesuai mengikut selera kita, beriya-iya kita mempertahankannya dan membawa 1001 justifikasi untuk mengatakan kita lah penganut agama Islam yang paling tegar.

Ibarat perencah mee segera yang kita tambahkan menurut ikut sedap selera iman kita dan tidak lagi memikirkan kesan terhadap diri sendiri dan orang lain. Apabila suatu pegangan tersebut tidak kena dengan selera kita terus kita campakkan entah ke mana.

Tepuk dada tanya iman adakah selama ini kita mengamalkan Islam sesedap rasa seolah-olah memasukkan perencah mee segera dalam makanan?

KISAH HOSPITAL

karya: Ariff Budiman Zainal Abidin
Namaku Ariff Budiman. Ramai yang memanggilku dengan gelaran Tok Cik. Disini aku kongsikan pengalamanku sewaktu berada di hospital. Dari sudut kacamataku seorang yang bermata sepet. Lazimnya, bila aku memasuki wad hospital, mataku pasti akan memerhati sekeliling.

Dari setiap sudut, atas hingga ke bawah.

Kenapa?

Ini kerana terlalu banyak makhluk-makhluk yang tidak dapat dilihat dengan mata kasar.

Aku bercerita bukan bertujuan untuk menakutkan. Sekadar berkongsi pengalaman agar kalian sentiasa beringat….

KES 1 – MATA SI ANAK

Aku masuk ke wad kelas 3 . Aku melihat ke atas. Begitu banyak makhluk yang merayap di dasar siling. Ada yang bermata bulat, lebar dan panjang. Begitu juga bentuk telinganya. Wajah mereka pula kebanyakannya buruk dan mengerikan. Mereka seakan menanti saat untuk terjun ke bawah. Di hujung koridor, aku melihat seorang lelaki sedang berjalan sambil memegang kepalanya sendiri. Darah memancut keluar dari tengkuknya. Ngeri!

Aku memerhati. Jururawat dan doktor yang bertugas tekun melakukan tanggungjawab mereka. Aku yakin bahawa mereka tidak nampak akan keberadaan entiti-entiti itu. Aku mengalih pandangan melihat ke bawah katil seorang pesakit. Ada sekujur mayat sedang berbaring di bawahnya.

Di sebelah katil itu. Ada seorang anak kecil seperti tidak betah. Dia menarik-narik tangan ibunya. Jari telunjuknya menuding ke arah lembaga di bawah katil tersebut. Si ibu berang. Marah pada anaknya yang dianggap buat perangai. Aku hanya mampu diam. Pesanku pada ibu-ibu yang ada anak seperti ini. Percayalah. Mereka dapat melihat apa yang orang lain tidak.

KES 2 – WANITA DAN MAKHLUK BULU

Waktu melawat. Aku melihat ramai pelawat yang datang menziarahi keluarga. Mataku pegun melihat sosok seorang wanita. Wajahnya berkerut. Jalannya begitu perlahan. Di atas bahunya, bertenggek seekor beruk. Matanya merah. Lalu, aku perihalkan pada isteriku. Terdiam dia. Aku terus membaca sepotong ayat Al-quran lalu aku hembuskan ke arah makhluk tersebut. Bapp!! Makhluk itu Jatuh.

Wanita tadi sedikt terhuyung hayang. Keluarganya terus memegang tubuhnya. Mereka beranggapan bahawa wanita tersebut pitam atau tidak sihat. Makhluk yang tergolek di atas lantai bangun dan kelihatan begitu marah. Dia tahu angkara siapa. Matanya tepat memandang aku. Aku lantas membaca ayatul Qursi dan hembus terus ke arahnya. Bagai angin, makhluk itu hilang. Aku perihalkan sekali lagi pada isteriku.

“Laa…Pasaipa abang pi hembus. Sat lagi takut kecuh wad “.

Tegur isteriku. Betul juga katanya. Aku hanya terdiam. Itulah sikapku jika melihat sesiapa yang bawa benda ghaib yang dia sendiri tidak tahu. Aku akan buat dari jauh. Natijahnya, aku akan diserang balas. Waktu tidur lebih kerap.

KES 3 – SAKARATUL MAUT

Aku melihat ramai orang mengelilingi seorang lelaki. Rupanya seorang ayah sedang berjuang di ambang sakaratul maut. Anak-anak kelihatan sibuk dengan hp masing-masing. Mungkin sedang memaklumkan kepada keluarga dan sanak saudara tentang lelaki itu. Tetapi. Yang paling sibuk di saat itu adalah seekor makhluk! Makhluk itu bertelinga panjang dan bertanduk tajam. Dia sedang gigih mengganggu lelaki tersebut.

Ketahuilah, bahawa saat ini kita harus bisikkan kalimat Laaila Haillallah padanya. Kita yang sepatutnya ajarkan kalimat itu. Bukan kita hanya menangis, tengok dan kata pada ayah :

“Ayah mengucap ayah…mengucap”

Kalau kita sayang mereka kita bantu mereka saat ini. Pedulikan Hp. Bisikkan di telinganya kalimat Laaila haillallah berulang kali. Itu sepatutnya. Aku melihat, mata lelaki itu hanya memandang ke atas. Dia di ganggu sebenarnya.

Ingatlah. Kalau kita sayangkan ibu dan ayah, ketika saat mereka hampir sampai ajarkanlah mereka kalimat agong itu. Jangan hanya melihat dan menangis. Itulah yang aku nasihatkan pada anak-anak yang menemani saat ibubapa mereka yang sedang berhadapan sakaratul maut. Biarlah mereka akhiri dengan penyudah yang baik.

KES 4 – PETI MAYAT

Pernah aku masuk ke bilik mayat untuk meminta surat kematian ibuku. Aku melihat ada beberapa makhluk sedang berdiri di peti mayat. Cuma aku tidak pasti adakah peti itu kepunyaan mereka.

Mereka berpakaian seperti manusia biasa. Cuma yang membezakannya adalah wajah mereka. Ada yang hodoh. Muka pecah. Lidah terjelir keluar. Malas berlama-lama. Cepat-cepat aku dapatkan surat dan terus ke pejabat urusan.

KES 5 – IKUT

Aku masuk ke wad yang menempatkan pesakit jantung. Aku menziarahi ibu mertuaku. Ketika itu, aku melihat seorang jururawat begitu tekun membantu pesakit. Tetapi tanpa dia sedar, dia di ekori sesuatu. Makhluk itu berupa sosok wanita berambut panjang. Dia mengikut jururawat itu dari belakang.

Makhluk itu hanya pandang kebawah sahaja. Sesekali rambutnya akan tersangkut di atas bahu jururawat itu. Lantas, jururawat tersebut menguis-nguis bahunya seolah-olah gatal. Beginiah nasib mereka yang bertugas di hospital.

Sebab tulah bagus jika kita amalkan ayat Al-Matsurat. Sebelum keluar dari hospital kita baca ayat Matsurat atau ayat qursi lalu kita hembus kiri, kanan, depan dan belakang sebelum pulang kerumah. Amalkan lah. Kita tak tahu apa yang mengikut kita pulang. Tanpa kita sedar, yang menjadi mangsa ialah anak-anak dan ahli keluarga kita.

KES 6 – LIF

Aku dan isteri berdiri di hadapan lif. Kebetulan hanya kami berdua sahaja yang menanti ketika itu. Bila terbuka sahaja lif, aku tersentak. Kelihatan Kak Ponti sedang berdiri didalam perut lif. Isteriku terus sahaja melangkah masuk. Tidak sempat untuk aku menghalang. Maka aku juga terpaksa masuk.

Aku menekan punat butang bernombor 4. Entah kenapa terasa begitu lama hendak sampai. Kak Ponti masih berdiri di sebelahku. Kelihatan isteriku memuncungkan mulut. Hidungnya pula berkerut seperti terhidu sesuatu yang busuk. Aku meletakkan jari telunjuk dibibir. Tanda memberi arahan kepadanya agar tidak membuka mulut untuk bertanya.

