Fakta hari ini mengatakan manusia zaman sekarang cepat marah. Setuju?

Rasulullah SAW pernah menggambarkan bahawa akan tiba suatu zaman di mana umat manusia akan dibinasakan oleh penyakit-penyakit yang pernah menimpa dan memusnahkan ummat terdahulu; antaranya ialah mewah dan cepat marah.

Sememangnya hari ini kita melihat kebanyakan manusia yang kita kenal atau tidak, memang cepat marah, hinggakan beberapa tahun kebelakangan ini timbulnya isu samseng jalanraya terutamanya di bandar-bandar, buli, pukul kawan, pukul ‘guru’ dan lain-lain lagi…semua ini menggambarkan memang manusia hari ini cepat marah. Asal silap sikit saja dah mula merah telinga, tersilap cakap sikit macam-macam sumpah seranah yang sampai ke telinga kita.

Persoalan yang boleh sama-sama kita fikirkan…kenapa manusia hari ini cepat marah?

Mungkin ada banyak sebabnya, cuma saya tertarik dengan satu lagi penyakit yang disebutkan oleh Rasulullah SAW iaitu MEWAH. Mewah dan Cepat Marah ini sememangnya berkaitan.

Ibnu Khaldun pernah menyebutkan bahawa pemuda yang lahir dalam keadaan senang dan mewah akan lebih cenderung untuk memikirkan kepentingan diri sendiri daripada kepentingan masyarakatnya, sebaliknya pemuda yang lahir dalam suasana sukar dan kepayahan akan lebih terdorong untuk memikirkan kepentingan masyarakat dari kepentingan dirinya sendiri.

Pendapat tokoh ilmu sosiologi yang sampai hari ini menjadi rujukan universiti-universiti barat ini mengatakan memang ada benarnya. Pemuda yang lahir dalam kemewahan sudah terbiasa memperolehi apa yang mereka hajati….sehingga mereka takutkan kehilangan apa yang mereka miliki. Sedangkan pemuda-pemuda yang hidup dalam dunia serba kekurangan…antara ada dan tiada bezanya tidaklah terlalu jauh, jadi ada perkara yang lebih besar bagi mereka selain dari kekayaan dan harta benda.

Keperluan manusia secara umumnya terdiri dari dua keperluan utama iaitu keperluan kebendaan (seperti wang, harta benda dan lain-lain) dan kejiwaan atau kerohanian (seperti ketuhanan, kasih sayang, hormat menghormati, persaudaraan dan lain-lain). Bagi mereka yang melihat besar dan pentingnya kebendaan, maka baginya keperluan kejiwaan adalah remeh dan ringan. Sebaliknya mereka yang memandang kecil keperluan kebendaan akan melihat besar dan pentingnya keperluan kejiwaan.

Kita selalu dengar ‘apabila seseorang itu menjadi kaya dia akan lupakan saudara mara dan sahabat handainya’ tetapi jarang kita dengan ‘ seseorang itu apabila miskin ia lupakan saudara maranya’. Ini satu kenyataan untuk menyokong pandangan yang cuba saya ketengahkan ini.

Apa pula pandangan anda? Mungkin ada pandangan lain yang lebih tepat untuk dikongsi bersama.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: