Mukjizat tentang nyamuk

Al-quran adalah mukjizat yang diturunkan Allah kepada nabi Muhammad S.A.W sebagai bukti bahawa apa yang berlaku di dunia ini adalah atas kehendak-Nya.
Di dalam al-quran, Allah berfirman ;

إن الله لا يستحيي أن يضرب مثلا ما بعوضة فما فوقها
Maksudnya ;

‘’Sesungguhnya Allah tidak malu membuat perbandingan apa sahaja, (seperti) nyamuk hingga ke suatu yang berada di atasnya’’

Cuba anda perhatikan perkataan فما فوقها pada ayat di atas dan perhatikan maksudnya yang telah digariskan bersamanya. Sebenarnya, dalam kaedah bahasa arab, ia membawa kepada dua maksud yang berbeza.

Pertama : Suatu yang berada di atasnya (nyamuk)

Kedua : Suatu yang lebih besar daripadanya

Ramai ulama yang mentafsir perkataan فما فوقها dengan maksud ‘’suatu yang lebih besar daripadanya’’ dan itulah kebolehan mereka kerana ilmu itu milik Allah, ada ilmu yang Allah dedahkan dan ada yang Allah sembunyikan dan ada pula yang Allah dedahkan selepas beberapa kurun lamanya lalu ditemui oleh generasi sesudah itu.

Bagi ayat tersebut, terdapat di kalangan para ulama tafsir yang tidak pasti dengan tafsiran mereka lalu mereka menafsirkan dengan cara selamat iaitu mereka menyebutkan kedua-dua maknanya sekali seperti yang telah diterangkan di atas.

wallahua’lam, kemungkinan bukan itu yang Allah Kehendaki, tetapi apa yang dikehendaki Allah sebenarnya adalah ‘’suatu yang berada di atasnya’’ atapun ‘’suatu yang lebih kecil darinya’’

Semua keajaiban ini adalah berdasarkan penemuan-penemuan yang telah didedahkan oleh para saintis setelah mereka meneroka menggunakan peralatan yang canggih ke atas seekor nyamuk.

Mereka telah mendapati bahawa di atas setiap ekor nyamuk terdapat seekor binatang kecil yang dipanggil sebagai Mites (Hama). Ia adalah seekor binatang yang lebih kecil daripada nyamuk dan berwarna merah. Tugas binatang tersebut adalah untuk memberi tenaga kepada myamuk untuk terus hidup.

Kita tidak dapat melihat binatang tersebut melainkan dengan menggunakan peralatan yang canggih dan pada waktu-waktu yang tertentu sahaja.

Bagaimanakah kebenaran ini boleh berlaku sedangkan Allah telah berfirman semenjak 1400 tahun lagi?

Inilah mukjizat yang menyaksikan bahawa al-quran itu adalah kebenaran yang tidak sesekali boleh ditolak bahkan sesiapa pun mesti menerimanya!

Subhanallah Yang telah menciptakan segala-galanya.

Bagaimana Jutawan Mesir ini Menjadi KAYA??

Seorang millionaire Mesir bernama Solah Atiyyah. Pada permulaan ceritanya ia terjadi di satu daerah terpencil yang bernama Tafahna Asyraf, iaitu pekannya adalah di Mit Ghamr iaitu salah satu daerah yang bernaung di bawah negeri Daqahliah di Mesir.

Kisahnya bagi saya amat menarik, ia bermula apabila ada 9 orang sahabat yang telah pun tamat pengajian mereka di satu universiti pertanian dan ternakan di Mesir. Mereka ini mengalami masalah kewangan yang mencengkam hidup mereka sehinggalah mereka berazam untuk cuba mulakan hidup mereka dengan membuat satu pekerjaan.

Maka mereka memilih untuk menternak ayam sesuai dengan kemahiran yang mereka ada tetapi mereka mencari orang yang kesepuluh untuk di jadikan rakan kongsi yang boleh mereka kongsikan bersama syarikat mereka ini.

Maka tunggu punya tunggu orang kesepuluh masih belum ada mereka bersembilan ini mula mengumpulkan modal setiap seorang sebanyak 200 pound egypt. Ada yang menjual gelang emas rantai isteri 200 pound atau junaih Mesir ini teramat amat sedikit sebenarnya.

Tetapi bagi mereka amat besar untuk pertama kalinya mereka memulakan perniagaan. Tiba tiba datang salah seorang dari sahabat yang 9 org ini yang bernama Muhandis Ir Solah Atiyyah beliau berkata, aku sudah temukan orang yang ke sepuluh yang bakal berkongsi kita punya syarikat. Maka sahabat-sahabatnya bertanya? Siapa dia ???

Maka Solah Atiyyah pun berkata, Dia adalah Allah.Allah akan jadi yang kesepuluh yang akan campuri urusan perniagaan kita. Jika ada keuntungan 10 % peratus kita beri pada Allah dan kita sepakat untuk biarkan Allah uruskan syarikat kita, serta menjaga melindungi dan berikan keamanan daripada sebarang dugaan.

Maka semua bersetuju dengan janji ini, maka surat perjanjian pun ditandatangani dengan menjadikan Allah yang kesepuluh dalam syarikat ini dan 10 peratus dari keuntungan ini adalah hak milik Allah. Maka selesai ditanda tangani di bulan itu, maka pusingan modal yang pertama itu menghasilkan keuntungan yang sangat lumayan.

Masuk pusingan modal yang kedua semua bersepakat untuk menaikkan peruntukkan hasil keuntungan sebanyak 20 peratus untuk Allah sehinggalah semakin hari semakin bertambah keuntungan,sehinggalah mereka menaikan peruntukkan untuk Allah sebanyak 50 peratus dari hasil keuntungan.

Di sini ada persoalan bagaimana caranya mereka menggunakan keuntungan yang di beri kepada yang kesepuluh itu iaitu Allah??? Dengan cara mereka membina sekolah agama untuk peringkat tadika iaitu taska untuk kanak-kanak lelaki, kemudian mereka membina sekolah agama tadika untuk kanak-kanak perempuan, kemudian mereka membina Maahad untuk peringkat rendah bagi lelaki.

Mereka membina sekolah maahad rendah bagi perempuan dan mereka membina juga maahad di peringkat menengah untuk lelaki dan juga perempuan. Disebabkan keuntungan yang berlipat kali ganda mereka pun mula mencipta Baitul Mal untuk membantu orang-orang susah serta mereka mula memikirkan untuk membina sebuah universiti di dalam kampung itu.

Pada mulanya mereka mula membuka peluang kerja bagi yang memerlukan, tetapi ramai yang menolak kerana kampung itu tidak ada pengangkutan yang mudah dan tidak ada stesyen keretapi untuk menghubungkan mana mana tempat dgn mudah. Dan kebiasaannya kuliah universiti mestilah di bandar besar bukan di kampung.

Disebabkan tiada orang yang mahu berkerja di universiti yang dibangunkan mereka pun berfikir untuk membina sebuah stesyen keretapi yang memudahkan orang untuk datang ke kampung itu dan mereka pun membuka peluang kerja ini kepada siapa yang mahu.

Untuk pertama kalinya dalam sejarah Mesir terbinanya sebuah universiti dalam satu kampung yang kecil dan universiti daripada satu bertambah besar.
Kemudian mereka membina perumahan untuk pelajar yang memuatkan seramai 600 orang pelajar dan mereka membina asrama pelajar yang memuatkan seramai 1000 orang pelajar.

Mereka berjaya membuat station keretapi sehinggakan para pelajar boleh mendapatkan tiket percuma untuk mereka pulang ke kampung. Mereka berjaya membina baitulmal sehingga tiada seorang pun yang fakir di kampung itu kemudian mereka cuba untuk buat perkara yang sama di kampung-kampung berhampiran.

Sepanjang kerja ini berjalan sekali pun Syeikh Ir Solah Atiyyah tidak menziarahi kampung ini melainkan ia hanya ziarah di Baitul Mal yang dicipta oleh mereka dan Syeikh Solah berkerja di situ.

Maka mereka dapat membantu orang-orang fakir, janda-janda, orang-orang yang tidak punya pekerjaan diberi peluang kerja sehingga punya kerja. Kemudian mereka dapat mengagih-agihkan makanan berupa sayur-sayuran dan bijirin hasil dari keuntungan diberi kepada masyarakat yang memerlukan serta yang tidak memerlukan.

Kemudian pada bulan ramadan mereka membuat iftar majlis berbuka puasa secara beramai-ramai di bawah khemah besar yang diberi kepada sesiapa sahaja yang datang. Mereka berjaya mengahwinkan perempuan-perempuan daripada kalangan anak-anak yatim. Ini adalah sedikit sebanyak kebaikan yang dilakukan oleh mereka bersembilan antaranya adalah Syeikh Solah Atiyyah

Dan yang terakhir semua bersepakat yang semua syarikat ini adalah milik Allah yang mana, Ir Solah Atiyyah ini telah menukar daripada asalnya Allah adalah rakan kongsi yang kesepuluh. Dan akhirnya mereka menyerahkan sepenuhnya jiwa mereka untuk berkhidmat pada Allah membantu ummat.

Kisah-kisah ini tidak diceritakan dalam media-media tempatan dan pada hari ini, ini sebahagian gambar jenazah Ir Solah Atiyyah yang telah pun kembalikerahmatullah. Semoga Allah merahmatinya.