Aku melihat Kak Ponti menundukkan wajahnya ke bawah. Sesekali rambutnya terkena lenganku. Geli. Lantas aku menggosok lenganku spontan. Aku dapat merasakan bahawa Kak Ponti itu dapat mengesan yang aku dapat melihatnya. Apabila dia hampir sahaja memusingkan kepalanya kearahku…. Tinggg!! Pintu lif terbuka di tingkat 4. Syukur.

Saat ada yang menanti untuk masuk ke dalam lif, aku tahan. Aku katakan pada mereka, bahawa lif tersebut rosak. Mereka akur dan menanti lif sebelah. Sebelum pintu lif tertutup, aku sempat mencuri pandang ke arah Kak Ponti. Kelihatan dia memakai seragam hospital berwarna biru pendek paras lutut. Akhirnya,aku ceritakan pada isteriku apa yang berlaku di dalam lif. Syukur dia tak nampak. Seram katanya.

KES 7 – SIAPAKAH DIA?

Ketika menziarahi seorang kawan di hospital, aku melihat katil di barisan hadapan agak kelam kabut. Kaum keluarga ada yang menangis dan memanggil jururawat serta doktor bertugas. Berlari doktor ke arah pesakit. Di atas siling mula kelihatan beberapa ekor makhluk hodoh menjelirkan lidah mereka.

Tiba-tiba, aku terpandang sesosok tubuh berjubah hitam. Wajahnya kehitaman. Dia merenung tajam pesakit. Kaum keluarga, semakin terdengar esak tangis mereka. Namun, tidak ada siapapun yang pedulikan kehadiran sosok berjubah hitam.

Matanya asyik tertumpu ke arah pesakit. Makhluk di siling pula menjadi tidak tentu arah. Terasa menggeletar juga tubuhku saat melihat sosok si jubah hitam. Terdetik di hati dengan persoalan. Siapakah dia? Aku tidak berani membuat andaian walaupun hatiku berkata adakah itu …………

Akhirnya, sosok berjubah hitam hilang dari pandangan. Tangisan kaum keluarga memecah sunyi. Anak-anak mula sibuk membuat panggilan untuk memberitahu ahli keluarga bahawa pesakit sudah meninggal dunia. Aku tidak berani cerita apa yang aku lihat kepada orang lain. Mungkin ada yang akan mengatakan aku gila atau belajar ilmu sesat.

Jujur. Wajah hitam itu tidak pernah hilang dari minda ini. Terbayang renungan tajamnya kearah pesakit. Persoalan yang tidak terjawab ialah siapakah dia? Kadangkala bila aku ingatkan kembali wajahnya, hati terasa begitu takut untuk meninggalkan solat fardhu. Kematian tidak mengenal usia dan waktu. Adakah kita sudah bersedia?

KISAH 8 – KISAH ICU

Aku masih ingat ketika berada bersama ibuku di dalam ICU. Pintu masuk di buka, lalu masuk seorang jururawat. Jalannya begitu longlai. Terdengar ada rakannya menegur kenapa raut wajahnya tampak begitu letih?

“Tak tau la. Rasa badan ni berat sangat. Sakit-sakit pulak “. Kata jururawat tersebut sambil berjalan kearah rakannya.

Aku tahu apa yang menyebabkan badan jurirawat itu terasa berat dan sakit. Ada seekor beruk sedang duduk di atas bahunya sambil tangannya mencengkam kuat. Aku baca sepotong ayat dari surah Al Baqarah lalu aku hembus ke arah beruk itu. Terpelanting jatuh beruk itu ke bawah. Begitu marah dia padaku seperti hendak menyerang balas.

Lantas, aku bacakan Ayatul kursi lalu aku hembus kearah beruk tersebut. Terus dia ghaib. Aku lakukan tanpa siapa yang mengetahuinya. Akhirnya aku terdengar jururawat itu berkata bahawa badannya tiba-tiba terasa ringan. Katanya lagi, mungkin dia keletihan barangkali. Aku senyum. Segala puji bagi Allah yang Menyembuhkan. Amin.

Pernah satu ketika aku berada di ICU. Aku terlihat ada satu bungkusan kain bergolek-golek di bawah katil seorang pesakit. Ya, Itulah dia hantu bungkus. Dia hanya menggerak-gerakkan badannya. Mungkin mahu mencari posisi berehat barangkali.

KISAH 9 – DI DALAM WAD

Ketika berada di dalam wad aku melihat begitu banyak makhluk yang bertelinga capang. Makhluk ini adalah jenis makhluk yang sukakan benda kotor. Mereka akan menjilat dengan rakus darah yang di buang ke dalam tong sampah. Nampak berselera sungguh mereka. Geli tekak aku.

Waktu melawat, ramai keluarga datang menziarah sambil membawa makanan untuk pesakit. Apa yang aku perhatikan, ada di kalangan mereka yang menyuap terus makanan ke dalam mulut pesakit tanpa membaca Bismillah terlebih dahulu. Makhluk yang bertelinga capang akan mengambil kesempatan.

Makhluk itu akan kencing dan muntah ke dalam makanan. Dan tanpa sedar, kita pula terus menyuap makanan yang kotor dan jijik. Eloklah sekiranya jika sebelum kita suap makanan kedalam mulut pesakit, kita sebut begini. Sebagai contoh…

“Mak kita makan ya, Bismillahirrahma nirrohhim “.

Kemudian suaplah makanan kedalam mulut pesakit. Ramai yang mengambil mudah akan perkara ini. Mereka lupa akan kalimah agung Bismillah.

Kepada pesakit wanita pula, aku harap dapatlah kalian menjaga kebersihan saat didatangi haid. Bersihkan pad yang berdarah dengan betul sebelum ia di buang ke dalam tong sampah. Jangan jadikan sakit anda sebagai asbab untuk memandang remeh perkara ini.

Ingat, ada makhluk yang mengintai-ngintai untuk menikmati hidangan darah anda. Mereka akan hisap dan jilat darah anda dengan rakusnya. Sebab apa? Kerana itu adalah makanan mereka!

Penjelasan tentang Video “I, Pet Goat It II”

“I, Pet Goat It II” adalah sebuah animasi yang sarat dengan pesan simbolisme yang esoterik. film ini tidak berdialog, tetapi setiap simbol menceritakan sebuah kisah yang meliputi bidang sejarah, politik, konspirasi gaib dan spiritualitas. Kita akan kupas makna esoteris di balik film “I, Pet Goat it II”.

Diproduksi oleh Heliofant Kanada, I, Pet GOat it II adalah film animasi pendek yang beredar di internet. Film ini sangat dipuji karena prestasi dan citra visualnya yang menarik, Namun video ini banyak meninggalkan arti tentang simbolisme nya. Politik, konspirasi dan operasi bendera palsu dicampur dengan spiritualitas esoteris dan simbolisme okultisme dalam satu wadah yang besar.

Setelah menyaksikan video tersebut, mungkin banyak yang mengatakan seperti “What the hell did i just watch?”. Cerita ini agak non-linear dan ada unsur-unsur samar dan penuh teka-teki dalam film ini. Saya tidak akan menceritakan secara penuh decode setiap simbol yang ada pada video tersebut, tapi banyak pesan simbolisme yang mudah dimengerti dari video tersebut.

Umumnya, film ini terlihat seperti menceritakan tentang politik dan sosial pada dekade terakhir – lengkap dengan Presiden boneka, Bendera Palsu dan pikiran mengendalikan tukang sihir. Lalu, melalui sosok Kristus(Christ), kita meninggalkan semua kesedihan di belakang untuk memasuki era baru yang cerah. Singkatnya, cerita adalah tentang kemenangan spiritual terhadap kekuatan kegelapan.

Dengan simbol di Dahinya
Video dimulai dengan adegan yang menarik: Seekor kambing di dalam box dalam bentuk yang menjadi semacam penahanan (FEMA) perkemahan. Kambing ini memiliki bar-code di atas kepalanya dengan angka 6 6 6 di bawahnya. Menururtku, Si Kambing Pet adalah tentang pembebasan dari kekuatan kegelapan, ini adegan pertama tampaknya menggambarkan sebaliknya. Apakah kambing ini mewakili mereka yang telah “masuk box”, dengan bar-kode dan pencucian otak oleh sistem korup? Penggunaan kata ganti “aku” dalam judul menyiratkan bahwa kambing pada kenyataannya, adalah penonton sendiri.

A. Pertunjukan Boneka dalam Politik

Di bagian pertama dari video, seorang guru yang tersembunyi mengontrol George “Dubya” Bush seperti boneka di dalam ruang kelas. Ketika pesawat menghantam World Trade Center pada bulan September 2001, Bush berada di dalam kelas membaca buku “My Pet Goat to Children”. Dengan lantai kelas kotak-kotak simbol dari Masonik, mungkin menandakan bahwa sandiwara ini keseluruhan memiliki komponen ritualnya.

Bush Menari dengan Altar Masonik dan Cahaya lampu yang membentuk Star David

Berapa simbol yang kalian lihat pada gambar ini, cukup mencolok kan..? XDD
Bush memakai sebuah topi seperti orang bodoh, yup, topi kerucut ini diberikan kepada anak yang “Lola a.k.a SLB” untuk menghina mereka. Ketika Bush selesai dengan tingkah laku bodohnya, dia keluar dan berubah menjadi Obama, seorang pria menawan dan terhormat mengenakan topi wisuda bagus dan menyenangkan, tapi akhirnya dia mulai membuat penonton tertawa. Faktanya, ketika ia perlihatkan respon yang sempurna untuk kebodohan di era Bush. Dia hanyalah boneka lain dikendalikan oleh dalang yang sama.

Sementara sebagian besar penonton benar-benar menyadari apa yang terjadi..

While the masses appear to be deaf, dumb and blind (and restrained by barb wire), this little girl realizes that “this apple is not hers and drops it”. Obama is concerned by the awakening of this girl.
Lalu kita dibawa ke luar dengan cuaca dingin dan bersalju di sekitar sekolah. Lihat Di dinding, ada graffiti dengan sebuah pesan dibaliknya.

Tulisan graffiti “Psalm 23″ di tembok sekolah
Ayat Alkitab yang muncul dengan tulisan grafiti adalah untuk meramalkan perjalanan baru saja akan dimulai.

TUHAN adalah gembalaku, aku tidak memiliki apa-apa. Dia membuat saya berbaring di padang rumput hijau, ia membawa saya di samping air yang tenang, ia menyegarkan jiwaku. Ia menuntun aku di jalan yang benar oleh karena nama-Nya. Meskipun aku berjalan dalam lembah kekelaman aku tidak takut bahaya, sebab Engkau besertaku; gada-Mu dan tongkat-Mu, mereka kenyamanan saya. Kau mempersiapkan meja di depanku di hadapan musuh-musuhku. Kau mengurapi kepalaku dengan minyak; meluap cangkirku. Sesungguhnya kebaikan dan cinta akan mengikuti saya sepanjang hari-hari hidup saya, dan Aku akan diam di rumah Tuhan selamanya.

– Psalm 23, NIV

B. Dunia diambang Kehancuran 

Dunia di luar gelap, dingin dan seperti dalam pembusukan. Sangat menyedihkan, korup dan semuanya bergetar dan runtuh ke bawah.

Pada satu titik, dua menara – mengingatkan pada WTC – jatuh. Kemudian kami belajar bahwa itu adalah pekerjaan orang dalam.

Bin Laden memakai lencana CIA, mengisyaratkan fakta bahwa dia adalah alat yang digunakan oleh pemerintah Amerika untuk memajukan agendanya. Dan bulan sabit, simbol yang berhubungan dengan Islam, yang mungkin merupakan cara untuk mengatakan bahwa semua hal ini Al-Qaeda adalah penyimpangan dan eksploitasi Islam.
Sementara kebocoran minyak dimana-mana, Patung Liberty, diganti namanya oleh pembuatnya menjadi “Lady of Helotry” (“helotry” berarti perhambaan atau perbudakan).

Patung Liberty dengan Star David, Amerika dan Israel ?
Kini dunia runtuh di ambang kehancuran..

Sebuah Masjid yang dihancurkan oleh Kapal tembakan Jets

Ini pekerja bernama Latino yang tenggelam, bersama dengan palu dan sabit – mewakili hilangnya Marxisme di berbagai negara dunia ketiga. Di website rasmi Heliofant dikatakan bahwa : “After years of economic exploitation and the environmental degradation, Juan “Pepito” has a decidedly sinking feeling.”
C. Pemikiran dikuasai

Dunia ini di bawah mantra sebuah penyihir jahat bernama Draco.

“The Sorcerer, the unseen hand and spirit of madness seeking ever more control through trickery, lies, poisons, false-flag events, wars, and mountains of bureaucratic and legal framework to siphon off the energy of the inhabitants of the earth. He fears the light of day as he fears life itself, and operates in the shadows. His greatest power is his hold on the issuance of the currency.”

Apakah ini terdengar seperti apa yang kita sebut Illuminati?

Cara yang sama Illuminati berusaha untuk mencuci otak anak-anak sejak lahir, Drako memangsa anak yang belum lahir yang bernama Ludovic.

Draco dengan reptilia matanya menuggu kelahiran Ludovic

Dalam tradisi esoteris, simbol dari telur ular yang terjalin dikenal sebagai Telur gaib. Singkatnya, itu merupakan benih tersembunyi hidup dan berpotensi tak terhingga dari ciptaan. Dengan kata lain, sementara anak ini tampaknya putus asa, ia masih memiliki kekuatan untuk mencapai potensi penuh.

Ketika telur menetas dan anak lahir, Drako mengambil kendali dari pikirannya dengan cara yang menakutkan.

Drako has the pyramid and all-seeing eye found on the US dollar bill on his chin. Not only does it represent the fact that he controls currency, it also represents the Illuminati. Underneath Drako’s eyes is the saying “Ordo Ab Chao” – meaning Order Out of Chaos, the occult elite’s favorite slogan. Also, the dude has only one eye open. Could he, like, more represent the Illuminati?
D. Terbebas

Di tengah semua kekacauan ini, muncul seseorang dengan kekuatannya untuk membuat segalanya menjadi benar.

Sosok yang menggambarkan Yesus pada film ini
Sosok seperti Kristus memiliki mata ketiga, dilukis tepat pada kelenjar pineal, yang mengacu pada konsep penerangan rohani. Segitiga di atas matanya merupakan keilahian dan pencahayaan yang mengarah ke kontak tersebut dengan kodrat ilahi dari dirinya. Simbol pada dahi Kristus bertentangan dengan piramida di dagu Drako. Sementara kedua tokoh menanggung simbol yang sama di wajah mereka, Kristus memliki simbol yang “benar” dan Drako memilikinya secara terbalik / terbalik, yang berarti bahwa ia telah merusak simbol-simbol kuno.

Oleh pembuat videonya dia dinamakan “The Fire of Truth”, sosok Kristus ini tidak dimaksudkan untuk menjadi Yesus Kristus dalam versi aslinya, tetapi representasi dari konsep Kristus batin seperti yang didefinisikan oleh Gnostisisme. Sekarang ini esoteris agama Kristen, adalah potensi ditemukan di setiap orang untuk mencapai tempat yang tinggi melalui penerangan spiritual. Yang dikutip pada website Heliofant, The Fire of Truth sebagai berikut :

“That’s YOU!!! when you stand in the awareness of your sonship with the Divine and the brotherhood of mankind!!! “

Ketika sosok Kristus menghembuskan Api Kebenaran di dunia, beberapa karakter yang tertindas atau menderita, hidup kembali, seperti Ludovic, anak di dalam telur. Juga, Aali, seorang anak Muslim kecil yang muncul belur yang telah mati, lalu bangkit kembali.

Aali bangkit dan menari Berputar seperti tarian kuno sufi
Anak itu adalah melakukan tarian berputar seni kuno sufi, yang dilakukan oleh Darwis Sufi.

“The mysteries of the Islamic faith are now in the keeping of the dervishes – men who, renouncing worldliness, have withstood the test of a thousand and one days of temptation. Jelal-ud-din, the great Persian Sufic poet and philosopher, is accredited with having founded the Order of Mevlevi, or the “dancing dervishes,” whose movements exoterically signify the motions of the celestial bodies and esoterically result in the establishment of a rhythm which stimulates the centers of spiritual consciousness within the dancer’s body.”

– Manly P. Hall, The Secret Teachings of All Ages

Whirling Dervishes
The rebirth of the Muslim boy as a Whirling Dervish signals that there is a link between him and the Inner Christ: Both represent initiation into esoteric schools, which all have a common goal – the contact with divinity through spiritual illumination. Other religions with esoteric undercurrents such as Hinduism (represented by a dancing Shiva), are also represented in the movie. Is the Christ figure maybe the Anti-Christ deceiving all religions into following him? Perhaps.

When the Christ figure exits the Cathedral, the building (which was guarded by an evil-looking gargoyle) crumbles behind him.

In this new era of spiritual enlightenment, elaborate man-made buildings become unnecessary and outdated. They therefore crumble and disappear.
Saat malam berubah menjadi hari esok, sosok Kristus membuka mata dengan berapi-api dan mengarah ke sinar matahari. Bunga teratai, simbol dari pencerahan spiritual dalam filsafat Timur, muncul di belakangnya, membenarkan kepada penonton bahwa jalan menuju kebebasan memang sebuah yang bersifat spiritual.

Conclusion

I, Pet Goat II has received widespread acclaim for its technical prowess and its original storytelling. Although there is no narration or dialogue, an elaborate story is delivered using the most ancient and universal language in History: Symbolism. Through symbols, the movie manages to deliver an acerbic critique of today’s Western Civilization, to describe its numerous evils and even to predict its inevitable downfall. More importantly, a thorough decoding of the movie’s symbolism reveals a powerful message of spiritual enlightenment based on ancient Mysteries. While this esoteric aspect of the movie might not be understood by many, it is at the core of the movie and is presented as the ultimate solution to the evils and corruption of today’s world. The movie’s conclusion is therefore a very personal one: Either YOU become a pet goat with a 666 bar-code on your forehead or YOU become a Christ figure with a third eye on your forehead. This notion of personal enlightenment is definitively a Gnostic one and is common to most esoteric schools of thoughts in all civilizations.

Agreeing or disagreeing with the movie’s spiritual conclusion is a question of personal beliefs, but it is nevertheless obvious that those behind I, Pet Goat II are “in the know” about all things occult, esoteric and even conspiratorial. Each scene has a profound underlying story behind it – whether it be historical, political or spiritual – that would take pages and pages of words to thoroughly explain. Therein lie the power of symbols: They can simply be admired for their aesthetic beauty or they can, when fully understood, reveal a profound story about humanity, God and everything in between. (Kyosuke – the vigilantcitizen)

Sumber : kyosuke-saito.blogspot.my

Naskhah al-quran terlama di German. Ada yang boleh baca tak?

Naskhah al-quran terlama di German
Cuba baca. Boleh teka tak ayat dan surah apa?

Inilah tulisan yang dibaca oleh nenek moyang kita pada zaman permulaan islam dahulu.

Tanpa titik dan baris.

Betapa hebatnya nenek moyang kita terdahulu.

Namun, setelah berkembangnya islam, ramai orang yang bukan arab menghadapi kesukaran dalam membaca al-quran versi ini, jadi para ulama terdahulu mengambil inisiatif untuk meletakkan titik dan baris agar dapat memudahkan orang ramai membacanya.


Setelah diperhatikan, nyata ayat al-quran yang tertera adalah dari surah Maryam ayat 45-58


Sumber gambar : Ammar Ahmad

10 Nasihat Nabi s.a.w kepada penduduk Madinah setelah Hijrah

hijra-3

 

1) يا أيها الناس أفشوا السلام، وأطعموا الطعام، وصلوا الأرحام، وصلوا بالليل والناس نيام، تدخلوا الجنة بسلام

Wahai sekalian manusia sampaikanlah salam, dan jamulah manusia makanan, sambungkanlah sillaturrahim dan solat pada waktu malam sedang manusia tidur, nescaya kamu akan masuk ke dalam syurga dengan sejahtera. [HR Tirmizi]

2) لا يدخل الجنة من لا يأمن جاره بوائقه

Tidak akan masuk syurga bagi orang yang jiran tetangganya tidak aman dari bahayanya. [HR Muslim]

3) المسلم من سلم المسلمون من لسانه ويده

Muslim (sebenar) ialah seorang yang sejahtera ke atas muslim yang lain daripada lidahnya (ucapan) dan tangannya (perbuatan) [HR Bukhari]

4) لا يؤمن أحدكم حتى يحب لأخيه ما يحب لنفسه

Tidak (sempurna) beriman seorang itu sehingga dia menyukai saudaranya seperti dia menyukai dirinya sendiri [HR Bukhari]

5) المؤمن للمؤمن كالبنيان يشد بعضه بعضا

Seseorang mukmin dengan mukmin yang lain ibarat binaan yang menguatkan antara satu sama lain (berperanan saling bantu membantu) [Muttafaq ‘Alaih] 

6) لا تباغضوا، ولا تحاسدوا، ولا تدابروا، وكونوا عباد الله إخوانا ولا يحل لمسلم أن يهجر أخاه فوق ثلاثة أيام

Janganlah kalian saling membenci dan janganlah kalian saling berdengki, janganlah saling membelakangi jadilah hamba Allah yang bersaudara dan tidak halal seorang muslim mendiamkan (bergaduh tidak bertegur sapa) dengan saudaranya melebihi tiga hari. [HR Bukhari]

7) المسلم أخو المسلم لا يظلمه ولا يسلمه، ومن كان في حاجة أخيه كان الله في حاجته، ومن فرج عن مسلم كربة فرج الله عنه كربة من كربات يوم القيامة، ومن ستر مسلما ستره الله يوم القيامة

Seorang muslim adalah saudara seorang muslim lainnya, dia tidak menzalimi dan tidak membiarkannya disakiti, sesiapa yang membantu melaksanakan hajat saudaranya maka Allah akan membantu mencukupkan hajatnya, sesiapa yang menghilangkan satu kesusahan seorang muslim, maka Allah mengangkat kesusahannya di hari akhirat, sesiapa yang menutup (aib) seorang muslim yang lain, Allah akan menutupi aibnya di akhirat. [Muttafaq ‘Alaih]

8) اتقوا النار ولو بشق تمرة، فإن لم تجد فبكلمة طيبة

Jagalah diri kalian dari api neraka walaupun sekalipun hanya dengan sebiji kurma (bersedekah pada kadar kemampuan) jika itu pun tidak kamu perolehi maka (bersedekahlah) dengan kata-kata yang baik  [HR Bukhari]

9) ارحموا من في الأرض يرحمكم من في السماء

Berbuat baik kepada manusia dan makhluk lain yang berada di bumi, kamu akan dirahmati oleh penduduk langit (malaikat dan roh para nabi). [HR Tirmizi]

10) سباب المؤمن فسوق، وقتاله كفر

Mencerca orang mukmin adalah fasiq (perbuatan dosa besar), dan memeranginya adalah kufur [HR Bukhari]

 

3 Perkara yang Nabi s.a.w lakukan setelah berhijrah ke Madinah

Sunset_Beautiful_View_Masjid_Nabawi_01

 

1. MEMBINA MASJID NABAWI
Perkara pertama yang dilakukan oleh Nabi s.a.w setelah masuk ke Madinah adalah membina sebuah masjid yang dikenali sebagai Masjid An-Nabawi hari ini. Masjid ini merupakan masjid kedua dibina dalam islam setelah Masjid Quba’. Masjid Nabawi dibina di kawasan di mana unta Nabi s.a.w berhenti ketika awal-awal baginda masuk ke Madinah. 

