Surat Terbuka Buat Marina Mahathir dan LGBT yang Perit untuk Ditelan

marina

Baru-baru ini Marina Mahathir telah mengeluarkan satu kenyataan yang beliau menyokong LGBT di Malaysia. Jelas beliau, golongan ini hanya menuntut hak yang asasi seperti hak mendapatkan pendidikan, rawatan kesihatan, pekerjaan dan perlindungan keselamatan tanpa sebarang diskriminasi.

Mereka tidak menuntut hak tambahan yang jelas melanggar undang-undang. Jelas beliau lagi mereka menuntut hak sebagai rakyat malaysia yang lain dapat, kerana hak tersebut dinafikan untuk mereka.

Seorang Doktor perubatan, Nur Ilyani telah memberi respon berkaitan kenyataan Marina. Respon tersebut tidak digemari oleh penyokong-penyokong LGBT sehingga mereka membuat report kepada Facebook untuk memadam posting tersebut. Posting tersebut telah berjaya dipadam oleh Facebook.

Admin terpanggil untuk berkongsi semula surat terbuka beliau untuk Marina Mahathir, semoga Marina sedar akan kesilapannya atau beliau mendapat maklumat yang salah serta ralat berkaitan perjuangan LGBT. Apabila surat terbuka tersebut dipadam, admin rungsing lebih ramai yang terpengaruh dengan hujah cetek Marina Mahathir.

Tulis Dr. Nur Ilyani Mohamed Nawawi:

Kehadapan Cik Puan Marina bt Mahathir,

  1. Saya adalah seorang doktor perubatan dan saya tidak mengiktiraf perlakuan seks bebas apatah lagi songsang.
  2. Adakah anda bersetuju kini golongan yang mendominasi carta penghidap HIV adalah di kalangan komuniti LGBT?
  3. Sehingga kini, walaupun pesakit yang hadir mendapatkan rawatan dari saya tergolong dari kalangan LGBT, saya tetap melayan mereka sebagai pesakit dan memberikan rawatan yang terbaik buat mereka. Apatah lagi jika mereka berada di hujung usia. Maka, hak apakah yang anda sedang perjuangkan?
  4. Adakah Cik bersetuju jika ada darah yang didermakan oleh golongan LGBT didermakan kepada salah seorang ahli keluraga CIk? (Buat masa sekarang penganut LGBT tidak dibernakan mendermakan darah disebabkan gaya hidup yang berisiko tinggi). Adakah itu kesamarataan yang Cik mahukan?
  5. Jika kalian melaungkan hak, maka kami juga mahu melaungkan hak untuk hidup aman damai serta bebas dari gaya hidup sonsang.
  6. Akan tetapi, jika kalian mula mempromosikan gaya hidup sebegini di media, kalian sudah mula mengganggu gugat keamanan & ketenteraman kehidupan kami untuk mendapat akses yang murni di media-media.
  7. Kami juga punya hak untuk memastikan pemikiran anak-anak kami dan sanak saudara kami agar terselamat daripada terjerumus ke dalam pemikiran & perbuatan songsang ini. Na’uzubillah.
  8. Akhirnya, jika kalian rasa itu bukan satu dosa dan itu adalah hak peribadi, maka buatlah tapi pastikan kalian bukan berada di bumi Tuhan!

Nur Ilyani Mohamed Nawawi

Pasir Mas

6/8/2018

#NormalisasiDosa #NoLGBTQ

38600119_2200045190028743_6055115236875173888_n

Sebarkan surat terbuka ini kepada golongan LGBT dan penyokong-penyokongnya, ada beberapa soalan yang dikemukan oleh Dr. Ilyani yang mereka perlu jujur dalam menjawab.

Manusia ini adalah sebaik-baik penciptaan, tetapi apabila ia telah tertipu dengan nafsu serakah maka ia boleh menjadi sehina-hina makhluk malah lebih hina daripada makhluk yang selama ini dipandang hina.

Al-Quran jelas mengkhabarkan akan hal ini dalam surah At-Tin:4-5.

“Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya (dan berkelengkapan sesuai dengan keadaannya). Kemudian (jika ia panjang umur sehingga tua atau menyalahgunakan kelengkapan itu), Kami kembalikan dia ke serendah-rendah peringkat orang-orang yang rendah”

Kun Anta serius dalam membawa agenda keharmonian masyarakat, segala bentuk yang mengancam keamanan serta keharmonian masyarakat yang majmuk adalah menjadi perjuangan kami. Jelas sekali pergerakan LGBT merupakan virus yang akan meranapkan rumah masyarakat yang telah sedia dibina.

Sekiranya anda mepunyai sebarang penulis atau ingin menyatakan sesuatu pandangan bagi memastikan keberlangsungan harmoni dalam masyarakat, boleh kongsi kepada kami di email kunantabro@gmail.com untuk kami siarkan dalam laman web ini.

Sekian, terima kasih.

“Wanita seorang yang celaka!” Inilah nilai wanita terdahulu yang kita tidak pernah tahu

Wanita, keindahannya mengatasi segalanya. Tanpanya, suramlah segalanya.

Wanita adalah pelengkap hidup seorang lelaki. Di kala badan lelaki yang penat lelah mencari nafkah, wanitalah yang menyegarkannya kembali.

Di kala lelaki buntu, merekalah yang menyelesaikan kebuntuan tersebut.

Itu adalah secebis nilai seorang wanita di dalam islam.

Tetapi selain islam, bagaimana pula wanita diperlakukan?!

Perhatikan apakah yang diperlakukan oleh ketuju-tujuh agama dan tamadun berikut sebelum datangnya cahaya islam!

#Pertama, Ketika zaman Yunani

Pada zaman Yunani, keadaan wanita sangat hina!

Mereka dikurung di dalam rumah dan tidak diberi sebarang pendidikan atau apa-apa hak. Perkakas rumah dianggap lebih baik berbanding mereka!

#Kedua, Zaman Rom lama

Pada zaman Rom lama, undang-undang Rom menganggap wanita adalah seorang makhluk yang tiada akal!

#Ketiga, Dalam syariat Kristian

Di dalam syariat Kristian yang diselewengkan, wanita dianggap sebagai punca Nabi Adam terjatuh dalam godaan sehingga baginda dikeluarkan dari syurga.

Mereka berkata :

“Mereka sepatutnya rasa malu kerana mereka adalah wanita dan mereka patut hidup dalam penyesalan yang berterusan akibat laknat yang telah mereka bawa di muka bumi ini”

#Keempat, Dalam Mazhab Al-Manawiyyah

Manu yang merupakan pengasas kepada Mazhab Al-Manawiyyah yang diasaskan pada kurun ke – 3 Masihi dahulu pernah berkata :

“Wanita adalah seorang yang celaka”

Lebih teruk lagi, mereka menganggap wanita adalah jelmaan syaitan dan mereka sepatutnya dilaknat kerana mereka adalah punca segala godaan.

Selain itu, ada yang berpandangan bahawa wanita ini adalah najis.

Di india, mengikut pandangan Manu, isteri mestilah berkhidmat untuk suaminya seperti tuhan dan tidak boleh menyalahkan apa-apa kepada suaminya supaya suaminya kekal mulia!

#Kelima, Dalam dakwah Mazdakiyyah

Kemudian, di dalam dakwah Mazdakiyyah yang sealiran dengan Mazhab Manu, mereka berpendapat bahawa wanita boleh dikongsi seperti manusia berkongsi air, api dan rumput.

Kerana itulah pelacuran, keruntuhan akhlak dan nafsu terlalu berleluasa di Farsi suatu ketika dahulu sehingga dibolehkan berkahwin dengan mahram seperti ibu sendiri, kakak, adik dan ibu saudara.

#Keenam, Dalam agama Yahudi

Dalam agama Yahudi Laknatullah, mereka menganggap wanita adalah najis sepanjang tempoh haid. Jadi, mereka tidak boleh makan dan tidur bersama. Anak yang dilahirkan mestilah dinisbahkan pada ibunya bukan pada bapanya dan apabila anak itu melakukan kecelakaan, ia akan dikaitkan dengan ibunya bukannya bapa!

#Ketujuh, Dalam agama Nasrani

Dalam agama Nasrani pula, wanita dianggap sebagai punca segala maksiat. Mereka dipaksa untuk malu terhadap kecantikan dan keanggunan mereka kerana ia adalah senjata iblis. Wanita dalam agama ini juga diwajibkan untuk membayar kifarah tanpa henti kerana merekalah yang mendatangkan musibah dan kesengsaraan pada muka bumi dan seluruh penduduknya!

Begitulah hinanya keadaan wanita dalam masyarakat lama sebelum datangnya islam. Di dalam agama-agama selain islam, mereka dianggap terlalu hina.

Kemanusiaan mereka tidak terpelihara seperti lelaki. Mereka tidak diberi kelayakan untuk menguruskan ekonomi dan memiliki sesuatu harta bahkan lebih teruk dari itu, mereka tidak diberi kelayakan untuk menganut mana-mana agama sehingga mereka ragu-ragu dengan diri mereka sendiri sebagai manusia!

Rujuk :

Nazorot fi risalatil maratil muslimah, As-Syahid, Hassan Albanna.

Betul ke wanita yang pakai tudung labuh ni bagus?

Semalam keluar makan dengan family dan tetiba terdengar satu keluarga tengah bercakap.

Tak ada niat nak mencuri dengar perbualan orang tapi mereka cakap kuat sangat so boleh dengar setiap bait bait ayat mereka. Acewaahhh.

Salah satu ayat yang keluar daripada salah seorang dari mereka “Pakai tudung labuh pun tak semestinya baik”

Ayat ni sering kita dengar dan Nik tak nafikan pernah keluar daripada mulut Nik juga sebelum ni.

Tapi bila fikir fikir balik, kenapa kita nak menghukum atau berburuk sangka dengan seseorang sedangkan kita sendiri tak tahu dia macam mana dulu dan sekarang.

And layak ke kita nak menghukum seseorang?

Jawapannya TAK.

Sebaik mana pun kita, sejahat mana pun kita, kita tak mempunyai hak nak menghukum seseorang.