Kredit kepada Imam Gaharu

LGBT: Seorang Doktor Perubatan Sekolahkan Prof Adeeba Berkaitan Pencegahan Penyakit

Baru-baru ini kecoh seorang Prof telah mengecam surat terbuka yang ditulis oleh Dr Ilyani. Penulisan Prof tersebut tidaklah menjawab secara ilmiah apa yang dikemukakan oleh Dr Ilyani. Admin cuba membawa suatu tulisan yang dikongsikan oleh seorang Doktor Perubatan Dr Muhammad Na’im yang cuba memberi suatu sisi yang Prof Adeeba terlepas pandang dalam kerancakkan beliau menghentam Dr Ilyani.

lgbt

Marina, Ilyani, Adeeba dan LGBT. Apa Kiblat Kita?

Saya pernah geram dan memberontak apabila seorang Profesor pernah berkata, “agama itu umpama kot putih, dan saya memilih untuk tidak memakai kot putih sewaktu merawat pesakit.”

Bukankah agama sepatutnya menjadi payung dalam proses seorang doktor mengemudi jalan perubatan yang sentiasa dilanda hujan dan taufan?

Akan tetapi, dunia hari ini sentiasa bercanggah dengan agama. Ia adalah jalan yang terbahagi kepada dua simpang dan tidak lagi bertembung keduanya. Tidak juga bergerak selari antara satu sama lain sebaliknya bersimpang-siur tanpa dapat diduga penghujungnya.

Menyedihkan, dunia didominasi oleh kaum yang minoriti. Istilah yang disebut sebagai dominant minority ini dilihat berjaya mempengaruhi politik,ekonomi atau dominasi sosial sesebuah negara sekalipun hanya mewakili segolongan kecil penduduk.

Hal yang sama berlaku apabila isu LGBT diteriak dan ditempik dengan penuh gegak-gempita. Walaupun belum ada statistik tepat tentang jumlah golongan LGBT di Malaysia, tetapi kajian Pew Research Center pada tahun 2013 contohnya menunjukkan hanya 9% rakyat Malaysia bersetuju agar homoseksualiti diterima masyarakat berbanding 86% penolakan. Ini bererti bahawa ieologi LGBT tidak diterima masyarakat Malaysia yang berbilang kaum.

Saya sendiri berdiri di persimpangan. Lama termenung, berharap agar tiada lori datang merempuh dan membinasakan diri ini dek kerana terlalu lama memilih jalan pilihan dalam isu ini. Di sebelah kanan simpang adalah agama dan nilai kebudayaan timur yang menentang amalan LGBT. Di sebelah kiri simpang adalah rintihan rakan-rakan rapat yang mengamalkan gaya hidup LGBT dan juga kehidupan seksual secara bebas.

Mereka merintih akan ketidakupayaan mereka untuk menjadi Si Pencinta yang mampu mencurahkan rasa kasih sayang mengikut tatacara kehidupan, selari dengan lumrah alam. Yang jantan mencari yang betina, lalu berhubungan intim dan menghasilkan generasi baru.

“Naim, I tried to love a guy. I just can’t do it. It only hurted me more and more. I’m depressed and suicidal.” – sebagai seorang Islam, adakah saya menderhaka dengan agama apabila bersimpati dan merestui perbuatan ini?

Sekalipun ratusan artikel atau pendirian menentang gerakan ini, ia tetap membawa kepada penubuhan aliran agama seperti kristian dan minoriti Islam untuk membenarkan perkahwinan LGBT. Bahkan, beberapa buah negara turut akur dengan desakan ini lalu menerima LGBT sebagai satu gaya hidup yang normal?

Adakah Malaysia akan menjadi benteng terakhir dunia dalam membendung budaya LGBT? Atau kita juga akhirnya akan tunduk pada desakan dominant minority, lalu mengubah kiblat negara kita. Undang-undang seks luar tabii mungkin terpaksa diubah dan seks melalui punggung dan mulut bakal menjadi halal tanpa was-was. Sekalipun, ia sebenarnya tetap dilakukan pada masa kini oleh Sang Pencari Nikmat sedang masih berstatus haram di bawah Seksyen 377B dan 377C Kanun Keseksaan Undang-undang Jenayah Malaysia.

Berbalik kepada isu yang kecoh sekarang, saya faham Marina cuba mewakili 9% rakyat Malaysia dalam memperjuangkan ketidakadilan dan penindasan terhadap golongan LGBT. Mereka didiskriminasi dari mendapatkan pekerjaan, dibuli di Pusat Pengajian Tinggi, dilontar batu dan diudah liur oleh masyarakat.

Maka sebagai seorang Islam, kita seharusnya berdiri senada dengan Marina bagi menghentikan penindasan. Bukan hanya dalam isu ini bahkan Marina turut harus berdiri untuk hentikan diskriminasi terhadap pekerja muslim yang diharamkan memakai tudung sewaktu bekerja. Rintihan pramugari Air Asia dan MAS yang kecewa kerana terpaksa memakai baju ketat dan kain belah sehingga peha juga harus diperjuangkan.

Akan tetapi, hujah yang dikemukakan oleh Dr Ilyani, mewakili 86% suara rakyat Malaysia juga tidak harus dipandang enteng. Doktor perubatan seperti Syamirul Rahim mungkin tidak bersetuju tentang hujah berkenaan pendermaan darah yang dilihat bersifat stigma, ia sebenarnya tetap dikira sebagai satu hujah yang valid.

Bukan hanya LGBT, bahkan mereka yang mengamalkan gaya hidup seks secara bebas dan juga lelaki yang melakukan liwat terhadap wanita. Kesemua ini membawa kepada risiko untuk mendapat HIV dan AIDS.

Saya tidak melihat artikel tulisan Dr Ilyani mendiskriminasi golongan LGBT. Beliau sendiri telah menyatakan nilai profesionalisma beliau dalam bertugas, “Sehingga kini walaupun pesakit yang hadir mendapatkan rawatan dari saya tergolong dari kalangan LGBT, saya tetap melayan mereka sebagai pesakit dan memberikan rawatan yang terbaik buat mereka. Apatah lagi jika mereka berada di hujung usia. Maka, hak apakah yang sedang anda perjuangkan?”

Persoalan Dr Ilyani adalah berasas dan sepatutnya dijawab oleh para pejuang golongan LGBT. Hak apa yang mereka mahukan sebenarnya? Jika sekadar hak untuk mendapatkan rawatan, kerajaan Malaysia sudah cuba sedaya upaya untuk membantu mereka mendapatkan rawatan. Kosnya sangat mahal. Untuk ubat Anti Retroviral Therapy, ia berharga sekitar RM 1500 – 2100 untuk setiap pesakit bagi setiap bulan. Dianggarkan, 1500 pesakit berbanding 4000 pesakit HIV berisiko untuk mendapat komplikasi AIDS sedang dirawat oleh Kerajaan Malaysia.

Dr Ilyani mau hak golongan majoriti di Malaysia terpelihara. Bebas dari unsur negatif berasaskan LGBT. Beliau juga bimbang dengan kecenderungan golongan aktivis yang menormalkan gerakan LGBT.

Oleh itu saya bertanya kepada dunia, apakah kesalahan Dr Ilyani hingga dikecam dengan sebegitu hebatnya? Adakah kerana dia menggunakan gelaran doktor?

Professor Adeeba menghentam Dr Ilyani dengan sangat hebatnya. Seorang profesor, dekan dan juga Timbalan Pengerusi Majlis AIDS Malaysia. Semestinya beliau adalah guru kepada sebilangan besar doktor di Malaysia. Sebagai cikgu, tak salah jika beliau mendidik kesalahan Dr Ilyani yang sedikit tersasul dalam berhujah secara umum.

Akan tetapi, saya gagal menemui hujah akademik yang relevan melalui penulisan beliau. Sekadar hanya melaungkan Hippocratic Oath yang sebenarnya ditolak oleh sebilangan besar doktor Muslim kerana melafazkan ikrar terhadap para Tuhan Penyembuh Yunani Kuno.

Bagi saya, ia adalah satu penulisan berisfat buli dari seorang Doktor Pakar terhadap Pegawai Perubatan yang dibuat secara terbuka di media sosial.

Sebagai seorang pakar, beliau gagal memahami konsep pencegahan penyakit berjangkit dengan mengeluarkan kenyataan “…. And even worse, a doctor like you who makes this epidemic worse, because you defer people from coming forward for help and treatment.”

Antara prinsip paling utama pencegahan penyakit berjangkit adalah melalui kaedah pengawalan dan pencegahan punca penyakit. Kerana itu kita lihat begitu banyak ladang babi dimusnahkan demi mencegah wabak Nipah. Juga ladang-ladang ayam dimusnahkan demi mencegah virus selesema burung sekalipun hanya beberapa ekor ayam disahkan positif selesema burung.

Kita hari ini tidaklah sampai ke tahap mahu bakar semua golongan LGBT kerana menyumbang kepada peratusan peningkatan HIV di Malaysia terutamanya golongan Men who have sex with Men, (MSM). Pendekatan kita adalah seperti kita menyantuni masalah komplikasi rokok. Ada kampen kesedaran, ada klinik berhenti merokok dan ada kampen mencegah kanak-kanak dari merokok.

Dr Ilyani bernada tegas untuk mencantas punca HIV di Malaysia iaitu dengan cara tidak bersetuju dengan agenda LGBT di Malaysia.

Saya rasa, Dr Adeeba pasti setuju dengan saya bahawa antara faktor kenapa golongan MSM banyak mendapat HIV adalah kerana mereka berkongsi pasangan dan virus HIV cenderung untuk hidup lebih lama dalam dubur. Jika mereka mencari kesedapan, adakah kesemua golongan gay ini mahu memakai kondom? Sekalipun dipakai, ia tidak 100 peratus mencegah HIV dan AIDS.

Beliau juga cukup bangga mengatakan bahawa rawatan pada masa kini membolehkan pesakit mempunyai paras viral load sifar selepas diberi rawatan ART. Perkara asas yang perlu diketahui oleh para doktor perubatan adalah untuk menilai ketepatan sesuatu ujian. Mungkin Profesor boleh jelaskan dengan lebih lanjut tentang sensitivity, specificity dan likehood ratio untuk ujian yang dijalankan. Saya rasa, pasti doktor lain bersetuju akan limitasi ujian ini. Keputusan viral load yang sifar boleh sahaja disebabkan ujian itu mengandungi ralat atau ada faktor yang mengahalang RNA virus dikesan oleh ujian.

Mungkin Profesor juga boleh terangkan dengan lebih jelas lagi kebimbangan saintis dunia akan kadar resitance virus HIV terhadap ART yang salah satunya adalah disebabkan ketidakakuran dengan jadual pemakanan ubat ART.
Selain dari faktor kos, kesan sampingan ART sangat hebat dan ada pesakit yang tidak boleh mengambilnya disebabkan kesan sampingan yang teruk.

Selain itu, nilai viral load yang rendah juga akan meletak seorang itu dalam status pembawa HIV yang stabil. Tapi ia tidak menyembuhkan bahkan banyak kajian menunjukkan bahawa ia boleh kembali aktif (re activation).

Mungkin Prof berbicara tentang zero transmission sewaktu berada dalam viral load zero. Tetapi, bolehkah prof memberi jaminan bahawa re activation virus ini tidak membawa kepada HIV dan juga transmisi penyakit di masa depan?

“Despite undetectable viral load in patients treated with potent antiretroviral therapy, proviral genomes remain in the latent reservoirs rendering the total clearance of HIV an unattainable goal at present (Finzi et al., 1997; Pierson et al., 2000; Yang et al., 2009)”

Maka dalam kes ini, kita kembali kepada prinsip pencegahan penyakit berjangkit yang utama iaitu, mencegah lebih baik dari mengubati.

Sebagai manusia, kita juga harus kembali kepada fitrah kejadian manusia. Usah dibangga dengan golongan minoriti yang terang-terangan salah.

Pada masa sama, kita sama-sama dekati golongan ini. Kita hormati keputusan mereka jika mahu mengamalkan LGBT. Tetapi ia tidak seharusnya menjadi pendesak untuk kita ubah halatuju negara dan undang-undang berkaitan LGBT.

Sebagai doktor, tugas kita bukan hanya merawat HIV dan AIDS tetapi juga menghalang punca kepada penyakit ini dari terus menular. Kita sambut para pesakit HIV dan AIDS dengan tangan terbuka dan penuh kasih-sayang. Kita rawat mereka dengan penuh profesional dan dedikasi. Tapi itu bukan bermakna kita harus merestui perbuatan mereka.
Bukan hanya LGBT yang harus dibendung kerana membawa kepada HIV dan AIDS tetapi juga amalan seksual bebas tanpa perlindungan, perkongsian jarum suntikan, amalan tranfusi darah tidak selamat, terapi ozon dan sebagainya.

Sang Pencari Ilmu:
Dr Jacknaim.

Rujukan
1. Wikipedia: Dominant Minority.https://en.wikipedia.org/wiki/Dominant_minority
2. Wikipedia: LGBT rights in Malaysia,https://en.wikipedia.org/wiki/LGBT_rights_in_Malaysia.
3. Towards affordable HIV drugs, The Star, National Pharmacy News. 18 May 2003. http://www.mps.org.my/newsmaster.cfm…
4. Facebook Dr Adeeba
5. FB Status Dr Ilyani.

 

Surat Terbuka Buat Marina Mahathir dan LGBT yang Perit untuk Ditelan

marina

Baru-baru ini Marina Mahathir telah mengeluarkan satu kenyataan yang beliau menyokong LGBT di Malaysia. Jelas beliau, golongan ini hanya menuntut hak yang asasi seperti hak mendapatkan pendidikan, rawatan kesihatan, pekerjaan dan perlindungan keselamatan tanpa sebarang diskriminasi.

Mereka tidak menuntut hak tambahan yang jelas melanggar undang-undang. Jelas beliau lagi mereka menuntut hak sebagai rakyat malaysia yang lain dapat, kerana hak tersebut dinafikan untuk mereka.

Seorang Doktor perubatan, Nur Ilyani telah memberi respon berkaitan kenyataan Marina. Respon tersebut tidak digemari oleh penyokong-penyokong LGBT sehingga mereka membuat report kepada Facebook untuk memadam posting tersebut. Posting tersebut telah berjaya dipadam oleh Facebook.

Admin terpanggil untuk berkongsi semula surat terbuka beliau untuk Marina Mahathir, semoga Marina sedar akan kesilapannya atau beliau mendapat maklumat yang salah serta ralat berkaitan perjuangan LGBT. Apabila surat terbuka tersebut dipadam, admin rungsing lebih ramai yang terpengaruh dengan hujah cetek Marina Mahathir.

Tulis Dr. Nur Ilyani Mohamed Nawawi:

Kehadapan Cik Puan Marina bt Mahathir,

  1. Saya adalah seorang doktor perubatan dan saya tidak mengiktiraf perlakuan seks bebas apatah lagi songsang.
  2. Adakah anda bersetuju kini golongan yang mendominasi carta penghidap HIV adalah di kalangan komuniti LGBT?
  3. Sehingga kini, walaupun pesakit yang hadir mendapatkan rawatan dari saya tergolong dari kalangan LGBT, saya tetap melayan mereka sebagai pesakit dan memberikan rawatan yang terbaik buat mereka. Apatah lagi jika mereka berada di hujung usia. Maka, hak apakah yang anda sedang perjuangkan?
  4. Adakah Cik bersetuju jika ada darah yang didermakan oleh golongan LGBT didermakan kepada salah seorang ahli keluraga CIk? (Buat masa sekarang penganut LGBT tidak dibernakan mendermakan darah disebabkan gaya hidup yang berisiko tinggi). Adakah itu kesamarataan yang Cik mahukan?
  5. Jika kalian melaungkan hak, maka kami juga mahu melaungkan hak untuk hidup aman damai serta bebas dari gaya hidup sonsang.
  6. Akan tetapi, jika kalian mula mempromosikan gaya hidup sebegini di media, kalian sudah mula mengganggu gugat keamanan & ketenteraman kehidupan kami untuk mendapat akses yang murni di media-media.
  7. Kami juga punya hak untuk memastikan pemikiran anak-anak kami dan sanak saudara kami agar terselamat daripada terjerumus ke dalam pemikiran & perbuatan songsang ini. Na’uzubillah.
  8. Akhirnya, jika kalian rasa itu bukan satu dosa dan itu adalah hak peribadi, maka buatlah tapi pastikan kalian bukan berada di bumi Tuhan!

Nur Ilyani Mohamed Nawawi

Pasir Mas

6/8/2018

#NormalisasiDosa #NoLGBTQ

38600119_2200045190028743_6055115236875173888_n

Sebarkan surat terbuka ini kepada golongan LGBT dan penyokong-penyokongnya, ada beberapa soalan yang dikemukan oleh Dr. Ilyani yang mereka perlu jujur dalam menjawab.

Manusia ini adalah sebaik-baik penciptaan, tetapi apabila ia telah tertipu dengan nafsu serakah maka ia boleh menjadi sehina-hina makhluk malah lebih hina daripada makhluk yang selama ini dipandang hina.

Al-Quran jelas mengkhabarkan akan hal ini dalam surah At-Tin:4-5.

“Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya (dan berkelengkapan sesuai dengan keadaannya). Kemudian (jika ia panjang umur sehingga tua atau menyalahgunakan kelengkapan itu), Kami kembalikan dia ke serendah-rendah peringkat orang-orang yang rendah”

Kun Anta serius dalam membawa agenda keharmonian masyarakat, segala bentuk yang mengancam keamanan serta keharmonian masyarakat yang majmuk adalah menjadi perjuangan kami. Jelas sekali pergerakan LGBT merupakan virus yang akan meranapkan rumah masyarakat yang telah sedia dibina.

Sekiranya anda mepunyai sebarang penulis atau ingin menyatakan sesuatu pandangan bagi memastikan keberlangsungan harmoni dalam masyarakat, boleh kongsi kepada kami di email kunantabro@gmail.com untuk kami siarkan dalam laman web ini.

Sekian, terima kasih.

Hati-hati sebelum terlewat. Jangan Biar Dadah ini Ganggu Rumahtangga Kita.

Penulisan ini diambil daripada fb puan Sharifah Zahidah setelah pihak admin mendapat kebenaran daripada beliau untuk berkongsi di laman web ini, anda boleh mengikuti penulisan-penulisan menarik beliau berkaitan pendidikan anak-anak.

“Pornography is a new drug.”

Ini adalah apa yang SETIAP IBUBAPA perlu ingat dan AWARE dalam membesarkan anak-anak.

Bezanya, zaman dulu, anak-anak yang akan terkena najis ‘drug’ ini adalah anak-anak yang tersalah pilih kawan, berpeleseran, memonteng sekolah, geng budak-budak nakal atau anak-anak yang memang sudah terpalit dengan masalah sosial dari awal lagi. Yang akhirnya, setelah beberapa tahun bergelumang dalam kancah yang salah, mereka pun terpalit dengan ketagihan dadah.

Ini dulu.

Tapi sekarang, persekitaran kita JAUH LEBIH MERISAUKAN. Kerana kita diancam dengan ‘sejenis dadah baru.’

‘Dadah’ pornografi tersebar bukan lagi dengan cara lama dan memakan masa macam zaman sebelum ni; yang ada banyak peringkat, yang perlu develop over a few years, yang perlu ada banyak faktor barulah ia terjadi. Tidak.

Dadah pornografi ini, sekarang, TERSEBAR dalam tempoh SEKELIP MATA saja, bahkan ianya banyak bermula dari dalam RUMAH KITA SENDIRI! Di hujung jari! Dan lebih parah lagi, dalam apa jua keadaan pun, IANYA adalah suatu wabak yang amat mudah menemui mangsanya.

Untuk terjebak dengan dadah era baru ini, anak kita tak perlukan circle yang negatif, tak perlu ponteng sekolah, tak perlu jadi budak nakal, tak perlu tunggu masuk sekolah menengah, tak perlu datang dari keluarga porak peranda, tak perlu jadi anak yang diabaikan, tak perlu kawan dengan gangster, tak perlu mencuri dan hisap gam dulu, tak perlu jadi budak jahat pun. TAK PERLU. Semua tu tak perlu pun untuk jadi individu yang terpalit dengan najis pornografi ini.

Cuma yang perlu adalah handphone dengan akses internet SAHAJA, sudah mencukupi untuk menjadikan anak kita sebagai mangsa ketagihan ‘dadah’ pornografi di zaman ini.

Anak kita ada handphone kan? Ada internet access kan? Kalau belum ada, mereka BAKAL ada. Jadi, saya mohon baca sampai habis. Jangan abaikan pos ini. Pos ini SANGAT BERKAIT dengan kita dan anak-anak kita.

Kalau orang bertanya antara physical drug (heroin, nicotine, alcohol, etc) dan mental drug (pornography); antara keduanya yang mana lebih DIGERUNI DAN BERLELUASA?

Jawapan tanpa ragu-ragu saya akan jawab; pornography; the invisible drug.

Sebab?

Sebab ia memburu mangsa TANPA sebarang syarat. Kita boleh anggap anak kita sukar terlibat dengan dadah dan alkohol, tetapi tidak sedikit pun kita boleh fikir bahawa anak kita sukar terlibat dengan dadah pornografi. Jangan berani pun kita fikir anak kita akan terselamat, TANPA kita ambil ikhtiar PALING CERMAT.

SESIAPA juga boleh menjadi mangsa dan setiap satu saat, 28,000 manusia terpalit dengan isu tontonan pornografi. Majoriti berumur antara 7 ke 18 tahun! Paling ramai mula terjebak, pada usia 10 tahun.

Kita kira sendiri, dalam 24 jam, berapa billion manusia terjebak dengan pornografi ini?

Dan YAKINLAH, langsung TIADA jaminan bahawa anak-anak kita tidak termasuk dalam kiraan ini.

Kerana apa? Kerana pornografi mencari mangsa tanpa perlu sebarang pra-syarat, macam saya sebut di atas. Any random kids could be trapped into this. YA. Sesiapa saja boleh terjebak dalam SEKELIP MATA. Asalkan dia ada handphone, ada internet access.

Dan.

MAJORITI anak-anak generasi kita, bukan saja memiliki, bahkan MEMBESAR di samping dua benda ini. Setuju?

PROSES DAN KEADAAN MENTAL/OTAK yang dilalui oleh orang yang ketagihan dadah adalah SAMA dengan proses/keadaan mental orang yang menonton pornografi.

Seperti mana dadah dan alkohol membawa ketagihan, begitu juga pornografi membawa ketagihan.

Sesuatu imej porno masuk ke dalam minda anak kita melalui matanya; akan released sesetengah chemical antaranya DOPAMINE, oxytocin, serotonin, etc dalam amaun yang BANYAK/overload.

Dopamine ni akan dirembeskan dengan kadar yang lebih banyak dari biasa apabila seseorang tengok pornografi. Abnormaliti pada kadar rembesen/dos dopamine yang tinggi dalam otak ini adalah satu simtom PENCEROBOHAN SISTEM DOPAMINE, di mana sistem ini tidak akan work in a normal way lagi kerana ia dah kena hijack.

Bila ia dah kena hijack/terganggu, ia perlukan dos yang SENTIASA tinggi dan semakin tinggi dari semasa ke semasa. Macam mana nak dapat dos yang lebih tinggi dan sentiasa tinggi ini?

First, dia kena CONSTANTLY MELAYANI PORNGRAFI. Ya, BERTERUSAN melayan. Sebab itu kita sebut ‘ketagihan.’
Kemudian, lepas beberapa ketika, dia kena ubah pula PATTERN dia layan pornografi.

Kalau sebelum ni, gambar A dah cukup untuk arousal. Lama kelamaan, the same image dah takkan beri sebarang effect lagi.

Jadi dia kena cari imej baru, cara baru, keseronokan baru atau apa-apa yang menggambarkan selera baru, untuk dia kekalkan tahap dopamine yang tinggi ini. Basically, ini adalah cycle di mana ketagihan itu berlaku dan ini menjelaskan kenapa ketagihan itu sifatnya akan menjadi semakin buruk dan bertambah buruk dalam kadar berterusan.

Bila dah ketagih/sistem dopamine dah kena hijack/kacau bilau, otak seseorang itu mengalami beberapa perubahan yang seterusnya menyebabkan aktiviti harian dia dah taknak function macam normal. Dia nak kena dapatkan juga sumber yang boleh release dopamine dalam dos yang banyak untuk dia rasa happy and ‘normal’ again.

Kalau tak dapat apa yang diketagihkan, akan menyebabkan withdrawal syndrome di mana orang ni akan rasa moody, marah, resah, low motivation, tak keruan, malas buat semua benda, panas baran, hilang fokus, tiada perasaan dan sebagainya yang MENGANGGU FUNGSI DAN KUALITINYA SEBAGAI INSAN HEBAT YANG ALLAH CIPTA DENGAN SEBAIK KEJADIAN.

Jadi, cara otak orang yang ketagihan ini bekerja in order to survive ialah; get porn again, get porn again, get more porn again and again. Sehingga sampai pada satu tahap dia akan berada di fasa di mana the same image of porn TIDAK lagi membantu release extra dose of dopamine. Desensitization. Dia tengok gambar tak elok, gambar lucah pun sudah tidak merasa apa-apa/tidak enjoy.

Bila sampai tahap ni, adakah ini bermakna ketagihan habis? Iyalah, kalau tengok sudah tidak rasa apa-apa.

Tidak!

Dia tidak merasa enjoy melihat gambar/video yang sama bukan kerana keinginannya telah mati, tetapi keinginannya kini telah menjadi luar kawalan, semakin buas TETAPI TIDAK LAGI DAPAT DITENANGKAN/dipuaskan. Dia mahukan lebih lagi dan lagi! Gambar dan imej sebelum ini tidak cukup, dia mahukan yang jauh lebih extravaganza!

Ini bermakna, ketagihannya menjadi semakin serious.
Kalau dulu, tengok gambar seksi saja dah cukup, tapi sekarang, perlu gambar yang jauh lebih seksi. Kalau dulu, tengok gambar tak bergerak pun dah ‘high’, sekarang perlukan video yang bergerak pula!

Dulu, video tanpa suara dah cukup, sekarang perlukan yang ada macam-macam bunyi. Dan sampai kepada satu tahap, bila tengok gambar lucah BERLAINAN jantina SUDAH MENJADI BIASA dan tidak merasa tertarik lagi, kaki pornografi ini perlukan gambar seksi atau video dari SESAMA JANTINANYA pula untuk menenangkan ketagihannya.

Kaki pornografi ini memerlukan sesuatu yang sentiasa ‘baru’, segar dan berlainan untuk dia menenangkan mental craving-nya/porn addiction-nya. Sampai satu tahap sudah bosan dengan video seks berlainan jantina, dia akan hilang perasaan terhadap lawan jantina dan mula cenderung ke arah SEKS SEJENIS dengan begitu mudahnya dan berubah menjadi biseksual, transgender, lesbian ataupun gay.

KLIK!

Di sini kita sudah semakin faham tentang fakta berkaitan peningkatan kadar penggunaan media sosial adalah sejajar dengan peningkatan kes-kes seksual dan bertambah biak golongan LGBT.

Seks sejenis inilah yang akan membantu dia untuk dapatkan high dosage of dopamine yang diperlukan yang tidak lagi dia dapati dari pornografi yang dia dah terbiasa sebelum ini.
Yang lebih buruk lagi ialah, CYCLE INI TIDAK AKAN PERNAH TAMAT.

Bermakna, akan sampai pula satu tahap, di mana tahap seks sejenis tidak lagi promise the same pleasure untuknya, dia akan go for another type of sexual attraction yang tahap binatang pula, iaitu kecenderungan/tarikan ke arah seks beramai-ramai atau seks dengan bayi dan kanak-kanak, seks luar tabie dengan haiwan dan sebagainya.

Boleh relate kan, dengan apa yang terjadi dalam masyarakat kita sekarang ini?

Kita semua sudah boleh faham, dari mana titik tolak puncanya kegilaan seksual dan masalah sosial yang bermaharajalela dalam negara kita. Dari mana?

DARI RUMAH KITA SENDIRI. DI HUJUNG JARI KITA SENDIRI.

PENINGKATAN masalah seksual, kecelaruan identiti, pedofilia, homoseksual ini SEMUANYA ADA KAITAN YANG RAPAT dengan pornografi, seperti penerangan yang saya jelaskan di atas. Saya Cuma dapat menerangkan secara ringkas saja di sini. Topik ini memang antara subjek yang disentuh dalam kursus peradaban manusia yang saya pelajari sewaktu di zaman university dahulu. Kalau nak cerita detail, tak habis. Tapi cukup kita faham yang asas ini dulu. Supaya kita AWARE dan jaga sungguh-sungguh keluarga dan anak-anak kita.

Tak suruh nak repair jauh-jauh, pantau jauh-jauh, risau jauh-jauh. Cukup LIHAT DAN JAGA RUMAH SENDIRI DAHULU. Itu saja. MULA DARI RUMAH. Nak sekat golongan maknyah, pengkid, pondan, gay dan sebagainya, BERMULA DARI RUMAH. BERMULA DARI DIRI KITA SENDIRI. BERMULA DARI MEMERHATI DENGAN DEKAT APA BAHAN YANG MENJADI TONTONAN ANAK KITA di biliknya sendiri.

Boikot adalah solusi jangka pendek. Mendidik anak-anak dengan didikan sebenarnya, adalah solusi jangka panjang yang akan mengelakkan masalah ini terus menjulang dan berulang.

Bila ada orang awam yang mengadu pasangan mereka terjebak dengan pornografi, antara perkara saya cukup risaukan ialah masa depan anak mereka. Dengan isteri, sudah pasti. Sudah pasti hilang nafsu. Sebab itu kena cari pelacur, wanita simpanan, anak ikan atau sebagainya. Bukan salah isteri melahirkan, salah isteri tak jaga badan, salah isteri tak pandai melayan. Ianya adalah salah diri sendiri yang bermula dari TIDAK MENUNDUKKAN PANDANGAN.

Sehingga terjadi kes dari berdozen perempuan simpanan, sehinggalah kes dengan anak kandung sendiri pun dia boleh melayan. Bahaya untuk anak-anak sendiri yang nanti bakal dijadikan mangsa.

FITRAH YANG DICEROBOH

Kegilaan ini semua bermula dari FITRAH yang diceroboh, keinginan yang tidak dapat disalurkan secara normal, nafsu yang tidak dapat ditenangkan lagi. Fungsi fizikal, mental dan spiritual yang terganggu akibat dari amalan-amalan yang merosakkan diri sendiri iaitu pornografi.

Kenapa isu ini SANGAT SERIUS untuk kita ibubapa? Kerana;
MAJORITI cerita yang diluahkan kepada saya tentang KETAGIHAN PORNOGRAFI ANAK KECIL ADALAH BERMULA DARI;

1. PENGARUH SI BAPA SENDIRI YANG TERLIBAT DENGAN PORNOGRAFI. Bapa yang sepatutnya menjadi ketua dan pelindung keluarga, kini membawa malang dan mendung dalam masa depan anak kandungnya. Anak BELAJAR tonton pornografi dari si bapa sendiri. Tak terkecuali, ada juga dari si ibu! Kenapa majoriti ibu atau bapa ini boleh MEMBIARKAN dan tidak rasa bersalah anak mereka terjebak dengan pornografi? Tak sayang anak ke? Jawapannya; Kerana masalah hypo-frontality. Saya akan jelaskan di bawah nanti.

2. Pengaruh penggunaan internet BERSENDIRIAN, TANPA PANTAUAN. Ingat, pornography is just A CLICK AWAY from our kids. Sekolah tahfiz, sekolah agama, sekolah kebangsaan, sekolah cina, sekolah apa pun anak kita; Kalau dah boleh guna handphone + internet dalam bilik sendirian – please, beware.

3. Television, komik, game, novel dan persekitaran. Kupasan di pos sebelum ini tentang sexual grooming. (Rujuk pos terdahulu)

Tontonan pornografi, bermula dari MATA YANG DIBIARKAN MELIAR ketika di jalanan, menonton tv atau acara-acara kehidupan biasa. Kerana itu, suruhan menjaga mata adalah suatu yang amat relevan dan bersesuaian dengan fitrah manusia. Dan ya, memang ada penerangan saintifiknya bagaimana menundukkan pandangan adalah sesuatu yang akan menyelamatkan komuniti dari bahana keruntuhan akhlak.
Anak kita tak terjebak? Mungkin kita boleh berfikir begini untuk sedapkan hati.

TAPI AWAS, kebarangkalian anak kita MEMANG CONFIRM BERKAWAN dengan orang yang terjebak dengan porno – yang ini, kita tak boleh nafi, sebab kajian menyedarkan kita bahawa dalam setiap 10 orang, 9 daripada 10 orang tersebut adalah orang yang terjebak dengan pornografi.

Celah mana kita nak lari rasa isu ini takkan ada kaitan dengan diri kita dan anak-anak kita?

Bagaimana pornografi MEROSAKKAN OTAK anak-anak kita? Dan KESAN BURUK pada otak anak-anak ini akan diterjemahkan menjadi PERLAKUAN yang buruk dalam kehidupan seharian anak-anak kita?

“Tak semestinya tengok pornografi merosakkan akhlak dan diri, Ustazah. Ramai saja orang layan porno, tapi dia baik pada keluarga. Dia baik di tempat kerja. Jadi, why bother? Macam kita tak biasa jadi muda,”

Pornografi tidak merosakkan akhlak itu mustahil. Kita saja yang tidak sedar. Hakikatnya, kerosakan sedang berlaku dalam pace-nya yang tertentu, bergantung kepada tahap ketagihan, tahap lama mana sudah terjebak, tahap sejauh mana otak sudah dirosakkan/terganggu. Kita tidak sedar ia berlaku, TIDAK BERMAKNA ianya benar-benar tidak berlaku.

Tontonan pornografi akan menimbulkan masalah HYPO-FRONTALITY.

Hypo-Frontality ini adalah masalah di mana bahagian prefrontal cortex kita ini menjadi semakin lemah dan tidak aktif. Tahu bahagian ini kerjanya apa?

Bahagian prefrontal cortex ini adalah bahagian yang BERTANGGUNGJAWAB mengawal tingkah laku diri kita/self control, kebolehan berfikir dengan rasional dan matang, dan kebolehan membuat keputusan yang betul.

Anak-anak yang dah terjebak dengan pornografi, akan mula BERTUKAR SIKAPNYA, dari kanak-kanak yang ceria menjadi kanak yang murung dan pembengis. Dari anak-anak yang baik mendengar kata akan menjadi anak-anak yang melawan kata dan panas baran. Dari anak-anak yang bijak dan fokus dalam pelajaran akan menjadi anak-anak yang sukar belajar/tidak suka belajar. Dari anak-anak yang mempunyai semangat enthusiasm yang tinggi akan menjadi anak-anak yang hilang keyakinan diri dan membenci diri sendiri.

Ramai ibubapa beranggapan, anaknya ‘berubah’ selepas akil baligh.

“Itu cuma kecelaruan hormone yang normal, yang tidak perlu dirisaukan sangat. Anak saya okay saja,”

Yang ramai ibubapa tidak tahu ialah, anaknya berubah bukan kerana akil baligh semata, tapi kerana pornografi sudah menyelinap di balik otaknya yang baik dan sihat sebelum ini.

Ianya adalah satu hakikat, satu rahsia yang DIKABURKAN di sebalik gejala ‘akil baligh’ seorang anak. Selidik, dan tambah ilmu bagaimana berdepan dengal hal ini dengan penuh hikmah.

Berapa lama diperlukan untuk anak-anak yang menonton pornografi berubah karakter menjadi sebegini?

IN LESS THAN A WEEK saja sebenarnya!

Dan berapa lama yang diperlukan untuk rawat semula ketagihan/kerosakan ini?

Depends. Yang penting, ianya tidak mudah untuk undo the damage because whatever is seen, can never be unseen. Jadi, the best approach is ialah BENAR-BENAR MEMASTIKAN DIDIKAN DAN PANTAUAN TERBAIK perlu diberikan kepada anak-anak supaya mereka tidak terjebak dari awal lagi.

BAGAIMANA KALAU SUDAH TERJEBAK? Next few days saya akan kongsikan, inshaALLAH. Ada banyak praktikal yang boleh diambil oleh ibubapa untuk atasi.

Pos ini bertujuan untuk membuat ibubapa BERSETUJU BAHAWA MEREKA PERLU LAKUKAN SESUATU SECARA BERSEPADU ANTARA SUAMI DAN ISTERI DEMI MENYELAMATKAN ANAK-ANAK MEREKA DARI TERJEBAK DENGAN PORNOGRAFI YANG BERMULA DARI RUMAH SENDIRI.