Baginda kemudiannya membeli tanah tersebut yang merupakan kepunyaan dua orang anak yatim. Dalam fasa pembinaan tersebut baginda sendiri turun membantu dalam kerja-kerja pembinaan malah sambil mendoakan para sahabatnya ketika itu:

اللهم لا عيش إلا عيش الآخرة فاغفر للأنصار والمهاجرة

Ya Allah! Sesungguhnya tiadalah kehidupan (yang lebih kekal) kecuali kehidupan akhirat. Maka ampunilah kaum Ansar dan Muhajirin.

Pengajaran daripada pembinaan masjid:

i- Asas sebuah komuniti atau masyarakat perlu dibina atas dasar taqwa yang mana diterjemah melalui pembinaan masjid yang menjadi tempat asuhan jiwa

ii- Peranan masjid sebagai tempat kesatuan dan perkumpulan segala jenis manusia tanpa mengira kedudukan jauh sekali untuk berlaku pepecahan

iii- Masjid bukan didirikan semata-mata solat didalamnya tetapi kebanyakan hal-hal keagamaan bagi tujuan menyebarluaskan Islam seperti tempat pembelajaran agama Islam, tempat rujukan masalah masyarakat, dan lain-lain yang sesuai

iv- Masjid adalah lambang kebanggaan islam dan kekuatannya, malah azan yang dikumandangkan adalah syiar Islam

v- Kepentingan untuk menjaga harta anak yatim dan hak mereka dengan tadbir urus yang baik dan tidak khianat kepada mereka

vi- Wakaf boleh menguatkan umat islam seperti tanah yang diwakafkan oleh nabi untuk membina masjid

vii- Kepentingan qudwah seorang pemimpin dalam kerja kemasyarakatan dengan iklas hati dan dalam segenap aspek

viii- Kerjasama amat penting dalam sesebuah masyarakat majmuk

ix- Memotivasikan orang bawahan dengan akhirat seperti doa nabi s.a.w bukan dengan hal keduniaan dengan tidak menafikan hak mereka

x- Hati yang hidup sahaja yang boleh dimotivasikan dengan akhirat sebagaimana sahabat nabi termotivasi dengan doa baginda s.a.w.

2. MENGIKAT PERSAUDARAAN ANTARA MUHAJIRIN DAN ANSAR

Sebagaimana nabi s.a.w mendirikan masjid bagi tujuan pengumpulan kaum muslimin, baginda menyatukan pula hubungan antara kaum Ansar dan Muhajirin demi mempereratkan lagi tautan ukhuwah ini. Baginda s.a.w melakukan hal tersebut di rumah Anas bin Malik dan pada ketika itu mereka berjumlah kira-kira 90 orang. 

Sebahagian dari jumlah itu adalah Ansar dan sebahagian lagi adalah Muhajirin. Hubungan ini sangat istimewa hinggakan pada permulaannya boleh diwarisi sesama mereka harta pusaka telah kematian saudaranya hinggalah setelah perang Badar.Makna disebalik ukhuwah ini ialah untuk memecahkan sifat perkauman (assabiyah) sewaktu zaman jahiliyyah dahulu kerana tiada kemuliaan seseorang melainkan islam. 

Tidak pada kedudukan, warna kulit atau kerabatnya. Hubungan ini terbukti bukan sekadar kata-kata tetapi keterikatan harta, darah dan jiwa. Hal ini digambarkan dalam sebuah kisah antara Abdul Rahman bin Auf (muhajirin) dan Saad bin Rabi’ (ansar). Saad mempelawa Abdul Rahman untuk mengambil separuh hartanya dan meminta Abdul Rahman memilih antara dua isterinya yang berkenan di hati supaya diceraikan dan berkahwin dengan beliau. 

Inilah ketinggian ukhwah antara mereka. Pun begitu, Abdul Rahman menolak dengan baik dan hanya mengambil sedikit modal untuk berniaga di pasar Bani Qianuqa’.

Al-Quran memuji kaum Ansar dalam peristiwa ini sebagaimana firman-Nya:

وَالَّذِينَ تَبَوَّءُوا الدَّارَ وَالْإِيمَانَ مِن قَبْلِهِمْ يُحِبُّونَ مَنْ هَاجَرَ إِلَيْهِمْ وَلَا يَجِدُونَ فِي صُدُورِهِمْ حَاجَةً مِّمَّا أُوتُوا وَيُؤْثِرُونَ عَلَىٰ أَنفُسِهِمْ وَلَوْ كَانَ بِهِمْ خَصَاصَةٌ ۚ وَمَن يُوقَ شُحَّ نَفْسِهِ فَأُولَـٰئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ ﴿٩

Dan orang-orang (Ansar) yang mendiami (Madinah) serta beriman sebelum mereka, mengasihi orang-orang yang berhijrah ke negeri mereka, dan tidak ada pula dalam hati mereka perasaan berhajatkan apa yang telah diberi kepada orang-orang yang berhijrah itu; dan mereka juga mengutamakan orang-orang yang berhijrah itu lebih daripada diri mereka sendiri, sekalipun mereka dalam keadaan kekurangan dan amat berhajat. Dan (ingatlah), sesiapa yang menjaga serta memelihara dirinya daripada dipengaruhi oleh tabiat bakhilnya, maka merekalah orang-orang yang berjaya. (Al-Hashr:9)

 
Pengajaran daripada ikatan persaudaraan Muhajirin dan Ansar


i- Kerjasama dapat menguatkan hubungan dan kesatuan sebagaimana nabi s.a.w melibatkan muhajirin dan ansar dalam kerja pembinaan masjid terlebih dahulu sebelum menghubungkan ukhwah mereka

ii- Ikatan didalam persaudaraan sesama islam adalah ikatan ukhwah islamiyah yang tidak dilatarbelakangkan kepentingan duniawi

iii- Ikatan ukhwah islam lebih kuat berbanding ikatan nasab keturunan seperti kesanggupan Saad memberikan harta dan isteri kepada Abdul Rahman bin Auf kerana didasari keimanan

iv- Selemah-lemah ukhwah adalah berlapang dada dan setinggi-tinggi ukhwah adalah mendahulukan orang lain (ithar)

v- Ukhwah yang benar memecah sifat perkauman

vi- Tidak mengambil kesempatan ke atas kebaikan orang lain sebagaimana Abdul Rahman bin Auf  yang menolak dengan baik pelawaan Saad

vii- Kedekut adalah membinasakan manakala sifat bersedekah membawa kejayaan

viii- Tidak boleh mewarisi harta bagi mereka yang tiada hubungan kekeluargaan kerana mewarisi harta bukan dengan hubungan keluarga telah dimansukhkan dalam islam.

3. Memeteraikan Piagam Madinah

Piagam Madinah merupakan perlembagaan bertulis pertama di dunia yang menjadi asas pembentukan negara Islam Madinah. Terdapat 5 bahagian utama yang terkandung di dalamnya 47 fasal. 23 fasal mengenai peraturan sesama muslim (Muhajirin dan Ansar) dan 24 fasal hubungkait dengan orang yahudi.