“Wahai orang-orang yang beriman, jauhilah dari banyak berprasangka; Sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa, dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan dan keaiban orang, dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain, dan janganlah ada di antara kamu yang mengunjing sebahagian yang lain. Adakah di antara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Tentu kamu merasa jijik. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertaqwalah kamu kepada Allah; Sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha Mengasihani.” (Surah Al-Hujurat, 49; Ayat 12)

Diri ni tertanya tanya juga kenapa susahnya seorang perempuan nak bertudung?

Mungkin Nik tak faham perasaan mereka sebab parents ajar Nik dari kecil untuk bertudung.

Nik suarakan soalan Nik kat parents Nik.

Abah jawab, ‘jawapan ada pada diri masing masing .’

Okay, terima kasih Abah. Nik faham maksud abah.

Maksudnya, apa yang kita lakukan dalam hidup kita sama ada benda baik atau buruk semuanya atas diri kita dan hanya kita yang tahu niat hati kita.

Mungkin kita buat baik tapi niat kita buruk, mungkin kita buat jahat tapi niat kita baik (ada ke?), Wallahualam.

Tipulah kalau Nik tak pernah hidup dalam dosa.

Ya Allah bila ingat balik semua dosa dosa yang dibuat sama ada dosa kecil atau besar rasanya berat sangat.

Tapi benda lepas janganlah jadi kan penghalang untuk kita bertaubat. Alhamdulillah pintu taubat sentiasa terbuka untuk kita.

Okay proceed dengan main thing bout this post (ehh tadi bukan main thing ke?), actually Nik nak kongsi tanggapan Nik masa dulu dengan realitinya sekarang .

Tutup aurat sekadar bertudung , tutup rambut dan leher

5 Salah Faham Terbesar Mengenai Tudung Labuh
Tanggapan #1
Alaa dah okay la ni pakai tudung. Rambut tak nampak, leher pun tak nampak. Nampak sikit sikit tu biasalah.

Dah memang tudung jenis jarang. Tak kan nak pakai inner neck. Panas lah pulak. Dah la cuaca kat Malaysia ni panas.

Alaaa panjangnya shawl ni. Lipat biar jadi pendek sikit. Labuh labuh buat serabut pulak haaa.

Malas lah nak pakai baju lengan panjang, pakai baju lengan pendek je lah kedai dekat je pun.

Alaa dah pakai baju lengan panjang kenapa nak pakai handsock.

Ehh perlu ke pakai stoking, tak cantik pakai sandal dengan stoking. Ala nak pergi kafe, tak payah pakai stoking.

Realiti :
Bertudung bukan hanya menutup rambut dan leher. Tapi juga bahagian dada, bahu dan bahagian belakang sehingga mencecah pinggang.

Mula mula mungkin kita tak selesa tapi insyaAllah kalau dah terbiasa, kita akan rasa tenang dan selesa.

Nik pun sama. Mula mula pakai tudung bawal bidang 45′, bahagian dada terdedah, hanya separuh bahagian bahu dan bahagian belakang.

Bila seorang sahabat meminta Nik pakai tudung bawal bidang 60′, Alhamdulillah selesa sangat.

Tudung menutupi bahagian dada (sehingga bawah dada), bahagian bahu (sehingga siku) dan bahagian belakang (sehingga pinggang).

Alhamdulillah tak adanya istilah ‘serabut’. Rasa secure sangat.

Tak percaya cubalah.

Inner tudung? Alhamdulillah selalu dipakai. Kenapa?

Nik tak nafi kan jenis kain tudung bawal atau shawl sekarang sangat nipis.

Apa salahnya memakai inner tudung. Daripada ragu baik kita pakai je. Lengan juga aurat jadi kita wajib tutup aurat.

Dekat atau jauh tempat dituju, pakai lah baju lengan panjang.

Jika sudah memakai baju lengan panjang, jangan lupa ketika bercakap kita akan selalu mengerakkan tangan.

Maka lengan baju juga akan bergerak, mana lah tahu dalam sedar tak sedar ternampak kulit lengan kita so pakai lah handsock.

Stoking? Kenapa berstoking?

Kulit kaki juga adalah aurat.

Seelok-eloknya pakai lah stoking walau kita hanya memakai selipar, sandal atau kasut sekalipun. Tak susah, handsock dengan stoking tu ringan je.

Kalau nak sempurna kena pakai tudung labuh ( bulat atau koshibo )

Tanggapan #2
Kalau nak jadi baik, nak sempurna aurat kena pakai tudung bulat / koshibo.

Realiti :
Sebenarnya kita di wajibkan menutup aurat.

Ada pelbagai syarat untuk menutup aurat. Cukup lah sekadar bertudung tapi memenuhi syarat syarat yang ditetapkan dalam islam.

Tak kisahlah nak pakai tudung bawal ke, shawl ke atau tudung Ariani tapi ingat mestilah memenuhi syarat syarat yang ditetapkan.

Kalau pakai tudung labuh…

Tanggapan #3
Kalau pakai tudung labuh kan nanti kawan kawan panggil ustazah.

Kalau pakai tudung labuh kan nanti tak ada orang nak kawan dengan aku.

Kalau pakai tudung labuh kan orang cop aku munafik.

Kalau pakai tudung labuh kan nanti orang pandang pelik.

Realiti :
Mula mula memang orang akan pandang.

Memang akan dijadi bualan. Memang akan dituduh macam macam.

Tapi mana lebih baik?

Redha manusia atau redha Allah S.W.T?

Susah orang nak terima perubahan kita lebih lebih lagi kalau kita pernah melakukan kesalahan.

Tapi daripada sibuk mencari penerimaan manusia baik kita sibuk mengejar penerimaan Allah. Orang bercakap sekejap saja. Lama lama diam lah tu, mulut pun nikmat Allah.

InsyaAllah, Allah akan tutup mulut orang yang bercakap.

Macam Ustazah? Gembiralah kalau mendapat gelaran itu. Bukan senang untuk menjadi seorang ustazah.

Kalau dah bertudung / bertudung labuh nanti tak boleh berfesyen .

Tanggapan #4
Kalau pakai tudung/bertudung labuh mana boleh dah berfesyen.

Kalau pakai tudung/bertudung labuh tak boleh pakai seluar nanti. Kalau pakai tudung/bertudung labuh tak boleh ikut trend terkini.

Kalau pakai tudung/bertudung labuh nanti tak dapat pakai cantik cantik.

Realiti :
Sekarang macam macam jenis tudung ada di Malaysia.

Pelbagai corak dan perhiasan. Hanya tunggu memilih mana yang sesuai dengan kita.

Islam tidak melarang kita untuk berfesyen tapi ada syaratnya. Apa syaratnya?

– Menutup aurat dan tidak keterlaluan. Senangkan?

Islam juga tidak melarang muslimah untuk berseluar tapi juga ada syaratnya. Apa syaratnya?

– Seluar mesti longgar dan tidak menampakkan bahagian pinggul dan bentuk badan. Nak senang gandingkan seluar itu dengan baju yang labuh melepasi pinggul. Kan senang?

Lihatlah Akak Dena Bahrin, Diana Amir, Yatt Hamzah, Heliza Helmi boleh je berfesyen walaupun bertudung labuh.

Kenapa kita tak boleh? Tepuk dada tanya selera ( acewahhhh sastera sangat )

Bertudung & Bertudung labuh tak semestinya….

Tanggapan #5
Bertudung & bertudung labuh tak semestinya baik.

Bertudung & bertudung labuh tak semestinya tak mengumpat.

Bertudung & bertudung labuh tak semestinya dah berubah jadi baik.

Bertudung & bertudung labuh tak semestinya  solat cukup.

Bertudung & bertudung labuh tak semestinya alim.

Bertudung & bertudung labuh tak semestinya tak pernah buat salah.

Realiti :
Amboi bersangka buruk betul.

Kita dah sedia maklum dalam hidup kita kena selalu bersangka baik.

Apa yang wajib harus kita lakukan. Kalau menutup aurat itu wajib, baik atau jahat perangai kita wajib menutup aurat.

Kalau kita sudah menutup aurat kerana Allah S.W.T maka automatik hati kita terbuka untuk menerima hidayahNya.

Jangan judge mereka daripada kisah lampau hidup mereka.

Semua orang melakukan kesilapan.

Tak ada orang terlepas daripada melakukan kesalahan. Cuma sama ada kita sedar atau tak yang kita melakukan kesalahan.

Daripada sibuk judge pasal orang apa kata bertaubat untuk setiap kesalahan kita. Berfikiran buruk pun kesalahan juga . Maka bertaubatlah .

Itu tanggapan Nik dulu dan realiti sekarang.

Alhamdulillah, Allah buka minda untuk berfikir, Allah lapangkan dada untuk mencari jawapan.

Bukan senang kita nak berubah daripada diri kita yang lama tapi dengan usaha kita mampu.

Kuncinya adalah bersangka baik. Nik tak point kan kepada sesiapa. Even diri sendiri pun belum sempurna.

Apa yang Nik dapat pengetahuan untuk berhijrah maka Nik kongsikan .

Tak ada masalah dan salah untuk berkongsi.

Kita ada hak untuk berkongsi ilmu atau menegur kesalahan orang tapi mesti lah berhikmah .

Harap semua dapat menerima post kali ini dan mendapat manfaat darinya.

Maaf jika ada salah dan terkasar bahasa .

Wallahualam .

Penulis : Nik Amani Syahirah

 

“Ideologi Lahir dari Ketidaksempurnaan” Siri Islam, Wanita dan Keadilan Sosial (II)

Ringkasan Bagaimana Sejarah Ideologi Bermula.

Nabi Allah Isa AS diutus kepada kaum yahudi yang telah berzaman berakar umbi dalam diri mereka kejahatan dan kebodohan diperbudakkan. Mereka terlalu bermegah dengan sejarah kaum mereka yang lampau, bangga dengan nenek moyang mereka yang telah pergi dan bongkak dengan kemuliaan yang pernah mereka kecapi sedangkan ketika itu mereka telah menjadi hamba kepada sebuah kerajaan besar dan tersusun empayar Rom. Kerana jiwa yang kososng dan hanya kemegahan terhadap kitab tanpa mengetahui inti dan isi ajaran agama, mereka menjadi kaum yang suka bertengkar terhadap perkara yang remeh temeh dan lalai dalam meneliti persoalan yang besar dan sebenar.

Maka nabi Isa AS mendidik tentang tazkiyatun nafs, iaitu penyucian jiwa agar mereka tidak cepat menunding jari sebaliknya banyak memuhasabah kesalahan diri. Baginda langsung tidak menyentuh soal pemerintahan Rom ketika itu kerana melihat kepada roh yang perlu diperbaiki dalam kalangan yahudi, agar jiwa bangsa mereka kembali bangkit. Sehingga ketika dilakukan provokasi dengan soalan tentang kerajaan, tercatat dalam Injil nabi Allah Isa AS menjawab, “berikanlah kepada Allah, hak Allah dan berikanlah kepada kaisar (pemerintah), hak kaisar”.

Baginda tidak masuk urusan negara kerana kekuatan baginda dan keadaan sekeliling ketika itu tidak mengizinkan baginda bertindak lebih jauh. Apatah lagi usia baginda masih muda saat diangkat ke langit. Oleh kerana itu fokus baginda hanya satu, penyucian batin dari sebarang unsur kejahatan hawa nafsu dan pengaruh kebendaan. Bahkan di dalam ajaran Injil, jika ditampar di sebelah kanan, serahkanlah pipi kiri untuk turut ditampar. Jika disuruh berjalan kaki satu kilometer, tambahkanlah lagi menjadi dua kilometer serta jika diminta orang bajumu, serahkan juga cadarmu!

Pendidikan seperti ini adalah sesuai dengan keadaan bangsa yahudi yang terlalu berasa mulia dan bangga diri. Maka nabi Allah Isa AS mendidik mereka agar merendah hati untuk sentiasa menjauhi hal-hal keduniaan dan sentiasa mencari susah agar batin terus dapat disucikan. Dan pesanan baginda tentang hak Allah dan hak kaisar itulah yang melekat dalam agama injil agar dipisahkan hal-hal agama dari urusan keduniaan negara.

Selepas nabi Isa AS diangkat ke langit, agama nasrani mula tersebar dan diterima oleh kerajaan Rom namun tetap, agama tidak pernah mencampuri urusan negara kerana tiada apa-apa yang boleh dicampurkan. Sebaliknya injil hanya untuk penyucian kebatinan dan jiwa untuk terus menjadi hamba Allah yang menolak hal-hal keduniaan. Bangsa Eropah yang telah lama mengimani falasafah seperti Socrates, Aristotles dan Plato menerima ajaran injil dengan mempertahankan gereja dan mengangkat agama itu namun mereka tidak betah untuk mengikutinya. Mereka menganggap mulia  agama penyucian jiwa ini tetapi mereka tidak kuat dan tidak sanggup untuk menjalankannya kerana seakan-akan menyekar kebebasan mereka untuk merajai dunia. Kerana itu hanya apabila mereka berasa putus asa dengan kehidupan dunia, mereka kembali kepada gereja untuk memohon keampunan dan menyucikan jiwa kembali kepada Tuhan.

Kemudian zaman berlalu, dan tiba suatu ketika gereja diangkat tinggi selepas para paderi melakukan revolusi untuk turut memegang kuasa. Cita-cita mereka berhasil berkat kesungguhan dan keyakinan, serta kaum Lorata yang berpihak kepada mereka, gereja mula mempunyai kuasa, ketenteraan sendiri, bertanah wilayah sendiri sehingga dengan pengaruh Paus Urbanas, raja-raja Eropah dikerah mencetuskan peperangan Salib. Darjat gereja mencanak naik sehingga untuk meletakkan mahkota di atas kepala seorang raja, adalah di bawah kuasa gereja. Seorang raja belum sah kekuasaannya jika belum mendapat restu pihak gereja. Zaman ini pemerintahan negara terbahagi dua sama rata agar sama-sama mendapat keuntungan politik, sosial dan ekonomi. Raja dengan kekeuasaan rajanya, manakala gereja bertugas mengendalikan jiwa rakyat agar tunduk kepada kekuasaan dan menjanjikan kerajaan syurga bagi mereka yang taat.

Inilah zaman feudal. Rakyat diikat kemerdekaan mereka untuk berfikir dengan kata-kata bahawa semuanya ada dalam gereja! Hanya terima keputusan dari sana. Barangsiapa yang melanggar, dia terhina sebagai golongan yang murtad. Gereja yang menentukan siapa yang bersalah dan siapa yang memiliki fikiran yang berbeza dengan fikiran gereja. Dan hukumannya sangat kejam. Semua itu didasari dengan nama Tuhan. Dipaku dalam kepala rakyat bahawa paderi adalah wakil  mutlak Tuhan, barangsiapa yang menentang paderi maka dia menetang Tuhan!

Namun setakat mana penderaan boleh membunuh buah fikiran manusia yang berakal, terutama apabila angkatan perang Salib pulang dari Baitul Maqdis dengan kegagalan dan setelah mereka melihat perkembangan fikiran dan pemerintahan teratur Dunia Islam di zaman itu. Dari itu, ti,bullah golongan ahli fikir yang ingin bebas dan meneruskan falsafah Socrates terdahulu, iaitu menyelididki alam dan sebab-sebabnya serta melanjutkan ilmu penegtehuan dalam segala segi, yang mana hal demikian adalah bertentangan dengan jalan gereja. Di sinilah bermulanya zaman perubahan, zaman ‘aufklaarung’.

Zaman perubahan ini adalah permulaan ketegangan antara ilmu dan agama, antara fikiran merdeka dengan gereja. Banyak ahli-ahli fikir dan falsafah memilih untuk tidak beragama dan berasa bangga dengan ketiadaan agama itu. Kemuncak zaman ini adalah Revolusi Perancis, yang digelar pintu zaman buat kemerdekaan diri (liberalism), dan penutup pintu bagi penghambaan diri bagi kekuasaan besar (universalisma).

Selepas rakyat merdeka, raja tidak berpengaruh lagi, dan pendeta tiada kuasa lagi, bermulalah zaman fenomena mereka yang cerdik berusaha, memperolehi kekayaan. Ketinggian ilmu pengetahuan dan pendapat baru menjadi mata penghasilan hidup. Muncul segala mesin dan teknologi baharu. Penghasilan yang mengagumkan membawa kepada kekayaan. Mereka yang pintar menguasai ekonomi. Dan sudah tentu bukan semua manusia memiliki akal yang bijak pandai, maka di zaman ini lahirlah dua taraf masyarakat iaitu majikan dan buruh.

Zaman kapitalis mula menguasai dunia, dalam masa yang sama rakyat sudah sudah menolak khutbah gereja yang bercerita tentang kerajaan syurga sedangkan rakyat miskin mati kebuluran dan kelaparan. Ketika ini muncullah Karl Marx yang membawa kata-kata, “agama adalah candu rakyat!” kerana melihat kepada agama yang mengikat rakyat untuk hidup sebagai manusia merdeka dan bermulalah perjuangan sosialis membawa semangat kesamarataan ekonomi dan taraf sosial.

Sungguh. Ideologi demi ideologi mula muncul selepas itu akibat dari ketidakpuasan hati dengan ketidaksempurnaan, kezaliman dan penindasan yang dilihat berlaku dalam atau atas nama agama. Dari perasaan dendam dan putus asa kepada Tuhan, idea pemikiran yang dilihat sesuai bagi menggantikan kelompongan agama diambil dan diperjuangkan.

Persoalannya, benarkah agama itu tidak sempurna?

(Bersambung..)

Rujukan:

Prof Dr HAMKA. (2006). Islam: Revolusi ideologi & keadilan sosial.

“Perlukah kita pada ideologi?” Siri Islam, Wanita dan Keadilan Sosial (I)

“Kau diam! Ini Islam!”

“isteri-isteri yang tak terima poligami, tak takut ke menolak sunnah?”

“berani lawan ustaz tu cakap perempuan pendek akal? Kau nak tolak alQuran?!”

Ini adalah sebahagian dari tradisi atau budaya mendiamkan persoalan atau pertanyaan yang terbit dari fitrah, dengan ancaman dan tekanan agar terus menyimpan dan mengunci semua itu jauh ke dalam lubuk. Biar tenggelam asal jangan kau timbulkan pertanyaan. Titik.

Benarkan agama itu tidak boleh dipersoalkan? Justeru mengapa banyak di dalam alQuran, Allah menyebut ayat, “sebagai tanda bagi mereka yang berfikir”, “sebagai tanda bagi mereka yang beraqal” dan sebagainya?

Aqidah dan Pensyariatan Muamalah.

Terdapat tiga bahagian terbesar yang mencangkupi agama Islam, iaitu: a) akidah; b)ibadah khusus; c)muamalah yang bermaksud segala perkara yang berkaitan urusan kemanusiaan seperti hukuman, sistem muamalat, kekeluargaan dan sebagainya.

Aqidah adalah sebuah bahagian yang tiada kompromi untuk dipersoalkan kecuali pertanyaan yang didasari atas pencarian sebuah keimanan. Pertanyaan yang melampau dan melangkaui batas yang ditanya dengan alasan untuk terus berawang-awangan adalah dilarang sama sekali kerana aqidah adalah akar sebuah keimanan kepada perkara yang ghaib.

Bertanya tentang aqidah adalah boleh, dengan syarat mesti dipandu oleh sifat tawadhu’ sebagai seorang hamba yang benar-benar mencari kebenaran seperti pertanyaan, “mengapa Allah tidak beranak dan diperanakkan?” dalam konteks memahami keesaan Allah. Maka dari pertanyaan itu, si penjawab boleh menjelaskan konsep tauhid dan kepentingan sifat tauhid bagi Tuhan yang mencipta dan merajai alam.

Ibadah khusus pula bersangkut paut dengan aspek aqidah, namun lebih terbuka untuk dibincangkan dan turut telah terbukti di sudut sains dan nilai kemanusiaan akan kebaikan-kebaikan ibadah seperti solat, puasa, dan zakat. Meskipun begitu, ibadah khusus telah dihadkan ijtihadnya dengan penjelasan rukhsah secara berdalil menurut alQuran dan hadis. Justeru perbincangan tentang ibadah khusus tetap terbatas.

Aspek muamalah merupakan aspek terluas dalam pensyariatan Islam kerana itu adalah tanda kesempurnaan dan kecukupan Islam sebagai ‘the way of life’. Aspek ini adalah aspek yang sangat dekat dengan kehidupan kerana mencangkupi semua perkara yang dilalui sepanjang hayat. Oleh itu aspek muamalah sangat terbuka kepada kefahaman maqasid syariah dan keluasan ijtihad mengikut peredaran zaman, tempat dan keadaan.

Dan aspek muamalah ini sangat luas merangkumi seluruh kehidupan seorang manusia.

Ideologi dan Keterbatasan ‘Agama’.

Manusia hari ini banyak memperjuangkan ideologi-ideologi tertentu dengan semangat dan meyakini bahawa ideologi adalah sebuah kebenaran sosial berbanding agama yang penuh keterbatasan dan kezaliman. Agama dianggap candu yang menyekat kemerdekaan jiwa manusia dan mengikat kaki tangan manusia untuk terbang tinggi dan melangkaui angkasa. Maka berlumba-lumba manusia menjulang ideologi dan menyah hapuskan agama atas alasan perjuangan hak asasi kemanusiaan. Antara ideologi popular yang diperjuangkan adalah liberalisma, sekularisma, demokrasi, feminisma, sosisialisma dan sebagainya.

Persoalannya apakah benar agama itu sebuah keterbatasan atau apakah salah faham terhadap agama yang menjadikan agama dilihat sebagai sebuah keterbatasan?

Bak kata pak Hamka, sebelum kita sibuk mengimport produk luar konon melengkapkan keperluan, apakah sebenarnya kita sedar bahawa kita adalah tanah yang mempunyai kuasa mengeksport produk terbanyak dan terkaya, hanyasanya sahaja kita tidak sedar dan buta tentang itu dek terlalu memuja dan memandang jauh keindahan yang jauh samar-samar di sana.

(bersambung..)

Sang Singa dan Kehormatan ke atas Wanita

 

Menyelami seerah Saidina Umar alKhattab, sahabat yang digeruni musuh malah dielak pertembungannya oleh syaitan, membuatkan banyak kisah meruntun jiwa.

Saidina Umar r.a. yang dilihat tegas dan kuat itu sebenarnya seorang lelaki yang amat toleransi dengan wanita dan akhlaknya mempamerkan bahawa beliau adalah feminist sebenar.

Mengiktiraf Intelektual Wanita dalam Pentadbiran Negara

Beliau sentiasa memuji kecerdikan asSyifa’ binti Abdullah dan melantiknya sebagai pegawai yang mengurus tadbir pasar Madinah agar urusan jual beli berlaku secara adil dan baik.

Umar r.a. menyeru kepada ahli Madinah di pasar, “ jika kalian tidak mengetahui jenis perniagaan apa yang halal atau yang haram, bertanyakanlah pada asSyifa’! Apa yang dihukum oleh asSyifa’ itulah yang aku hukumkan”.

Seorang khalifah yang memimpin dunia, yang digelar asaduUllah dan yang menjuarai sukan tinju di zaman jahiliyyahnya mengiktiraf kehebatan ilmu seorang wanita sehingga melantik wanita menjadi ketua hal ehwal jual beli Madinah.

Kita?

Sewenang-wenangnya melabel perempuan itu bodoh, kurang cerdik, emosi, bercelaru, hormon tak stabil dan sebagainya dalam menghurai ayat syahadah 2 orang wanita menyamai 1 orang lelaki dalam surah alBaqarah ayat 282, sedangkan ayat ini merupakan ayat yang membincangkan soal kepakaran ahlinya. Ketika ayat ini diturunkan, kaum wanita tidak terdedah secara mendalam dalam urusan jual beli seperti mana pendedahan meluas dalam kalangan kaum sohabah. Justeru dikehendaki agar seorang lagi wanita ditugaskan agar memperingati sekiranya wanita pertama terlupa atau tersilap. Perkataan “tadhilla‟ itu sendiri mempunyai banyak interpretasi antaranya lupa, menyimpang, tersalah ( khilaf) (Dr. Zulfakar Ramlee, 2005).

Fuqaha’ dan hukama’ seperti Ibnu Hizm, Dr Muhammad azZuhaili, dan Dr Muhammad Ata cenderung melihat bahawa kesaksian seorang wanita itu menyamai seorang lelaki dalam sebarang urusan kehakiman seperti muamalat, munakahat mahupun dalam hal hudud kerana terdapat banyak dalil-dalil lain yang menyokong kebenaran wanita menjadi saksi tunggal seperti dalam kes rogol seorang wanita Madinah serta kes kecederaan oleh Yahudi ke atas wanita Madinah di zaman Rasulullah s.a.w. Selain itu dalil-dalil umum syuhada’ dalam ayat-ayat alQuran yang lainnya seperti alMaidah ayat 106, atTalaq ayat 2 dan anNur ayat 4 serta konteks hadis yang luas menyebabkan status kesaksian wanita diterima sebagai kesaksian yang kuat.

(panjang lagi kalau nak ulas tentang syahadah ni sebenarnya. Mungkin dalam pos yang lain).

Mengiktiraf Suara Wanita sebagai Seorang isteri

Saidina Umar r.a. menerima hujah Atikah yang membangkang dengan penuh berlapang dada sedangkan beliau merupakan seorang khalifah. Umar r.a. secara peribadi lebih menyukai isterinya untuk solat di rumah sahaja kerana mungkin risau akan keselamatan atau memiliki sedikit rasa cemburu kerana melihat isterinya keluar. Beliau juga cuba memujuk dengan mencadangkan selain waktu subuh dan isyak sahaja Atikah boleh keluar ke masjid.

Hanya satu ayat yang digunakan Atikah, “apakah kamu mahu menghalang apa yang telah dibenarkan oleh Rasulullah s.a.w.? Apakah Umar sang khalifah mahu melakukan apa yang ditegah oleh baginda s.a.w. iaitu “janganlah kamu menghalang isteri-isteri kamu ke masjid?”, wahai Umar?”.

Terus Umar menjawab, “makmum pergilah dahulu menunggu imam”.

Mengiktiraf Bangkangan Wanita Meski sedang Berucap di Khalayak Ramai

Ketika Saidina Umar cuba membawa isu mahar yang mahal dan cuba membawa usul bahawa mahar tidak boleh melebih 400 dirham, bangun seorang sohabiah dan membantah, “Apakah kamu wahai Umar mahu menyanggahi ayat Allah, “Dan kalau kalian ingin menggantikan isteri dengan isteri yang lain sedangkan kalian telah memberikan harta yang banyak kepada mereka” (anNisa’ ayat 20)?”

Umar r.a. diam dan berkata mafhumnya, “aku menarik balik ayat aku sebentar tadi. sesungguhnya jika suaminya mampu, maka berikanlah mahar yang baik. Dan barangsiapa yang memudahkan urusan, maka Allah akan memudahkan urusannya”.

Penutup: Lelaki Sebenar adalah Lelaki yang Mengamalkan Ajaran Islam yang benar iaitu Mengiktiraf dan Memuliakan Suara, Aqal dan Kemanusiaan Seorang Wanita.

Mengenali sosok peribadi Saidina Umar r.a. di zaman jahiliyahnya membuatkan seerah keperibadian beliau selepas keIslaman begitu meragut rasa cinta dan kerinduan. Akhlak seorang manusia yang lahir dari generasi alQuran baginda s.a.w.

Beliau yang dikenali sebagai alFarouq, seorang muslim yang diiktiraf paling tegas dalam memisahkan yang haq dan yang bathil, adalah manusia yang juga terkenal dengan sifat santun dan tinggi ihtiramnya terhadap wanita. Malah bukan calang-calang kehormatan yang beliau letakkan, sehingga kepada penglibatan wanita dalam pentadbiran urusan nagarawan. Di dalam rumah, beliau menyantuni isteri dengan memberi ruang kepada isteri untuk meluahkan apa yang tidak dipersetujui selagi mana berlandaskan syarak.

Umar ra yang tegas dan lantang tidak sesekali menggunakan kelantangannya untuk mendiamkan wanita dengan ayat-ayat ancaman,

“eh kau isteri, duduk diam-diam jangan bangkangi suami dengan suaramu!”

“siapa kalian yang nak menentang perintah Allah? Itulah orang perempuan, mata duitan. Bab-bab duit ni cukup pantang kalau orang nak bagi sikit!”

“orang perempuan ni emosi, sebab tu tak boleh jadi hakim. Aqal mereka cetek dan sukar berfikir secara waras”

Tidak. Umar ra sama sekali tidak berkata sedemikian seperti mana yang banyak dikatakan oleh lelaki-lelaki muslim hari ini.

Sungguh. Itu adalah sifat seorang lelaki mukmin muttaqi yang memahami dan melaksanakan apa yang difahami dari ajaran Islam dan yang diteladani dari Rasulullah saw.

Kita Bukan Hajar (siri II)

Kredit gambar: Annamir Photography

Taatilah Suamimu Selagi Tidak Melanggar Syarak!

Suami adalah manusia yang kedudukannya tertinggi dalam hidup seorang isteri. Rasulullah SAW bersabda: “jika aku boleh memerintah manusia untuk sujud kepada manusia, maka akan aku perintahkan untuk isteri sujud kepada suami mereka” (Riwayat dari Abu Daud, no. 2140 dan Ibnu Majah, no. 1853). Perbuatan sujud menggambarkan bahawa suami mendapat hak yang besar untuk ditaati oleh isteri selepas perkahwinan sesuai dengan tanggungjawab besar yang terpikul ke atas suami. Namun begitu, ayat “jika aku boleh..” bermakna perbuatan sujud tersebut tetap adalah tidak boleh dan haram dilakukan.

Meskipun begitu, Rasulullah SAW mengingatkan dengan sabda: “tidak ada ketaatan bagi perkara maksiat, ketaatan hanyalah pada perkara yang ma’ruf” (Riwayat dari alBukhari, no. 7257). Kemaksiatan bukan sahaja disempitkan kepada hal seperti perzinaan tetapi membawa maksud yang lebih besar, iaitu kemaksiatan kepada Allah dengan melakukan perkara yang berlawanan dengan perintah Allah.

Kuasa ketaatan kepada suami bukan kuasa ketaatan MUTLAK seperti mana ketaatan kepada Allah dan Rasul. Jika berlaku sesuatu yang melanggar syarak atau jika berlaku suatu kezaliman, maka wajib di situ berlakunya pencegahan dengan jalan-jalan atau kaedah-kaedah yang sesuai mengikut syarak.  Rasulullah SAW bersabda: “Tolonglah saudaramu yang berbuat zalim dan yang dizalimi.” Kemudian ada seseorang bertanya tentang bagaimana cara menolong orang yang berbuat zalim? Baginda SAW menjawab, “Kamu cegah dia dari berbuat zalim, maka sesungguhnya engkau telah menolongnya” (Riwayat dari alBukhari, no 6952).

Hajar ketika diturunkan dari kenderaan mereka bersama bayi kecil, Ismail AS, tetap mempersoalkan tindakan Ibrahim AS sekadar sebagai mengingatkan tindakan suaminya yang pada mata kasar manusia adalah tindakan yang salah. Namun kerana suaminya adalah seorang Rasul dan tindakan itu adalah tindakan dari arahan terus sang Maha Pengatur kehidupan, Hajar kembali tenteram dan berasa selamat.

Seorang isteri, saat melihat ada kelakuan suaminya yang menyimpang atau menyanggahi syariat tidak kisah sama ada dari segi ibadah suaminya atau dari segi muamalah suaminya dengan isteri, perlu bijak mencari ruang dan peluang untuk bermusyawarah agar penjelasan dapat diperolehi dan kesilapan dapat diperbaiki. Islam tidak mengajar isteri untuk hanya memendam rasa, menangis seorang diri, menggigit jari dan memakan hati sehingga mengalami tekanan emosi dek kelakuan suami yang menyakitkan. Allah berfirman: “Dan jika seorang wanita bimbang akan nusyuz atau sikap  tidak acuh dari suaminya maka tidak mengapa bagi kedua-duanya mengadakan suluh yang sebenar-benarnya dan suluh itu lebih baik (bagi mereka)”  (anNisa’: 128).

Pengetahuan tentang Hak itu adalah Langkah Awal Pencegahan Kezaliman

Segelintir pihak cukup sensitif terutama para lelaki atau suami apabila disebut tentang hak dalam soal rumahtangga. Mungkin yang diimaginasikannya adalah isteri-isteri akan berdemonstrasi di jalanan sambil menuntut hak dan para isteri nanti akan berani menetang mereka. Sedangkan poligami boleh pula dibuat mainan mulut mereka, ironi sungguh sifat suami atau lelaki seperti ini.

Sedangkan pengetahuan tentang hak bukan bermaksud galakan dalam menuntut hak. Ilmu tentang hak tidak sama dengan desakan agar hak dipenuhi. Mengetahui tentang batasan tanggungjawab masing-masing adalah sebuah keperluan untuk saling mengingatkan kepada kebaikan. Allah SWT berfirman: “Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Bertakwalah kepada Allah, Sesungguhnya Allah sangat berat siksa-Nya” (alMaidah ayat 2)

Hak mahar, hak nafkah makan minum, tempat tinggal, pakaian, kesihatan, dan keperluan diri, hak keselamatan fizikal, emosi dan spiritual, hak membuat keputusan selagi tidak berlawanan dengan syarak, hak untuk belajar, hak mendapat layanan yang baik, kemesraan dan kasih sayang dari suami, dan sebagainya merupakan antara contoh hak seorang isteri yang perlu ditunaikan sebaik sahaja selesai aqad nikah yang sohih.

Apabila terlibat dalam pengendalian kes-kes keganasan rumahtangga, serta kes-kes perceraian akibat keganasan rumahtangga di Mahkamah Syariah, didapati kebanyakan isteri tidak mengetahui bahawa mereka mempunyai hak-hak istimewa seperti di atas yang telah lama Islam sediakan untuk mereka. Banyak berlaku pihak isteri atau mangsa yang memendam rasa sehingga mengalami tekanan jiwa dan akhirnya membentak untuk keluar dari rumahtangga yang menyeksa mereka kerana tidak tahu dari awal bahawa jika mereka mengetahui hak seorang isteri, dan berlaku musyawarah iaitu saling mengingatkan, saling melengkapi tanggungjawab, serta saling membetulkan pasangan apabila dilihat melangkaui batasan dari awal perkahwinan adalah lebih baik dan lebih harmoni kehidupan berumahtangga itu. Penyakit yang telah bernanah dan terobek dalam sudah terlalu sukar untuk dirawat.

Rumahtangga Islami Itu adalah Rumahtangga yang Saling Mempunyai Suara

Islam adalah agama yang mengangkat keadilan kepada suami dan juga keadilan kepada isteri. Rumahtangga yang Islami bukan diisi oleh ahli yang berjubah dan bertudung labuh semata, tetapi rumahtangga yang Islami adalah rumahtangga yang harmoni dan mengiktiraf setiap jiwa di dalamnya. Rumahtangga Islami adalah rumahtangga yang di dalamnya mempunyai suami dan isteri yang masing-masing berperanan dengan tanggungjawab dan berperanan dalam perbincangan hala tuju kehidupan berumahtangga.

Bukan sikap diamnya Hajar yang tidak menuntut haknya dari suami (perlu diingat, suaminya adalah Rasul), atau sikap Asiah yang tidak keluar dari pernikahan yang zalim, yang perlu dijulang menjadi cerita-cerita ikon untuk wanita-wanita dan anak-anak perempuan kita. Kerana cerita-cerita itu ada sisi negatifnya jika tidak ditelusuri dengan benar dan amanah. Kerana dari pendidikan ke atas wanita untuk menjadi ‘diam’ dan ‘bisu’ itu akan menjadi barah yang merbahaya kepada masyarakat seperti mana kisah lahirnya Irshad Manji, feminist rosak yang lolos keluar dari sebuah kepompong masyarakat yang menzalimi wanita atas penipuan nama Islam.

Sedangkan didiklah wanita seperti mana yang dididik oleh Rasulullah SAW dan para sahabat RA yang memuji-muji wanita yang berani bangun bersuara, yang berani meningkah pandangan yang dilihat tidak adil meski dari seorang khalifah, yang berani berhujah dengan suami pada perkara syarak, yang berani bertanya tanpa malu dan segan serta yang berani datang mengadu kepada Rasulullah apabila berlaku kezaliman dalam rumahtangga oleh suami. Itulah yang termaktub dalam seerah betapa wanita mengalami sebuah kebebasan di zaman risalah dan kebebasan yang bersandarkan kepada syarak ini telah mematikan kehendak wanita kepada kebebasan yang selain dari Islam.

Sungguh. Bukankah Islam itu solusi hidup?

Perlu ke sampai nak minta isteri kita jadi macam isteri Nabi Ibrahim, Siti Hajar?

Kita Bukan Hajar Siri 1.

Eid adha telah berlalu selepas selesainya tasyrik selama 3 hari. Eid adha yang sinonim dengan raya korban ini pasti tidak dapat lari dari pengulangan kisah bermulanya sebuah pengorbanan. Kisah nabi Allah Ibrahim AS yang menerima wahyu agar dibawa isterinya Hajar beserta anak kecil mereka yang masih bayi iaitu Ismail AS ke sebuah lembah gersang yang tandus dan kosong. Hajar ketika ditinggalkan tidak membantah selepas ditanya kepada nabi Ibrahim AS, “Adakah ini perintah Allah?” dan suaminya lalu menjawab, “Ya”.
Kisah panjang yang diringkaskan sehingga nabi Allah Ibrahim AS datang semula dengan membawa pengkhabaran bahawa Allah telah mewahyukan kepada baginda agar disembelih Ismail AS yang ketika itu sudah muda remaja, menjadi pemuda yang soleh dan berbakti.

Hajar Tidak Membantah, Itulah Sifat Isteri yang Taat!

Ketika solat sunat eid adha, yang selepasnya diiringi khutbah raya, banyaklah pengkhatib-pengkhatib yang mengambil kisah mulia ini dan mensyarahkannya. Begitu juga dalam laman sosial media, kisah-kisah seperti ini membanjiri dan diulas betapa indahnya akhlak seorang isteri yang ‘sami3na wa ata3na’ (kami dengar dan kami taat). Hajar tidak membantah walaupun sepatah ketika ditinggalkan. Dia tidak meminta agar ditinggalkan bersama bekalan makanan, atau nafkah, atau khemah sebagai tempat perlindungan, atau seorang mahram atau sahabat wanita atau ahli keluarga yang dewasa sebagai peneman di tengah-tengah padang pasir yang luas.

“lihat, betapa Hajar tidak meminta haknya sebagai seorang isteri ketika ditinggalkan nabi Ibrahim! Itulah contoh yang sepatutnya kita ambil.. blablabla”, kata seorang khatib khutbah raya.

Kisah lain dalam alQuran yang sama diolah seperti ini adalah kisah Asiah isteri Firaun, ibu angkat nabi Allah Musa AS.

“Asiah isteri kepada Firaun, raja segala kejahatan dan zalim pun bersabar dalam perkahwinannya, dia tidak meminta cerai, kenapa kita pula yang baru diuji sedikit dengan suami yang kaki pukul tapi tetap tak sekejam Firaun, nak minta cerai? Mana sifat sabar sebagai seorang isteri seperti Asiah?”

Banyak komentar seperti ini yang diutarakan. Persoalannya, benarkah kita perlu menerima kisah-kisah ini dan menjadikannya hujah dalam kehidupan kita?