Secara ringkas dari pos ini, pornografi akan mengubah IDENTITI ANAK KITA daripada anak yang normal kepada anak yang:

1. Cenderung seks luar tabie, homoseksual/lesbian, pedofilia etc (over few years – kesan jangka panjang. Usually bila dah habis sekolah menengah, dah dewasa dan berumahtangga baru terlihat kesan ini. Hakikatnya, ianya sudah lama bermula sejak pertama kali dia menonton pornografi).

2. Pemarah, panas baran.

3. Mudah hilang kawalan diri. Terlalu beremosi dan tidak boleh handle situasi yang tidak menyebelahi dirinya; termasuklah berdendam dan mudah membenci orang lain.

4. Hilang fokus dalam aktiviti seharian

5. Tidak suka belajar, susah untuk mengingat, memahami dan membuat urusan untuk belajar

6. Tidak sensitif dengan perasaan orang lain, hati kering. Bergaduh, sepak terajang kawan, mencaci maki guru pun tidak merasa apa-apa.

7. Tidak boleh berfikir dan buat keputusan dengan baik.

Banyak lagi kesan buruk apabila bahagian prefrontal cortex ini terjejas, yang disebut di atas cuma sebahagian kecil sahaja. Ingatlah, otak ALLAH bagi pada kita ini, cuma SATU SAHAJA. Kita kena jaga sebaiknya.

Saya mohon, kongsikan pos ini kepada seramai mungkin kenalan kita agar kita sama-sama dapat tingkatkan kesedaran untuk mengatasi masalah pornografi dan kebejatan sosial ini SECARA BERSEPADU/SEMUA PIHAK MEMAINKAN PERANAN.

Salah satu ikhtiar untuk menlindungi anak kita sendiri dari terjebak dengan kemungkaran pornografi, adalah dengan sama-sama kita mengambil langkah mencegah ia dari terus berleluasa. Bagaimana caranya?

Dengan semudah-mudah cara ialah;
Saya menulis, anda kongsikan. Ini ikhtiar kecil kita. Tapi besar maknanya di sisi ALLAH sebagai usaha kita melindungi anak kita dari najis ini.

InshaALLAH, berjumpa di perkongsian seterusnya tentang praktikal menangani isu ini. Saya anggarkan, pos yang berkaitan dengan isu pornografi di kalangan anak-anak ini saja boleh ditulis dalam lebih 10 topik berasingan. Sekadar yang sudah saya tulis, ada 3 atau 4 pos. InshaALLAH selagi terdaya, saya akan cuba kongsikan sedikit dari apa ilmu yang dipinjamkan kepada saya. Boleh follow dan see first jika anda rasakan pos ini mendatangkan manfaat. Boleh abaikan jika ianya tiada sebarang manfaat.

Sharifah Zahidah
17 Julai 2018
#sebelumsenja

“Berhala terbesar itulah yang memecahkan semuanya!” – Adakah Nabi Ibrahim menipu?

Betul ke Nabi Ibrahim pernah menipu?

Semua kita tahu bahawa orang soleh, orang mukmin dan orang bertakwa tidak akan menipu kerana ianya satu dosa yang sangat besar. Lebih-lebih lagi para Nabi. Amat mustahil seorang Nabi melakukan penipuan!

Habis tu, bagaimana pula dengan Nabi Ibrahim? Bukankah baginda menipu kaum baginda berdasarkan kisah baginda memecahkan berhala?

Cuba baca sedikit kisah di bawah ini untuk kita fahaminya dengan baik.

Ingat! Artikel ini sangat penting untuk kita memahami intipati-intipati yang penting untuk kita pegang dalam kehidupan kita!

Suatu hari, Nabi Ibrahim tidak dapat menahan lagi perasaan baginda terhadap kesesatan kaum baginda yang menyembah berhala lalu baginda merancang untuk menghancurkan patung-patung berhala yang disembah kaum baginda tersebut.

Apabila semua kaum baginda menghadiri satu majlis keraian, baginda berpura-pura sakit dengan mengatakan :

“Aku sakit”

sebagai alasan untuk tidak menghadiri majlis tersebut.

Sedang semua kaum baginda leka dengan majlis tersebut, baginda terus menuju ke tempat penyembahan berhala.

Setelah tiba di kuil, baginda memecahkan patung-patung berhala tersebut dan membiarkan patung yang terbesar sekali dalam keadaan elok lalu baginda menggantungkan kapak pada leher berhala yang paling besar tersebut untuk berdebat dengan kaum baginda nanti.

Setelah mereka selesai ke majlis keraian tersebut, apabila mereka ingin menghadiahkan makanan kepada berhala-berhala mereka, mereka mendapati kebanyakannya telah hancur.

Lalu mereka dapat mengenal pasti bahawa yang melakukan semua ini adalah seorang pemuda yang bernama Ibrahim iaitu Nabi Ibrahim.

Ketika Nabi Ibrahim dipanggil untuk perbicaraan, mereka bertanya baginda :

“Adakah engkau yang melakukan perbuatan ini ke atas tuhan-tuhan kami wahai Ibrahim?”

Tahukah anda wahai para pembaca sekalian, apa yang dijawab oleh baginda?

Jawapan inilah yang dianggap bahawa Nabi Ibrahim pernah menipu iaitu :

“Bahkan yang melakukannya adalah yang terbesar sekali, maka kamu semua tanyalah ia jika ia boleh berbicara!”

Jelas tak para pembaca sekalian?

Bukankah Nabi Ibrahim yang melakukannya?

Kenapa baginda ‘menuduh’ berhala yang paling besar tersebut?

Adakah ianya satu penipuan?

Jika diperhatikan semula di awal artikel, Nabi Ibrahim mengatakan :

“Aku sakit”

Padahal Nabi Ibrahim tidak mengalami apa-apa kesakitan pun.

Jadi, dalam kisah ini, terdapat 2 situasi yang menyebabkan Nabi Ibrahim dianggap telah menipu.

Pertama, kata-kata baginda :

“Aku sakit”

Kedua, kata-kata baginda :

“Bahkan yang melakukannya adalah yang terbesar sekali, maka kamu semua tanyalah ia jika ia boleh berbicara!”

Sebenarnya, ia bukankah satu penipuan seperti yang dianggap oleh sebahagian orang kerana amat mustahil seorang Nabi melakukan satu penipuan!

Dalam bahasa arab, hal ini dipanggil :

Tawriyah‘ atau ‘Ma’aridh atau Khida‘ yang bererti :

Helah atau mengatakan sesuatu perkara, tetapi yang dimaksudkan adalah selain itu.

Contoh, perkataan :

“Saudara saya”

Apabila seseorang mengatakan :

“Ini adalah saudara saya”

Biasanya orang yang mendengar akan memahami ia adalah saudara yang mempunyai pertalian darah.

Tetapi orang yang mengatakan tersebut memaksudkannya :

“Saudara seislam”

Jadi, apabila dia berkata :

“Ini adalah saudara saya”,

ia bererti :

“Ini adalah saudara seislam saya”

Begitu juga dengan apa yang berlaku dalam kisah Nabi Ibrahim.

Apabila Nabi Ibrahim berkata :

“Aku sakit”

Dalam bahasa arabnya :

إني سقيم

Pendengar akan faham bahawa Nabi Ibrahim sedang sakit.

Tetapi Nabi Ibrahim sendiri tidak maksudkan begitu, kerana Nabi Ibrahim tidak sakit ketika itu. Apa yang Nabi Ibrahim maksudkan adalah :

“Aku akan sakit apabila aku berhadapan dengan mati”

Dan memang semua manusia akan merasai kesakitan apabila menghadapi kematian.

Kerana dalam bahasa arab, perkataan, إني سقيم membawa 2 maksud :

Pertama : Aku sedang sakit

Kedua : Aku akan sakit

Biasanya orang akan memahaminya dalam konteks yang pertama kerana itulah kaum baginda membiarkan baginda bersendirian untuk tidak menyertai majlis yang mereka semua bakal hadiri.

Jadi, itulah muslihat ataupun helah yang digunakan oleh Nabi Ibrahim.

Itulah yang kita semua perlu pertahankan bahawa Nabi Ibrahim bukannya menipu, sebaliknya baginda melakukan sedikit helah untuk mengkaburkan mata kaum baginda.

Peristiwa yang kedua adalah peristiwa menghapuskan berhala.

Apabila baginda ditanya oleh kaum baginda, baginda berkata :

“Bahkan yang melakukannya adalah yang terbesar sekali, maka kamu semua tanyalah ia jika ia boleh berbicara!”

Di sini, nampak jelas bahawa Nabi Ibrahim meletakkan syarat untuk menjadikan berhala besar yang melakukannya.

Syaratnya adalah :

“jika ia boleh berbicara”

Jadi, sudah tentulah patung berhala tersebut tidak boleh berbicara!

Kerana patung berhala tersebut tidak berbicaralah Nabi Ibrahim dianggap berhelah dan tidak menipu.

Jadi, kaum baginda tidak dapat berbuat apa-apa walaupun mereka telah mengesyaki bahawa bagindalah yang telah memusnahkannya!

Lihatlah, betapa hebatnya helah seorang Nabi dan betapa besarnya Rahmat Allah ke atas para Rasul dan Nabi.

“Wanita seorang yang celaka!” Inilah nilai wanita terdahulu yang kita tidak pernah tahu

Wanita, keindahannya mengatasi segalanya. Tanpanya, suramlah segalanya.