 Aspek-aspek yang ditekankan dalam piagam ini ialah politik sosial, ekonomi, pentadbiran, agama, sosial, perundangan, pertahanan, dan kedudukan kaum Yahudi.Piagam Madinah sangat penting diputuskan segera ia melibatkan kedudukan nabi s.a.w di Madinah yang merupakan ketua pada ketika itu. 

Selain itu, ia juga menggariskan hak kehidupan Muhajirin di tempat yang baru selain untuk membentuk kesatuan politik bagi mempertahankan Madinah dan musuh. Ia juga menegaskan akan keamanan semua penduduk Madinah walaupun hidup dalam masyarakat majmuk. Justeru, hubungan yang terkait dengan orang yahudi turut diadakan.

Pengajaran daripada termeterainya Piagam Madina

i- Sebaiknya Piagam Madinah boleh dikaji dengan lebih mendalam dengan melihat kepada isu-isu yang boleh diteladani pada masa kini melalui fasal-fasal yang telah digariskan

ii- Kepentingan menjaga kedudukan Nabi s.a.w sebagai nabi ikutan dan tempat manusia pada mana-mana zaman untuk dijadikan rujukan

iii- Kebajikan kemasyarakatan perlu ditekankan agar kekuatan islam teguh dan ukhwah islamiyah akan terus utuh

iv- Hubungan sesama islam biarpun atas dasar iman tetapi ia tidak menafikan perlu adanya perjanjian terutama yang melibatkan kemaslahatan sebagaimana turut digariskan hubungan antara muhajirin dan ansar

v- Perlunya perlembagaan atau peraturan digubal dan dilaksanakan untuk menjaga keadilan sejagat bukan pada peringkat negara sahaja tetapi juga masyarakat bahkan keluarga

vi- Apa-apa peraturan yang termeterai ibarat ‘aqad’ (perjanjian) bagi mereka yang terlibat untuk tetap menjaganya dan tidak boleh mengkhainatinya.

vii- Islam tidak memutuskan hubungan dengan orang bukan islam bahkan menjalinkan hubungan pada kadar keperluan

viii- Sebuah negara islam perlu menerapkan keamanan sejagat dengan tidak membezakan hak-hak rakyat samaada islam atau bukan

ix- Kehidupan dalam sebuah masyarakat majmuk yang berbilang kaum dan agama perlu kepada penghormatan kepada sisi pandangan masing-masing dengan tidak mengabaikan prinsip asas kehidupan bermasyarakat seperti islam

x- Orang bukan islam yang berada di dalam negara Islam perlu menghormati prinsip-prinsrip utama islam seperti keteguhan aqidah, konsep ibadah dan keperibadian akhlak

xi- Orang bukan islam di negara Islam bebas mengamalkan kepercayaan masing-masing dengan tidak menggangu kepercayaan selain mereka.

 

Apabila Bapa Berdepan 600 Dakwaan Liwat dan Rogol Anak: Satu Muhasabah Kepada Masyarakat

Sebelum ni ada terbaca satu mesej di whatsup. Saya rasa ada yang tak kena perbandingan dalam mesej tu dengan realiti kehidupan. 
Ia berkenaan perbualan Ibu dan anak nya bernama Hawa. Ibunya membuat contoh makanan yang ditutup, terjaga baik di bawah saji. Manakala makanan yang terbuka dimakan oleh kucing.

Ya memang benar bagi wanita mereka ada kuasa memilih untuk menutup aurat atau tidak. 
Namun perbandingan lelaki dengan kucing tak benar sama sekali. Kucing tak punya akal. Yang dia tahu, nampak ikan itu adalah makanan dia. Berlainan pula dengan lelaki. 
Lelaki makhluk yang Allah ciptakan dengan akal. Sama dengan Wanita. Lelaki juga sepatutnya ada kuasa untuk memilih mana yang baik dan mana yang buruk. 
Bukannya hanya sekadar terdapat ruang dan dorongan ke arah kemungkaran, dia terlepas dari dosa yang dilakukan seperti mana kucing. Tak sama.
MENTALITI MASYARAKAT KITA
Apa yang saya bimbangkan dari mesej tular sebegini, adalah mentaliti masyarakat kita. 

Seolah kesalahan pada jenayah rogol, sumbang mahram, zina, gangguan seksual dan pelbagai lagi masalah sosial yang berkaitan berlawan jantina hanya pada bahu wanita sahaja.

” Memang padan muka Cik Kiyah tu. Tayang body sana sini. Lelaki mana yang tak naik miang, sah-sah la kena ambil kesempatan ”

Ini antara perbualan yang biasa kita dengar dan juga hasil pemahaman kita.

TUTUP AURAT DAN JAGA PANDANGAN SAMA PENTING

Hakikatnya kedua pihak perlukan didikan bagi mengelakkan berlaku banyak lagi kes seperti ini. Keperluan mendidik terhadap lelaki dan perempuan adalah sama penting. Keduanya perlu dititik beratkan. 

Dan tak melampaui jika saya katakan, sepatutnya lelaki perlu mendapat didikan yang lebih mendalam memandangkan tanggungjawabnya lebih besar sebagai ketua.

Kerana itu ajari anak-anak lelaki kita supaya menjaga pandangan mereka seperti kita tekankan pada anak-anak perempuan supaya menjaga aurat.

Disebabkan penting nya menjaga pandangan bagi para lelaki harapan ummah, Allah swt telah dahulukan suruhan menundukkan pandangan kepada lelaki terlebih dahulu. Baru lah selepas itu datang nya ayat suruhan terhadap wanita.

Katakanlah (wahai Muhammad) kepada orang-orang lelaki yang beriman supaya mereka menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka. Yang demikian itu lebih suci bagi mereka; sesungguhnya Allah Amat Mendalam PengetahuanNya tentang apa yang mereka kerjakan. ”          (Surah An-Nur, ayat 30)

Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka;… “.    (Surah An-Nur, ayat 31)
SOLUSI HANYA TAQWA 

Bila saban hari membaca berita, hampir setiap hari terdapat kes berkenaan ayah atau saudara lelaki terdekat mengambil kesempatan terhadap wanita jagaan mereka.

Memang benarlah semuanya bermula dari pandangan.

Bukan sahaja pandangan di jalanan. 

Tapi pandangan kita pada skrin telefon yang kita pegang setiap masa. Pandangan kita pada cerita-cerita yang kita lihat. Video apa yang kita tonton saban hari.

Perkara ini hanya diri kita sahaja yang tahu. Dan hanya taqwa di dalam hati yang mampu memagari kita dari tidak memilih video porno dan kurang sopan.

Definisi Taqwa yang sebagaimana kita fahami dari perbualan Saidina Umar r.a dan Ubai bin Kaab r.a,

” Berhati-hati dalam memilih ketika melakukan perbuatan, bermula lintasan di hati sehinggalah pada setiap pancaindera (mata, telinga, mulut, tangan dan kaki) kerana bimbang terjerumus dalam perkara yang Allah murkai ”

Mungkin inilah hikmah Allah mewajibkan lelaki ke masjid bagi menunaikan solat Jumaat. Kerana setiap minggu akan diingatkan supaya bertaqwa kepada Allah swt. Sebagai bekalan untuk meluruskan kehidupan sendiri dan membimbing insan di sekitarnya.

Kerana itu, semasa mengajar di sekolah menengah  saya sentiasa sebutkan kepada pelajar lelaki menengah atas secara terus terang. Jaga pandangan semasa melayari internet. 

Hidupkan taqwa dalam hati kerana ini sahaja yang mampu memagari diri kita. Doa mohon sungguh-sungguh pada Allah supaya menjaga diri dari fitnah akhir zaman.

Di sini ibu dan bapa benar-benar perlu mainkan peranan. Dan kita semua pastinya. Semoga Allah sentiasa menjaga apa yang dalam hati, fikiran dan setiap anggota kita.