Pembahagian dalam Kandungan alQuran

alQuran, di dalamnya terkandung beberapa bahagian dan bahagian-bahagian ini perlu sangat jelas difahami dan dimengertikan agar tidak berlaku kebodohan dalam pentafsiran apatah lagi oleh mereka yang bukan ahlinya.

Antara pembahagian yang terbesar dalam alQuran adalah:

1) akidah

2) kisah pengajaran nabi-nabi atau kaum-kaum terdahulu

3) pensyariatan hukum untuk umat nabi Muhammad SAW

Dalam kisah pengajaran nabi-nabi terdahulu, ada disebut secara langsung atau tidak langsung beberapa keadaan yang merupakan hukum atau syariat ketika itu. Seperti mana kisah nabi Musa AS, ketika kaum Bani Israel mahu bertaubat, Allah memerintahkan mereka untuk naik ke gunung dan membunuh diri sebagai tanda keinsafan mereka,

“wahai kaumku, sungguh kamu telah menganiaya dirimu sendiri, karena menjadikan anak sapi sebagai sesembahan. Sebab itu bertaubatlah kamu kepada Penciptamu, lalu bunuhlah dirimu sendiri. Demikian itu lebih baik bagimu di sisi Penciptamu, lalu Dia menerima taubatmu. Sungguh Dia Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang” (al-Baqarah: 54)

Persoalannya, adakah kita turut perlu membunuh diri jika telah bertaubat?

Tidak. Kerana pensyariatan hukum untuk ummat nabi Muhammad SAW adalah taubat nasuha. Dan tercatat di dalam alQuran peristiwa kaedah pentaubatan Bani Israel itu adalah sebagai sebuah kisah dari kisah-kisah pengajaran, bukan sebagai pendalilan hukum syarak.

Dalil yang Disyariatkan Mematahkan Pensyariatan Terdahulu

Dalam ilmu Usul Fiqh, terdapat ilmu perbahasan mengenai dalil yang disepakati dan dalil yang tidak disepakati. Dalam yang disepakati adalah 4 iaitu: 1) alQuran, 2) Hadis/ Sunnah, 3) ijma’ dan 4) qiyas. Manakala dalil-dalil yang tidak disepakati adalah lebih banyak seperti al-istihsan, al-istishab, saddu zaraie’ dan sebagainya. Syar’u man qablana (pensyariatan terdahulu) termasuk di dalam dalil-dalil tidak disepakati ini. Dan syarat kelangsungan hukum syar’u man qablana adalah selagi TIDAK bertentangan dengan hukum syariat Islam atau TIDAK ADA penghapusan (mansukh) terhadap hukum yang lama. Contoh syar’u manqablana adalah ibadah umrah dan haji yang telah berlaku semenjak zaman nabi Allah Ibrahim AS. Namun dari segi teknik dan kaedah ibadah tersebut, terdapat perubahan selaru dengan pensyariatan yang diturunkan kepada Rasulullah SAW.

Begitulah yang berlaku dalam kisah Asiah, isteri Firaun. Beliau tidak meminta perceraian, meski telah beriman dan diperlaku kejam oleh Firaun selepas keimanannya kerana pensyariatan ketika itu, boleh jadi tiada perceraian. Hal ini terbukti kerana Asiah tidak bercerai dengan Firaun meski telah memilih iman, sedangkan dalam pensyariatan Islam, perpisahan mesti berlaku selepas salah seorang pasangan memilih Islam dan salah seorang lagi memilih untuk kekal dalam agama asal mereka. Tidak termasuk lagi perbincangan tentang wajib fasakh dijatuhkan oleh hakim apabila terbukti berlaku penderaan atau kemudharatan ke atas isteri oleh suami. Juga talaq yang terjatuh apabila suami melanggar ta’liq iaitu jika berlaku dharar ke atas tubuh badan isteri secara fizikal mahupun mental. Semua jenis-jenis perceraian itu ada termaktub dalam pensyariatan Islam yang diturunkan kepada nabi Muhammad SAW untuk menyelamatkan pasangan dari neraka pernikahan.

Perlu jelas di sini dengan tepat dan sejelas-jelasnya, bahawa pensyariatan setiap nabi-nabi adalah BERBEZA. Mengapa perlu kita ungkitkan hukum di zaman itu dengan membandingkan hukum di zaman kita?

Begitu juga yang berlaku dalam kisah Hajar bonda nabi Allah Ismail AS. Tindakan Nabi Ibrahim AS meninggalkan isterinya bersama-sama anak mereka yang masih bayi di sebuah lembah yang sunyi, jika menurut pensyariatan ummat Muhammad SAW adalah suatu tindakan yang berdosa dan merupakan kesalahan yang terbesar sebagai seorang suami. Namun hal demikian tidak berlaku di zaman itu, kerana pensyariatan mereka berbeza. Apatah lagi baginda AS adalah RASUL yang mendapat wahyu terus dari Allah. MUSTAHIL sama tindakan seorang suami biasa dengan seorang suami yang merupakan utusan Allah yang melakukan perkara hanya menurut perintah Allah, dan meninggalkan perkara hanya menurut perintah Allah.

Hajar ketika nabi Ibrahim mula bersiap untuk pergi, bertanya kepada suaminya, “kemanakah kamu ingin pergi dan meninggalkan kami di lembah ini, yang tiada manusia dan sesuatu apapun?”. Ibrahim AS diam meski soalan itu diulang lagi. Kemudian Hajar langsung bertanya, “adakah ini diperintahkan oleh Allah?”, kerana persoalan ini menyakinkannya bahawa Ibrahim AS adalah nabi Allah dan mendapat perintah dari Allah secara terus dan langsung. Apabila Ibrahim AS menjawab, “ya..”, jawapan itu sudah cukup. Lantas Hajar tidak sedikitpun protes mahupun bertanya lanjut kerana dia tahu apabila itu adalah perintah Allah, maka Allah ada menjaganya. Suaminya mendapat wahyu dari Allah, jika salah, suaminya langsung ditegur dan diancam oleh Allah, maka dia tidak sedikitpun gusar dengan tindakan suaminya meninggalkan dia dan anak kecil Ismail AS di lembah sunyi itu kerana dia tahu Allah pasti ada penyusunanNya apabila diperintahkan sesuatu. Kerana itu Hajar terus menjawab semula, “sesungguhnya Dia pasti tidak akan menyempitkan kami” (Riwayat dari alBukhari, no. 3364).

(Bersambung..)

4 Wanita dalam Hidup Musa AS (siri II)

Kredit gambar: mohammadmovie.com

 

Wanita ketiga: Ibu Angkat Musa as (Asiah, isteri firaun).

Firaun adalah manusia rosak dan perosak. Dia mengamalkan politik pecah dan perintah sehingga rakyat tidak mempunyai kesatuan untuk melakukan sebarang perubahan. Antara kezaliman dalam dasar pemerintahannya adalah dengan melaksanakan penggubalan undang-undang agar seluruh bayi lelaki bani Israel disembelih dan hanya membiarkan hidup bayi perempuan mereka.

“Sesungguhnya Firaun telah berlaku zalim di bumi (Mesir) dengan melampaui batas, serta ia menjadikan penduduknya berpuak-puak. Ia menindas sepuak di antaranya dengan membunuh anak-anak lelaki mereka dan membiarkan hidup anak-anak perempuan mereka. Sesungguhnya adalah ia dari golongan yang membuat kerosakan” (alQasas: 4)

Perintah agar disembelih bayi lelaki bani Israel adalah sebuah dasar kerajaan, dan sebarang perubahan ke atas perintah itu adalah bermakna berlaku penentangan terhadap dasar yang telah diputuskan.

Namun itulah yang berlaku dengan kuasa seorang wanita.

Musa as ketika bekas yang melindungi tubuh mungil dan comelnya sepanjang merentasi arus deras sungai Nil memasuki perkarangan istana Firaun, dia diambil oleh ahli keluarga firaun. Isteri firaun yang melihat wajah bayi yang mulia it uterus lantas jatuh cinta dengan keelokan wajah Musa as.

Asiah tahu bagaimana rendahnya darjat wanita dalam sistem pemerintahan firaun tetapi tetap berani pergi menemui firaun untuk meminta kebenaran. Bukan sebarangan kebenaran yang akan diminta oleh Asiah, malah kebenaran yang akan mengecualikan perlaksaan sebuah dasar kerajaan yang dipimpin oleh bukan sebarang raja, malah firaun raja zalim yang paling berkuasa.

Asiah sambil membawa Musa as, datang menemuni firaun dengan membawa 3 hajat iaitu:

1) la taqtuluhu (jangan kamu membunuh dia)

2) ‘asa yanfa’anaa (mungkin dia boleh membawa manfaat kepada kita)

3) nattakhizahu walada (kita jadikan dia sebagai anak angkat)

“Dan (ketika melihat kanak-kanak itu) berkatalah isteri Firaun: “(Semoga ia menjadi) cahaya mata bagiku dan bagimu; janganlah kamu membunuhnya; mudah-mudahan ia berguna kepada kita, atau kita jadikan dia anak”. Padahal mereka tidak menyedari (kesudahannya)” (alQasas: 9)

Asiah bukan bercakap dengan sebarang manusia tetapi dia sedang bercakap dengan firaun yang membunuh bayi lelaki tanpa memperdulikan nilai hak asasi kemanusiaan. Dan Asiah bukan meminta sesuatu yang mudah.

Pertama, Asiah meminta agar bayi lelaki itu tidak dibunuh. Ajaib! Kerana itu adalah dasar sebuah kerajaan. Di luar istana sudah ratusan mungkin ribuan bayi lelaki bani Israel yang dibunuh. Tetapi untuk bayi lelaki itu, Asiah meminta pengecualian dari pembuat dasar tersebut, iaitu firaun. Maka, itu adalah suatu penentangan terhadap pemerintah.