Wanita adalah pelengkap hidup seorang lelaki. Di kala badan lelaki yang penat lelah mencari nafkah, wanitalah yang menyegarkannya kembali.

Di kala lelaki buntu, merekalah yang menyelesaikan kebuntuan tersebut.

Itu adalah secebis nilai seorang wanita di dalam islam.

Tetapi selain islam, bagaimana pula wanita diperlakukan?!

Perhatikan apakah yang diperlakukan oleh ketuju-tujuh agama dan tamadun berikut sebelum datangnya cahaya islam!

#Pertama, Ketika zaman Yunani

Pada zaman Yunani, keadaan wanita sangat hina!

Mereka dikurung di dalam rumah dan tidak diberi sebarang pendidikan atau apa-apa hak. Perkakas rumah dianggap lebih baik berbanding mereka!

#Kedua, Zaman Rom lama

Pada zaman Rom lama, undang-undang Rom menganggap wanita adalah seorang makhluk yang tiada akal!

#Ketiga, Dalam syariat Kristian

Di dalam syariat Kristian yang diselewengkan, wanita dianggap sebagai punca Nabi Adam terjatuh dalam godaan sehingga baginda dikeluarkan dari syurga.

Mereka berkata :

“Mereka sepatutnya rasa malu kerana mereka adalah wanita dan mereka patut hidup dalam penyesalan yang berterusan akibat laknat yang telah mereka bawa di muka bumi ini”

#Keempat, Dalam Mazhab Al-Manawiyyah

Manu yang merupakan pengasas kepada Mazhab Al-Manawiyyah yang diasaskan pada kurun ke – 3 Masihi dahulu pernah berkata :

“Wanita adalah seorang yang celaka”

Lebih teruk lagi, mereka menganggap wanita adalah jelmaan syaitan dan mereka sepatutnya dilaknat kerana mereka adalah punca segala godaan.

Selain itu, ada yang berpandangan bahawa wanita ini adalah najis.

Di india, mengikut pandangan Manu, isteri mestilah berkhidmat untuk suaminya seperti tuhan dan tidak boleh menyalahkan apa-apa kepada suaminya supaya suaminya kekal mulia!

#Kelima, Dalam dakwah Mazdakiyyah

Kemudian, di dalam dakwah Mazdakiyyah yang sealiran dengan Mazhab Manu, mereka berpendapat bahawa wanita boleh dikongsi seperti manusia berkongsi air, api dan rumput.

Kerana itulah pelacuran, keruntuhan akhlak dan nafsu terlalu berleluasa di Farsi suatu ketika dahulu sehingga dibolehkan berkahwin dengan mahram seperti ibu sendiri, kakak, adik dan ibu saudara.

#Keenam, Dalam agama Yahudi

Dalam agama Yahudi Laknatullah, mereka menganggap wanita adalah najis sepanjang tempoh haid. Jadi, mereka tidak boleh makan dan tidur bersama. Anak yang dilahirkan mestilah dinisbahkan pada ibunya bukan pada bapanya dan apabila anak itu melakukan kecelakaan, ia akan dikaitkan dengan ibunya bukannya bapa!

#Ketujuh, Dalam agama Nasrani

Dalam agama Nasrani pula, wanita dianggap sebagai punca segala maksiat. Mereka dipaksa untuk malu terhadap kecantikan dan keanggunan mereka kerana ia adalah senjata iblis. Wanita dalam agama ini juga diwajibkan untuk membayar kifarah tanpa henti kerana merekalah yang mendatangkan musibah dan kesengsaraan pada muka bumi dan seluruh penduduknya!

Begitulah hinanya keadaan wanita dalam masyarakat lama sebelum datangnya islam. Di dalam agama-agama selain islam, mereka dianggap terlalu hina.

Kemanusiaan mereka tidak terpelihara seperti lelaki. Mereka tidak diberi kelayakan untuk menguruskan ekonomi dan memiliki sesuatu harta bahkan lebih teruk dari itu, mereka tidak diberi kelayakan untuk menganut mana-mana agama sehingga mereka ragu-ragu dengan diri mereka sendiri sebagai manusia!

Rujuk :

Nazorot fi risalatil maratil muslimah, As-Syahid, Hassan Albanna.

Layakkah Malaikat berdebat dengan Allah tentang penciptaan Nabi Adam?

Apabila Allah memberitahu kepada malaikat bahawa Dia akan menjadikan seorang khalifah di muka bumi, lalu malaikat bertanya kepada Allah :

“Adakah Engkau hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah?”

Lalu Allah menjawab :

“Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya”

Kalau kita perhatikan ayat di atas, seolahnya kita akan memahami bahawa ia adalah satu perdebatan antara malaikat dan Allah. Bukan! Ia sebenarnya bukan perdebatan!

Adakah perdebatan boleh berlaku antara makhluk dengan Penciptanya?

Layakkah dialog itu dinamakan suatu perdebatan?

Cuba perhatikan…

Bukankah Allah telah menciptakan malaikat sebagai hamba yang taat akan perintahNya, tidak akan mengingkariNya, tidak bercanggah dengannya, dan tidak memusuhiNya?

Ya. Lihatlah firman Allah :

“Wahai orang yang beriman! Peliharalah diri kamu dan keluarga kamu api Neraka yang bahan bakarannya manusia dan batu; Penjaganya malaikat-malaikat yang keras kasar; tidak menderhaka kepada Allah dalam segala yang diperintahkan-Nya kepada mereka, dan mereka pula tetap melakukan segala yang diperintahkan

Berdasarkan ayat suci di atas, para malaikat sentiasa menerima arahan dengan baik, termasuklah tidak menyoal tentang penciptaan khalifah tersebut.

Tapi, apakah yang dimaksudkan dengan pertanyaan tersebut?

Jawapannya adalah…

Para malaikat bertanya sebegitu bukannya kerana ingin berdebat atau tidak berpuas hati dengan kenyataan Allah tersebut, akan tetapi mereka ingin mengetahui apakah hikmah disebalik penciptaan seorang manusia sebagai khalifah dan juga untuk menambahkan lagi ilmu dan keyakinan mereka terhadap penciptaan itu.

Bukankah ianya dibenarkan sebagaimana dilakukan oleh datuk kita Nabi Ibrahim ‘Alaihissalam?

Mereka tahu dan yakin penciptaan itu pasti terdapat hikmah di sebaliknya tetapi mereka tidak tahu apakah hikmah yang sebenar-benarnya maka timbullah keinginan mereka untuk bertanya kepada Allah untuk menambahkan lagi keyakinan mereka.

Tafsiran kepada ayat di atas seolah-olahnya mereka mengatakan :

‘’Beritahulah wahai Tuhan kami tentang hikmah sebenarnya tentang penciptaan Adam agar kami dapat menambahkan ilmu dan keyakinan kami”

Kerana itulah Allah menjawab :

“Sesungguhnya Aku lebih mengetahui (tentang hikmahnya) akan apa yang kamu tidak mengetahuinya”

Maha Suci Allah yang menjadikan para malaikat sungguh beradab dan taat..

_ _ _ _ _ _ _ _

Rujuk :

Mawaqif Al-Anbiya’ Fil Quran, Dr. Salah Abdul Fattah Al-Khalidi
Surah Al-baqarah, 30
Surah At-Tahrim, 6
Kredit gambar : passionpassport.com

Menggengam Ijazah Taqwa

21333_524779074255334_1502507208_n

Kredit Gambar: Langitilahi.com

Selama lebih sebelas tahun kita mengerah tenaga, membanting tulang untuk melayakkan kita memasuki ke alam university. Bermula dari sekolah rendah selama 6 tahun diteruskan lagi dengan sekolah menengah 5 tahun berikutnya. Segala daya sudah tentu dicurahkan agar hasilnya juga turut menggembirakan.

Begitu hal sepatutnya dengan ramadhan yang telah tiba. Seharusnya kita sebagai hamba pendosa melihat ia merupakan rahmat dari Yang Maha Esa. Sebelas bulan telah berlalu. Sepatutnya kita diulik rindu kerana ramadhan merupakan musim untuk kita beriman. Bukan beerti, beriman dalam musim tertentu, tetapi ia adalah suatu tempoh masa persediaan dalam menjalani realiti kehidupan mendatang.

Jika ramadhan dianggap seperti musim bunga maka ia mekar dengan pahala. Jika diibaratkan musim luruh maka ia adalah daun-daun dosa yang bakal gugur. Jika diibaratkan musim sejuk maka ia dingin dari segala kemaksiatan. Jika diibaratkan musim panas, maka ia bahang pembakar dosa dan semangat untuk beramal pada-Nya.

Ramadhan tiba seperti biasa. Tetapi cara kita menyambut ramadhan itu yang menjadikan ia berbeza. Jika dengan persiapan yang terperinci dari sudut ibadah, fizikal, mental dan rohani yang telah kita bina, maka dengan izin-Nya, ramadhan yang sedang dilalui tidak akan berlalu dengan sia-sia. Berlainan pula jika kita membatu diri diam tiada persediaan maka ia tidak ubah seperti yang sebelumnya.