8 Peristiwa Bersejarah Yang Berlaku Pada 10 Muharram

4

 

  1. Hari Allah s.w.t mengampunkan Nabi Adam a.s setelah diturunkan ke bumi

    Sewaktu Adam a.s berada di dalam syurga mereka telah melanggar perintah Allah dengan mendekati dan menjamah buah khuldi yang menjadi larangan Allah. Kemudian mereka berdua diturunkan ke bumi yang mana Adam di India dan Hawa di Jeddah. Setelah mengakui kesilapan mereka, Allah s.w.t merakamkan saat penerimaan taubat ini dalam al-Quran sebagaimana firman-Nya:

فَتَلقَّى ءادمُ من ربّهِ كلماتٍ فتابَ عَلَيْهِ إنّهُ هُوَ التّوّابُ الرّحِيم
Kemudian Nabi Adam menerima dari Tuhannya beberapa kalimah (kata-kata pengakuan taubat yang diamalkannya), lalu Allah menerima taubatnya; sesungguhnya Allah, Dia lah yang Maha Pengampun (Penerima taubat), lagi Maha Mengasihani.(al-Baqarah:37)

Kata-kata taubat itu adalah merupakan doa nabi Adam a.s dan Hawa:

رَبَّنا ظَلَمْنَا أنْفُسَنا وإنْ لَمْ تَغْفِر لنَا وَتَرْحَمْنا لَنَكُونَنَّ منَ الخَاسِريْن
Wahai tuhan kami sesungguhnya kami telah menzalimi diri kami sendiri (dengan dosa yang telah kami lakukan) sesungguhnya jika engkau tidak mengampuni kami maka tergolonglah kami dalam kalangan orang yang rugi. (al-A’raf:23)

Tambahan lagi, ada juga pandangan mengatakan bahawa hari Adam a.s. dan Hawa dikeluarkan daripada syurga dan ditempatkan di bumi turut berlaku pada 10 Muharram.

  1. Hari kejayaan kapal Nuh a.s. daripada tenggelam

    Nabi Nuh a.s hidup 950 tahun. Dalam tempoh itu baginda melaksanakan dakwah siang dan malam, secara terang dan tersembunyi. Namun, tidak ramai yang menyahut dakwah baginda kecuali 80 orang sahaja. Bahkan isteri dan anaknya turut tidak beriman dengannya. Sebagai balasan keingkaran mereka, Allah menurunkan banjir besar yang menenggelamkan mereka yang kufur di samping memerintahkan Nuh a.s membuat bahtera supaya terselamat dari banjir tersebut. Nabi Nuh dan pengikutnya berada di dalam kapal tersebut lebih kurang selama 6 bulan lebih. Kemudian, kapal tersebut dibawa melewati kawasan Arafah, Mudzalifah, Mina (tempat-tempat haji) dan kemudiannya berhenti di bukit Judiy. Allah berfirman:

    قِيلَ يَا أَرْضُ ابْلَعِي مَاءَكِ وَيَا سَمَاءُ أَقْلِعِي وَغِيضَ الْمَاءُ وَقُضِيَ الْأَمْرُ وَاسْتَوَتْ عَلَى الْجُودِيِّ

    “(setelah binasa kaum kafir) Wahai bumi telanlah airmu, dan wahai langit berhentilah dari curahan hujanmu”. Dan (ketika itu) surutlah air, serta terlaksanalah perintah (Allah) itu. Dan bahtera Nabi Nuh itupun berhenti di atas gunung “Judi”(Hud:44)

 

  1. Hari disembuhkan penyakit yang menimpa Nabi Ayyub a.s

    Nabi Ayyub a.s merupakan seorang yang sangat penyabar. Beliau diuji oleh Allah s.w.t sakit yang berpanjangan sehingga lebih kurang 18 tahun hingga sebahagian pengikutnya kembali kufur kerana menyangka bahawa baginda bukan nabi kerana tidak disembuhkan oleh Allah. Pun begitu, Ayyub a.s tetap sabar dan diangkat ujian tersebut dengan diperintahkan baginda menghentakkan kaki lalu terkeluar mata air. Dari mata air itulah baginda minum dan mandi dan dengan izin Allah penyakitnya sembuh.

 

  1. Hari Terbelah Laut bagi Nabi Musa a.s dan kemenangan ke atas Firaun

    Allah s.w.t berfirman :”Dan Kami bawakan Bani Israel ke seberang Laut Merah, lalu dikejar oleh Firaun dan tenteranya, dengan tujuan melakukan kezaliman dan pencerobohan, sehingga apabila Firaun hampir tenggelam berkatalah ia (pada saat yang genting itu): “Aku percaya, bahawa tiada Tuhan melainkan yang dipercayai oleh Bani Israel, dan aku adalah dari orang yang berserah diri (menurut perintah)”(Yunus:90)

    Abdullah Ibn Abbas r.a katanya: Sewaktu Rasulullah s.a.w tiba di Madinah, baginda mendapati orang Yahudi berpuasa pada hari Asyura. Ketika ditanya tentang puasa itu, mereka menjawab: “Hari ini adalah hari kemenangan yang telah diberikan oleh Allah kepada Nabi Musa a.s dan kaum Bani Israel dari Firaun. Kami merasa perlu untuk berpuasa pada hari ini sebagai suatu pengagungan kami padaNya.” Lalu Rasulullah s.a.w bersabda: “Kami lebih berhak daripada kamu terhadap Nabi Musa dalam hal ini”. Kemudian baginda memerintahkan para Sahabat supaya berpuasa pada hari tersebut. (Muttafaq ‘alaih)

    Adakah puasa nabi s.a.w berpuasa pada 10 Muharram adalah mengikut ibadah Bani Israel?

    Rasulullah s.a.w telah melaksanakan puasa ‘Asyura sebelum baginda berhijrah ke Madinah lagi. Aisyah r.a ada merakamkan peristiwa tersebut sebagaimana dalam hadith: ‘Sesungguhnya hari ‘asyura merupakan hari yang berpuasa padanya kaum Quraisy di zaman Jahiliyyah. Rasulullah s.a.w. juga berpuasa padanya. Apabila baginda memasuki Madinah, baginda terus berpuasa dan memerintahkan manusia berpuasa. Apabila diwajibkan puasa Ramadhan, baginda bersabda, “Sesiapa yang ingin berpuasa, teruskan, Sesiapa yang ingin meninggalkan (juga dibolehkan)’. – (Muttafaq ‘Alaih)

    Oleh yang demikian, bagi membezakan antara puasa orang yahudi dan umat islam nabi s.a.w menyarankan berpuasa pada 9 Muharram juga. Namun ia TIDAKLAH bermakna jika berpuasa pada hari ‘Asyura sahaja menjadi kesalahan.

  2. Hari Allah beri kekuasaan kepada nabi Sulaiman a.s

    Nabi Sulaiman a.s yang merupakan anak kepada nabi Daud a.s adalah salah seorang nabi yang diberikan kepadanya kekuasaan dan pemerintahan sebagaimana bapanya. Keistimewaan yang Allah berikan kepada nabi Sulaiman a.s berupa kemampuan baginda untuk memahami bahasa binatang, mengawal angin untuk kegunaan baginda, memerintah golongan manusia dan jin dan sebagainya. Kurniaan-kurniaan ini banyak disebutkan di dalam Al-Quran akan kisah-kisah yang berkenaan. Adapun hari baginda mendapat keistimewaan ini juga jatuh pada 10 Muharram.

  3. Hari Nabi Yunus a.s terselamat dari perut ikan Nun dan keampunan bagi umatnya

    Nabi Yunus a.s berdakwah kepada kaumnya selama kurang lebih 33 tahun. Namun hanya sedikit yang menyahut seruan baginda. Bahkan kaumnya memperolok-olokkan dakwah baginda hingga suatu ketika baginda mengingatkan mereka jika tidak juga menerima dakwah dalam masa 40 hari maka mereka akan binasa. Kaum Nabi Yunus a.s tetap berdegil hinggalah pada hari ke 35. Nabi Yunus a.s. yang melihat keadaan itu meninggalkan kaumnya dalam keadaan marah lalu bermusafir menaiki kapal laut.