Kedua, Asiah mengemukakan kemungkinan bayi itu akan mendatangkan kebaikan kepada mereka. Bayi itu adalah bayi dari bani Israel, bangsa terhina dan bangsa hamba bagi masyarakat Mesir saat itu. Betapa bani Israel tidak dianggap sebagai manusia, ketika firaun memerintahkan bayi lelaki mereka dibunuh, tiada penentangan yang disuarakan oleh masyarkat Mesir walaupun tindakan itu sama sekali melanggar sifat normal kemanusiaan. Dan memberitahu firaun bahawa bayi dari bani Israel itu akan mendatangkan kebaikan adalah suatu kata-kata yang akan menghina firaun dan seluruh kedudukan masyarakat Mesir.

Ketiga, Asiah meminta keizinan agar anak itu diambil sebagai anak angkat. Hal ini bermakna bayi lelaki dari bangsa terburuk Mesir itu akan duduk dan tinggal di dalam istana firaun, diberi layanan sebagai salah seorang kerabat diraja oleh bangsa Mesir yang lainnya. Itu adalah suasana penghinaan sekali lagi kepada firaun dan seluruh masyarakat Mesir.

Namun adakah firaun menolak permintaan isterinya Asiah? Tidak.  Sangat menakjubkan apabila si raja yang kejam itu bersetuju dengan permohonan Asiah.

Meski tidak diceritakan secara terperinci, dapat kita simpulkan bahawa keperibadian dan kedudukan Asiah di mata firaun adalah sesuatu yang terhormat walaupun hakikatnya pada zaman itu, wanita diperlaku sebagai bangsa kedua, tidak mempunyai hak yang serata dengan lelaki apatah lagi untuk mencampuri urusan pentadbiran sebuah negara, namun dengan izin Allah dan kehebatan seorang wanita yang bernama Asiah, telah berlaku dalam sejarah, firaun mengambil keputusan mengubah dasar dengan mengecualikan perlaksanaan dasar itu terhadap seorang bayi lelaki bani Israel atas permintaan Asiah.

Dan selamatlah Musa as dari peristiwa penghapusan etnik bangsa bani Israel.

Wanita keempat: Isteri Musa as

Pasangan adalah nilai terpenting dalam hidup seseorang. Sokongan, dokongan dan kepercayaan pasangan merupakan antara kekuatan terbaik dalam mengubah hidup seorang manusia menjadi lebih baik dan lebih berjaya.

Musa as ketika tercampak jauh dari tempat asalnya kerana berlari menyelamatkan diri dari tentera firaun, baginda bertemu dengan 2 orang wanita yang sedang menunggu giliran memberi minum haiwan ternakan. Baginda menghulurkan bantuan dan bantuan baginda dibalas dengan jemputan ke rumah ayah 2 orang wanita tersebut, iaitu nabi Syuaib as  mengikut pandangan sebahagian besar ahli tafsir dan begitu jugalah yang disebut oleh Hasan alBasri.

Salah seorang wanita itu berkata kepada ayah mereka, “Wahai ayah, ambilah dia menjadi orang upahan (mengembala kambing kita), sesungguhnya sebaik-baik orang yang ayah ambil bekerja ialah orang yang kuat, lagi amanah” (alQasas: 26). Dan ayahnya bertanya kepada anak perempuan itu, “apakah yang mendorong kamu menilai sebegitu?”, dijawab oleh anak perempuan itu, “sesungguhnya dia dapat mengangkat batu besar yang tidak dapat diangkat kecuali oleh 10 orang lelaki dewasa, dan aketika aku berjalan bersamanya, aku berjalan di hadapannya dan dia berkata kepadaku, “berjalanlah kamu di belakangku dan jika aku tersalah jalan, beritahulah aku dengan lemparan batu kerikil agar aku tahu jalan mana yang perlu aku tuju” (Diriwayatkan oleh Umar dan Ibnu Abbas).

Ulama’ mentafsirkan bahawa wanita yang memberikan kata-kata ini adalah wanita yang kemudiannya menjadi isteri kepada Musa as. Sufyan asSauri meriwayatkan dari Abu Ishaq, dari Abu Ubaidah bahawa Ibnu Mas’ud ra berkata: 3 orang yang paling mahir berfirasat, iaitu: Abu Bakr ra ketika mengfirasatkan Umar ra (untuk menggantikannya), tuan Yusuf (al-aziz) ketika berkata (kepada isterinya iaitu ibu angkat Yusuf ra), “hormatilah kedudukannya” dan isteri Musa ra ketika berkata kepada ayahnya “Wahai ayah, ambilah dia menjadi orang upahan (mengembala kambing kita), sesungguhnya sebaik-baik orang yang ayah ambil bekerja ialah orang yang kuat, lagi amanah” (alQasas: 26).

Sesungguhnya itu adalah kuasa kekuatan pasangan yang melihat keunikan, kebaikan dan kelebihan yang ada pada diri kita untuk kita bina dan perkukuhkan. Tidak akan ada sesiapa yang sedar kekuatan yang ada pada Musa as untuk dimanfaatkan jika bukan diamati oleh seorang wanita yang kemudiannya menjadi teman hidup sepanjang perjalanan perjuangan Musa as.

Sikap positif dan memotivasikan adalah sangat penting untuk dimiliki oleh setiap manusia yang menjadi pasangan hidup kepada manusia yang lainnya kerana suami/ isteri adalah manusia yang paling hamper dan paling dekat untuk menyelami isi hati manusia. Suami/ isteri boleh menjadi penawar, benteng ampuh dan tongkat dalam masa yang sama suami/ isteri boleh menjadi racun pembunuh, penghakis tembok dan beban yang menjatuhkan.

Dan perjuangan Musa as untuk bangkit di hadapan firaun bermula dengan keyakinan suri hatinya terhadap kekuatan dalaman yang ada pada dirinya.

Kesimpulan: Kejayaan seorang Lelaki Bersamanya ada Wanita di sisinya.

Wanita tidak berada di belakang di balik kejayaan setiap lelaki, tetapi wanita sentiasa mengiringi setiap perjalanan kehidupan lelaki sehingga mereka menjadi kuat dan teguh atas pendirian yang dipilih.

Oleh kerana itu amatlah jelik jika wanita hanya difitnah sebagai ciptaan penggoda sahaja, kerana wanita terbukti menjadi makhluk terpenting dalam hidup manusia. Yang meletakkan dan membentuk wanita sebagai objek dan simbol seksual adalah masyarakat. Yang mendidik dan yang mencorak wanita untuk disibukkan dengan kecantikan dan hiburan adalah masyarakat. Dan masyarakat juga yang boleh membina semula jati diri wanita untuk kembali menjadi manusia yang bercita-cita dan mempunyai nilai hidup yang tinggi.

Justeru, pendidikan ke arah kematangan wanita itu amat penting. Ayuh masyarakat, ubahlah prejudis kita dan perkasakanlah wanita!

Rujukan:

Tafsir Ibnu Katsir. Surah alQasas.

Nazri Mustaqim. Peranan pemudi dalam sesebuah negara.

4 Wanita dalam Hidup Musa AS (siri I)

Kredit gambar: mohammadmovie.com

Dalam alQuran terdapat banyak kisah-kisah penting yang diceritakan semula oleh Allah swt kepada Rasulullah saw untuk kita mengambil pelajaran dan hikmah melaluinya. Antara yang dikisahkan dalam alQuran adalah berkaitan penglibatan wanita dalam perjalanan kehidupan nabi as.

Apabila disebut wanita dalam kisah nabi-nabi as, kisah yang paling masyhur dalam masyarakat adalah kisah ibu angkat nabi Allah Yusuf as, isteri al-aziz yang menggoda baginda serta mengfitnah baginda. Kisah ini amat terkenal sehingga berlaku kejahatan dalam merendahkan wanita semata-mata kerana berlaku ketidak adilan dalam pentafsiran dan pembandingan ayat.

Sehingga ada ulama’ pernah mempersoalkan dalam ajarannya, “siapakah yang lebih dahsyat tipu daya mereka, syaitan atau wanita?”, dan dijawabnya kedahsyatan itu berpihak kepada wanita kerana dalam alQuran, tertulis , “sesungguhnya tipu muslihat kamu amat dahsyat!” (inna kaidakunna ‘adzim) dalam surah Yusuf ayat 28 ketika peristiwa isteri alaziz cuba menggoda Nabi Allah Yusuf dan gagal, al-aziz yang muncul dan terbukti akan kebenaran di pihak nabi Yusuf a.s., al-aziz dengan marah membentak isterinya dengan kata-kata tersebut.

Manakala dalam surah anNisa’ ayat 76, Allah menyebut , “sesungguhnya tipu muslihat syaitan itu lemah” (inna kaidasysyaitani kana dho’ifaan). Justeru peristiwa isteri al-aziz ini telah membuatkan seluruh wanita di kemudian harinya terpikul dengan beban tuduhan sebagai punca segala kemaksiatan. Mereka menyimpulkan bahawa, “aku lebih takut dengan wanita melebihi takut aku kepada syaitan kerana Allah menyebut godaan syaitan itu lemah tetapi tidak bagi godaan wanita”.

MASYAALLAH.

Sedangkan yang menyebut tentang godaan wanita itu dahsyat adalah dari lidah seorang manusia yang lainnya, dan hanya tercatat dalam alQuran sebagai sebahagian dari kisah nabi Allah Yusuf. TETAPI yang menyebut tentang godaan syaitan adalah Allah PEMILIK LIDAH ALQURAN sebagai pujukan bagi mukmin untuk bertahan melawan tipu muslihat, godaan dan bisikan kejahatan dari syaitan.

TIADA LANGSUNG BERKAITAN ANTARA KEDUANYA APATAH LAGI UNTUK MEMBANDINGKAN ANTARA KEDUANYA.

Dari salah faham ini muncul terlalu banyak tanggapan-tanggapan salah terhadap wanita sehingga ada pepatah arab yang berbunyi, “keseluruhan bagi wanita adalah kejahatan. dan kejahatan yang ada dalam dirinya itu tidak lain dan tidak bukan adalah kejahatan memang berpunca dari dirinya”.