 

Definisi Taqwa

Wahai orang-orang yang beriman! Kamu diwajibkan berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang yang dahulu daripada kamu, supaya kamu bertaqwa. (al-Baqarah:183)

Allah menjanjikan hadaf daripada berpuasa yang diwajibkan dalam bulan ramadhan itu adalah ketaqwaan seperti yang dirakamkan dalam ayat di atas. Kita bisa berbangga di dunia memperoleh pelbagai anugerah di dunia. Pelajar cemerlang, pekerja terbilang dan pelbagai lagi. Walhal ia tidak membawa erti jika tiada kaitan hubungan dengan Allah. Berbeza dengan anugerah taqwa yang mana sudah tentunya melayakkan kita untuk mengecapi syurga. Sebab itu Allah menjadikan asas perbezaan antara manusia bukan dengan pangkat, harta dan paras rupa tetapi mereka yang paling bertaqwa.

Allah s.w.t berfirman:

 Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). (al-Hujurat:13)

 

Begitu adilnya Allah. Apapun kelemahan dan kekurangan yang ada pada diri manusia ia tidak menyebabkan manusia itu terhina, tetapi mereka yang cuba menjauhkan diri dari rahmat Allah dengan tidak bersungguh mengejar janji-Nya melalui darjat taqwa maka dia sebenarnya menuju ke gerbang binasa.

Pelbagai definisi yang disebutkan oleh ulama’ dalam menggambarkan maksud taqwa yang mana perbezaan ini sebenarnya memberi manfaat yang sangat besar pada diri kita dek kerana ia seolah-olah menjadikan setiap sisi kehidupan adalah mendorong manusia ke arah ketaqwaan selagi mana ada usaha yang berterusan.

Antaranya seperti yang disebutkan oleh Saiyyidina Ali r.a dalam mengertikan taqwa iaitu sebagai rasa takut kepada Allah s.w.t, beramal dengan al-Quran dan sunnah rasul-Nya, hidup dalam dalam keadaan besederhana, dan bersedia menghadapi hari kemudiaannya(akhirat). Definisi ini boleh dikupas dengan lebih mendalam untuk sama-sama kita praktikkan dalam kehidupan.

 

  1. Rasa takut kepada Allah

Manusia secara spesifiknya orang beriman akan mudah rasa takut dengan Allah taala. Ini kerana sifat takut itu lahir dek kerana mengingatkan azab-Nya atau bimbang kita akan jauh dari rahmat Yang Esa. Padahal dengan kedua perkara ini sebenarnya melayakkan kita memperoleh syurga. Hal ini disebabkan melalui rasa takut inilah manusia berusaha meninggalkan apa sahaja yang dilarang dan bersungguh-sungguh melaksanakan apa yang diperintahkan

Malangnya manusia itu mudah lupa hatta bagi kaum lelaki yang mana saban Jumaat diulang-ulang nasihat menyeru kita supaya bertaqwa, namun sejauhmana ia sampai ke dalam jiwa kita dan melahirkan rasa takut yang berbekas dalam setiap perbuatan kita? Justeru, suka untuk dinukilkan ayat tersebut sebagai peringatan bersama agar kita menjadikan ia tujuan dan matlamat utama dalam kehidupan baik di dunia atau akhirat kerana mati dengannya adalah satu kemuliaan.

Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa, dan jangan sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan Islam. (Ali-Imran:102)

 

  1. Beramalkan dengan al-Quran dan rasul-Nya.

Kehidupan manusia tidak lari dari ujian tidak lari dari gangguan. Kadang-kadang musibah-musibah ini membawa jauh dengan tuhan. Namun hakikatnya manusia itu boleh diselamatkan selagi mana dia betul-betul menggenggam erat pada sumber wahyu manusia sebagaimana hadis Rasulullah s.a.w:

Telah aku tinggalkan kepada kamu dua perkara, kamu tidak akan sesat selama-lamanya selagi mana kamu berpeguh teguh pada keduanya iaitu kitab Allah (al-Quran) dan sunnah rasul-Nya. (Muwatta’:1678)

Itulah janji Allah yang melalui lisan baginda s.a.w kepada kita. Menariknya hadis ini tidak memberi tahu kepada kita sekadar membaca dan bertadabbur tetapi menggesa kita untuk berpegang teguh padanya yang merangkumi pembacaan, tadabbur, mengamalkan juga berusaha menyebarkannya. Moga-moga dengan usaha kita itu akan tumbuh bibit taqwa dalam jiwa kita dan menjadi asbab mendapat rahmat-Nya.

Dan ini sebuah Kitab (Al-Quran) yang Kami turunkan, yang ada berkatnya (banyak manfaatnya). Oleh itu, hendaklah kamu menurutnya; dan bertaqwalah (kepada Allah), mudah-mudahan kamu beroleh rahmat. (al-An’am:155)

 

  1. Hidup dalam keadaan besederhana (qana’ah)

Dengan ketaqwaan ia juga membentuk sifat sensitive dalam jiwa insan. Peka terhadap keadaan sekeliling isu semasa berkaitan kemanusian tanpa melupakan isu kenegaraan. Melalui sikap rendah hati ini akan mendidik manusia agar bersikap sederhana. Bukan bererti sederhana kita tinggalkan dunia tetapi sederhana yang membawa kita dari memandang kesempitan dunia dalam setiap perkara kepada keluasan dunia dan akhirat dalam setiap amalan.

  1. Bersedia menghadapi hari kemudian

Hakikat kesudahan bagi setiap insan hanya terdapat dua pilihan sama ada syurga yang penuh kenikmatan atau neraka yang amat menyeksakan. Sudah tentu bagi orang beriman syurga menjadi pilihan. Tetapi jalan menuju alam sana itu memerlukan persediaan sebagaimana persediaan kita dalam perkara dunia seperti peperiksaan dan sebagainya lebih lagilah dalam urusan akhirat yang mana kita akan kekal di sana untuk selamanya.

Justeru itu mereka yang memandang dunia ini hanya tempat permusafiran maka dia memandang bahawa akhirat itu matlamat utama, maka dia akan berusaha sebaiknya untuk membumikan cita-cita. Bagi mereka beranggapan kehidupan dunia ini sebagai pedagang maka dia akan berjalan merantau mencari keuntungan sebagai bekalan untuk hari kemudian. Oleh itu, mereka yang bijak adalah yang hidup di dunia tetapi melihat akhirat dalam amalnya kerana hakikat di sana penuh kenikmatan.

Negeri akhirat (yang telah diterangkan nikmat-nikmatnya) itu, Kami sediakan bagi orang-orang yang tidak bertujuan hendak mendapat pengaruh atau kelebihan di muka bumi dan tidak ingat hendak melakukan kerosakan; dan kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertaqwa. (al-Qasas:83)

Sia-sialah bagi mereka yang telah memasuki bulan ramadan, tetapi masih melakukan 4 perkara ini

Bulan Ramadan adalah bulan yang termulia berbanding bulan-bulan yang lain. Kita harus mensyukuri kerana Allah telah memuliakan diri kita dengan memberi peluang untuk merasai lagi berada di bulan ini.

Namun, apabila kita berada di bulan ini, jika kita masih lagi melakukan perkara-perkara ini, maka sia-sialah amalan kita.

#KEEMPAT, Tidak menundukkan pandangan

Walaupun bulan puasa telah menjelma, masih lagi wanita-wanita yang mengenakan pakaian yang menjolok mata lelaki yang memandang mereka. Lebih memburukkan lagi keadaan adalah apabila wanita-wanita tersebut merasa bangga jika digoda oleh mana-mana kaum lelaki kerana berpegang bahawa ia adalah tanda-tanda dia seorang yang cantik.

Ingatlah, jika kita menjadikan bulan Ramadan ini sebagai bulan untuk menjauhkan dosa, maka kita akan melakukan ibadah sebaik yang mungkin.

#KETIGA, Tidak menjaga tutur kata

Paling ketara adalah perkara yang melibatkan isu-isu politik tambahan pula baru-baru ini Malaysia telah menyambut pilihan raya.

Apabila dikaitkan dengan pilihan raya, ia tidaklah bermakna perkara-perkara lain tidak berdosa, ia tetap berdosa juga. Jangan rasa terselamat ya! Anda mengumpat, anda mencaci, anda menghina, walaupun tiada kaitan dengan politik, anda juga boleh terjatuh dalam gaung dosa!

#KEDUA, Tidak berusaha membaca al-quran

Bulan Ramadan adalah bulan turunnya al-quran. Bulan Ramadan dimuliakan adalah kerana al-quran. Jadi, jika bulan tersebut dimuliakan hanya kerana turunnya al-quran, tetapi kita mengabaikan al-quran, maka teruklah kita!

Tidak mengapa jika kita tidak lancar membaca kerana anda dijanjikan dua pahala. Tidak mengapa jika anda tidak tahu membaca, anda boleh belajar melalui kemudahan-kemudahan yang telah dicipta pada hari ini.

#PERTAMA, Tidak berusaha untuk pertingkatkan diri

Bulan Ramadaan digelar oleh para motivator sebagai ‘Madrasah’ bererti sekolah. Apabila kita memasuki sekolah, kita akan belajar daripada tidak tahu kepada tahu. Di sekolahlah kita gagal, di sekolahlah kita jatuh naik, di sekolahlah kita belajar berbagai-bagai. Maka bulan ramadan pun mempunyai madrasahnya yang tersendiri untuk melahirkan graduan-graduan yang bertakqwa sepanjang tahun.

Semoga Ramadan kali ini kita dimuliakan oleh Allah dengan amal yang soleh. Amin.

Kredit gambar : ceotecnoblog.com