    Dalam perjalanan di atas laut itu, Allah s.w.t mendatangkan angin yang kuat. Disebabkan muatan kapal berlebihan akhirnya anak kapal membuat pilihan untuk mengurangkan bilangan penumpang. Dengan izin Allah, Nabi Yunus a.s terpilih maka beliau terjun dan masuk ke dalam perut ikan Nun. Ketika di dalam perut ikan ini dalam keadaan yang gelap timbul keinsafan Nabi Yunus a.s kerana baginda meninggalkan kaumnya tanpa izin Allah. Justeru baginda melafazkan doanya seperti firman Allah s.w.t:

    لا إِلَهَ إِلا أَنتَ سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنتُ مِنَ الظَّالِمِينَ 
    Tiada tuhan melainkan engkau ya Allah, mahasuci engkau sesungguhnya aku merupakan sebahagian orang yang zalim.

    Adapun kaumnya setelah pemergian nabi Yunus a.s, datang tanda-tanda mereka akan diazab dengan langit merubah menjadi gelap dan keluar asap yang tebal. Akhirnya mereka bertaubat dan taubat mereka diterima oleh Allah s.w.t

  4. Hari berlakunya peperangan Zat al-Riqa’ (ذات الرقاع)

    Pada kurun ke-4 Hijrah, Nabi s.a.w bersama 700 orang para sahabat keluar dengan niat untuk memerangi kabilah Maharib dan Tha’lab kerana mereka telah membunuh 70 orang sahabat nabi yang telah dihantar untuk berdakwah kepada mereka. Apabila kedua-dua pihak telah menghampiri antara satu sama lain, Allah s.w.t mencampakkan rasa gerun kepada mereka hinggakan mereka melarikan diri meninggalkan kaum wanita yang datang bersama mereka.

    Peperangan ini dinamakan sedemikian kerana para sahabat menampal luka-luka pada kaki mereka dek kesukaran perjalanan menempuhi batu-batu. Para sahabat juga tidak mempunyai kenderaan yang mencukupi hingga terpaksa bergilir menaiki kenderaan.

    Dalam perjalanan pulang dari peperangan nabi s.a.w dan para sahabat berhenti sebentar di suatu tempat dan berteduh dibawah pokok. Nabi s.a.w menggantung pedangnya pada pokok. Apabila nabi s.a.w tidur, ada seorang musyrik datang kepada nabi s.a.w serta mengambil pedang nabi lalu menghunus kepada baginda dan berkata: “Siapa yang boleh selamatkan kamu dari aku”. Baginda menjawab dengan tenang: “ Aku bertawakkal kepada Allah”. Tiba-tiba pedang itu terjatuh dari tangan musyrik itu dan nabi s.a.w mengambil pedang yang sama dan menghalakan pedang kepadanya dan berkata sepertimana yang dia tanyakan kepada nabi. Akhirnya nabi membiarkan orang musyrik itu pergi.

  5. Hari pembunuhan Saidina Husain r.a

    Pada tahun 61Hijrah pada hari Jumaat telah terbunuh seseorang cucu Rasulullah s.a.w. yang mana beliau ada disebutkan dalam banyak hadith akan kelebihannya antaranya beliau dan Hassan merupakan ketua pemuda di Syurga.

    Ringkasan sejarah pembunuhan Saidina Hussain bermula apabila ahli Kufah mendapat tahu akan kewafatan Muawiyah r.a yang memegang jawatan khalifah dan digantikan oleh anaknya Yazid. Mereka menulis satu surat kepada Hussain r.a supaya datang ke Kufah dari Mekah untuk mereka membai’ah beliau. Apabila surat itu sampai ditangan Hussain r.a, beliau mempersiapkan kelengkapan untuk ke sana.

    Namun, permusafirannya itu dinasihati oleh beberapa orang sahabat antaranya Ibn Abbas dan Ibn Umar kerana orang Kufah terkenal dengan penipuan dan helah jahat. Bahkan Ali r.a dan Hassan juga terbunuh disebabkan mereka. Pun begitu, Hussain r.a lebih memlih untuk meneruskan perjalanan kerana merasa bertanggungjawab kepada umat islam.

    Dalam perjalanan, di suatu tempat yang bernama Karbala’ beliau telah diserang oleh sekumpulan kumpulan yang jahat. Di sinilah cucu Rasulullah s.a.w. itu dibunuh kerana hasad dengki golongan musuh ini kepada islam. Pelbagai pandangan berkenaan kumpulan yang membunuh itu. Adapun yang lebih tepat ialah mereka ini merupakan golongan Syiah di Kufah. Oleh sebab itu mereka pada awalnya menggelarkan diri mereka sebagai “at-tawabbun” yakni orang yang bertaubat kerana mereka telah membunuh Hussain r.a. Bahkan pada hari ini, Syiah terutama di Iran masih lagi mengamalkan upacara mencederakan diri kerana seolah menzahirkan penyesalan walhal yang membunuh itu adalah dari kalangan golongan Syiah sendiri.

    Kita dan Asyura

    Berdasarkan peristiwa-peristiwa yang berlaku sebagaimana disebutkan di atas, dapat kita simpulkan perlu kita ambil dua pengajaran penting berkaitan Asyura yakni ia adalah hari kejayaan dan hari keampunan. Bahkan perkaitan keduanya iaitu kejayaan datang selepas keampunan. Justeru itu, selain berpuasa pada asyura, banyakkanlah beristighfar memohon keampunan kerna dengan istighfar ia membuka jalan kemenangan dan kejayaan kepada kita di dunia dan akhirat.

Puisi Misteri Malam

[Puisi Misteri Malam]
Malam,
Gelap menyelubungi,
Sang cengkerik bercengkerama,
Bintang-bintang bergemerlapan,
Pohon-pohon tegar bertasbih,
Sepanjang kesunyian malam.
Si bulan keluar manja-manja,
Menerangi makhluk Tuhan melata buana,
Sepoi angin menyapa suasana nan gelita,
Embun menitis perlahan sinar cahaya.

Insan…
Dongakkan kepalamu,
Belai matamu ke langit dunia,
Lihatlah keajaiban ciptaan Sang Pencipta,
Saksikanlah!
Keindahan rahsia malam,
Kesepiannya berbuah damai,
Asing dari kepenatan dunia,

Malam,
Menyimpan seribu satu misteri,
Tidak bertepi angkasa nun di sana,
Melayan indah melodi dan rentak si bintang,
Berwarna-warni,
Berkelip-kelip,
Perhiasan langit Ilahi,
Mengundang insafku pada-Mu,
Menolak keraguanku luasnya Rahmat-Mu,
Betapa ketika malam menjelma,
Ketenangan hadir buat sang pencinta malam,
Kerna mereka ada janji dengan Pemilik Cinta,
Janji yang tak pernah sirna,
Untuk bersimpuh sujud di telapak-Mu.

Malam,
Keagungan, keajaiban, kehebatan,
Misteri malam,
Mendekatkanku kepada Al-Khaliq,
Ilahi, jadikanku pencinta malam,
Agar lebih khusyuk mengemis cinta-Mu,
Berehatlah sang hamba saat malam menjelma,
Bintang-bintang berkelipan,
Bulan menerangi indah malam.
Deru angin selimuti insan.
Wahai insan,
Malam satu dari jutaan nikmat-Nya,
Belailah jiwamu dengan fikir, zikir,
Sebarkan ujana hatimu dengan tadabbur dan tafakkur,
Lantas itulah lambang tawaduk hamba,
Misteri Malam,
Akan terbongkar suatu hari,
Rahsia penciptaan-Nya.
Subhanallah!
Zizi Azlinda binti Mohd Yusof.