Dan sedarkah kita bahawa disebalik kejahatan seorang wanita itu, kita terlupa ada sebuah kisah agung tentang 4 orang wanita yang membentuk kehidupan seorang anak lelaki dan seorang pemuda sehingga baginda menjadi Rasul dan bangkit berdiri dengan gagah dan berani di hadapan firaun yang maha zalim dan kejam?

Itulah kisah Musa as. Kisah 4 orang wanita dalam hidup baginda.

Kisah Wanita dalam Hidup Musa as.

Bani Israel di zaman firaun adalah bangsa terhina. Bangsa yang tiada nilai manusiawi. Bangsa yang sudah hilang jati diri mereka untuk hidup dan untuk memiliki rasa berjuang dek penindasan dan penghinaan yang berakar umbi sejak berzaman. Ketika mana firaun memerintahkan seluruh bayi lelaki dari bani Israel disembelih, tiada langsung pihak lain yang membangkang mahupun bersimpati, malah di pihak bani Israel sendiri, mereka sudah berputus asa untuk melawan dan hanya pasrah melihat gerombolan tentera firaun datang menceroboh ke rumah mereka, merampas dan menyembelih bayi lelaki mereka itu di hadapan mata mereka sendiri.

Betapa itulah situasi yang berlaku kepada bani Israel saat itu.

Dari tekanan luar, mereka menghadapi kezaliman yang jelas dan berat. Manakala dari tekanan dalaman, mereka kehilangan ruh sebuah kehidupan.

Wanita pertama: Ibu Musa as

Ketika Musa as dilahirkan, ibu Musa as mengalami kekabutan jiwa yang amat. Tidak terungkap betapa gerun dan bercelarunya perasaan seorang ibu yang baru selesai bertarung dengan nyawa untuk melahirkan seorang anak, dan apabila anak baru sahaja didakap dengan lumuran darah, dia sedar bila-bila masa sahaja akan ada pihak yang datang merampas bayi kecil itu dan menyembelihnya tanpa belas kasihan.

Ketakutan ibu Musa membuatkan dia terlupa apa yang perlu dilakukan sebagai seorang ibu. Allah Yang Maha Penyusun perjalanan cerita Musa as memerintahkan ibu Musa untuk menyusukan anaknya dan mententeramkannya dengan jaminan bahawa anaknya itu akan dikembalikan kepadanya.

“Dan Kami ilhamkan kepada ibu Musa:” Susukanlah dia; dalam pada itu, jika engkau takutkan sesuatu bahaya mengenainya (dari angkara Firaun), maka (letakkanlah dia di dalam peti dan) lepaskanlah dia ke sungai (Nil); dan janganlah engkau merasa bimbang dan jangan pula berdukacita; sesungguhnya Kami akan mengembalikannya kepadamu, dan Kami akan melantiknya menjadi salah seorang dari Rasul-rasul Kami” (alQasas: 7)

Adalah sesuatu yang gila dan mustahil untuk meyakini jaminan itu saat berada dalam situasi sebegitu, melainkan tidak lain dan tidak bukan kerana keimanan ibu Musa yang menyelamatkan keadaan.

Bayangkan seorang ibu yang baru melahirkan anak, dan anak yang dilahirkan adalah anak yang tersenarai sebagai mereka yang wajib disembelih (kerana anak lelaki), yang pada bila-bila masa sahaja anak itu akan dibunuh, dan dalam pada itu, tiba-tiba diilhamkan agar anak itu dilepaskan ke sungai yang besar dengan tanpa jaminan bahawa anak itu tidak dihanyutkan air deras, tenggelam ke dasar sungai atau dimakan haiwan pemangsa. Amat mustahil dek aqal bahawa anak itu akan selamat.

Namun ada jaminan dari yang diimani oleh ibu Musa bahawa ibu itu tidak perlu bimbang dan berdukacita kerana anak itu pasti akan dikembalikan semula ke pangkuannya. Dan jaminan itu yang dipegang oleh sang ibu dengan kekuatan keimanannya.

ALLAH.

Saat anak yang telah dilayarkan itu, sang ibu yang mukminah berusaha melawan tekanan jiwanya dan berusaha keras untuk mendiamkan diri agar anaknya selamat tanpa disedari oleh tentera firaun.

Jika bukanlah kerana kekuatan jiwa sang ibu dengan izin Allah, pastilah ibu yang ketakutan dan penuh perasaan cinta kepada anaknya akan berlari semula mengubah fikiran dan menjerit meminta bantuan agar anaknya diambil semula dari aliran deras sungai Nil. Pasti dan sangat pasti, teriakan ibu Musa akan didengari oleh tentera dan diketahuilah bahawa ada anak lelaki dari Bani Israel yang baru dilahirkan dan bayi itu pasti dan sangat pasti akan dikutip dan dibunuh.

“Dan (sepeninggalannya) menjadilah hati ibu Musa kosong; sesungguhnya ia nyaris-nyaris menyatakan perihal anaknya itu dengan berterus-terang jika tidaklah Kami kuatkan hatinya (dengan perasaan sabar dan tenang tenteram), supaya tetaplah ia dari orang-orang yang percaya (akan janji Allah)” (alQasas: 10)

Kalimah “rabathnaa ‘ala qulubiha” adalah ayat ini yang sama dengan ayat “rabathnaa ‘ala qulubihim” (alKahfi: 14) bagi kisah pemuda alKahfi saat mereka diperkukuh dan diperteguhkan hati mereka untuk bangkit di hadapan pemimpin yang zalim semata-mata untuk menyatakan keimanan mereka. Justeru, digambarkan dalam ayat ini betapa Allah mencengkam hati dan perasaan sang ibu untuk teguh dengan keimanan dan keyakinan bahawa janji Allah itu benar untuk anaknya diselamatkan. Cengkaman itu untuk mengendurkan kegoncangan yang dahsyat dalam jiwa seorang ibu.

Pergelutan yang berperang dalam jiwa hanya diterbitkan dengan satu kata, iaitu,

“qussihi (ikutlah dia: iaitu Musa)” (alQasas: 11)

Wanita kedua: Saudara Perempuan Musa as.

Wanita kedua yang terpenting dalam hidup Musa as adalah seorang saudara perempuan yang masih kecil atau muda umurnya namun memiliki aqal yang amat genius melangkaui usianya.

Kakak Musa melihat kegentingan situasi yang berlaku di dalam rumahnya saat diketahui bahawa adik yang baru sahaja dilahirkan oleh sang ibu adalah seorang bayi lelaki. Dia faham ketakutan yang dialami oleh ibu mereka saat itu.

Saat diperintahkan “ikutlah dia (Musa)”, kakak Musa as tidak memerlukan banyak bicara dan penjelasan. Dia tidak memerlukan penerangan tentang strategi untuk menghadapi saat cemas itu namun dia sendiri yang menyusun langkah agar pengekorannya untuk melihat keadaan adik lelakinya itu sama sekali tidak dihidu oleh sesiapa. Dia melihat bakul atau bekas yang diisi adik lelakinya itu tanpa ada manusia lain yang perasan bahawa ada objek aneh sedang belayar mengikut arus. Kerana jika sahaja diketahui bahawa ada objek aneh yang sedang dilayarkan, pastilah akan nada pihak tentera yang lekas-lekas meregut bekas itu dan pastilah rahsia kelahiran adik lelakinya diketahui dan dibunuh.

“Dan berkatalah ia (ibu Musa) kepada kakak Musa: “Pergilah cari khabar beritanya”. (Maka pergilah ia) lalu dilihatnya dari jauh sedang orang ramai tidak menyedarinya” (alQasas: 11)

Ketika kakak melihat bekas yang membawa adik lelakinya memasuki perkarangan istana firaun, dia tidak bertindak melulu atas desakan ketakutan dan ketidak warasan minda. Kakak Musa as malah duduk di sekitar benteng istana menunggu sebarang berita dan episod yang akan berlaku seterusnya dengan sabar dan cermat.

Musa as yang ditakdirkan untuk menolak semua susu yang disediakan pihak istana, telah menimbulkan kecemasan dan kekacauan di dalam istana. Asiah yang kerisauan yang kerisauan telah mengarahkan agar dicari mana-mana ibu susuan dalam kalangan Bani Israel yang boleh menyusukan Musa.

Saat itu, ketika wakil pihak istana keluar dari pintu istana dengan membawa bayi lelaki yang menangis, ketika masyarakat berkerumun melihat kecemasan yang sedang berlaku, kakak Musa as dengan penuh tertib, tenang dan selamba, tampil ke hadapan pihak istana, “Mahukah, aku tunjukkan kamu kepada penghuni sebuah rumah yang dapat memeliharanya untuk kamu, serta mereka tulus ikhlas kepadanya?” (alQasas, 12).

Tawaran yang dikemukakan oleh kakak Musa as yang genius itu sama sekali tidak menimbulkan langsung syak wasangka dalam kalangan pihak istana bahawa anak perempuan di hadapan mereka itu adalah saudara bayi itu dan rumah yang ditawarkan kepada mereka adalah rumah asal tempat lahirnya bayi bani Israel itu.

Maka pulanglah Musa as dengan dihantar oleh bala tentera istana ke hadapan pintu rumahnya dan ibu Musa as dengan penuh kegetaran emosi menyambut kembali anak lelakinya ke dalam dakapannya.

“Maka (dengan jalan itu) Kami kembalikan dia kepada ibunya supaya tenang tenteram hatinya dan tidak berdukacita (disebabkan bercerai dengannya); dan supaya ia mengetahui bahawa janji Allah (untuk menyelamatkannya) adalah benar; akan tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui (yang demikian itu)” (alQasas: 13)

ALLAH.

Bukankah anak perempuan itu sangat bijak, pintar dan mempunyai ketajaman aqal untuk berfikir dengan sangat kritis hanya dari pemerhatiannya terhadap situasi-situasi yang berlaku?

(Bersambung ke ‘4 Wanita dalam Hidup Musa as siri II’)

Rujukan:

Rasyid Ghounnusyi. alMarah: Bainal quran wa waqia’l muslimeen.

Nazri Mustaqim. Peranan pemudi dalam sesebuah negara.