Zaman sekarang, kita sudah tiada masa lagi untuk mendengar luahan anak kita

Tanpa disedari kadangkala kemahiran mendengar kita semakin kurang.

Semasa anak-anak kita baru lahir, kita tak sabar-sabar menanti kalimah keluar dari mulutnya. Berminggu-minggu dan bulan kita menanti. Kita terhibur bila dapat mendengar satu atau dua patah kata yang keluar dari mulutnya. 

Bila anak kita semakin membesar kita rasa terhibur dengan kepetahannya berkata-kata. Sanggup kita habiskan masa kita mendengar walau tak semuanya kita faham. Kita ketawa bila anak kita ketawa bahkan kadangkala ketawa kita lebih besar. Bila anak kita sedih, begitu cepat kita memujuk.

Semakin membesar… anak kita boleh bercakap dengan fasih NAMUN kita kekurangan masa untuk mendengar semuanya. Sekali sekala anak kita bergurau tapi tak semuanya menghiburkan hati kita untuk kita gelak ketawa bersamanya. Terasa ada jurang bahasa dan dunia antara kita dan anak kita. Lebih parah sambil mendengar kita membelek HP di tangan.

Tanpa disedari masa berlalu pantas, kita dan anak remaja kita berada di dua dunia yang berbeza. Dia pun tidak perlu menceritakan kepada kita segalanya kerana dia tahu tak semua kita akan faham atau perlu faham. Tapi kawan-kawannya sedia mendengar dan berkongsi perasaan. Sekali sekala kita bersama terasa canggung.

Bahkan anak-anak rasa lebih selesa bersama teman-teman yang sehati sejiwa dan sama laras bahasanya.

Begitulah cepatnya masa berlalu. Sehingga tak terasa perubahan yang berlaku.

Namun tidak ada kata LEWAT dalam mendidik anak. Kita masih boleh memperbaiki hubungan ini. Kita ada Allah untuk kita minta ampun jika kita rasa ada dosa yang terselit dalam hubungan yang gersang ini. Tak salah jika kita minta maaf kepada anak kita kalau sekiranya kita mengabaikan mereka.

Pokoknya mendidik anak adalah AMANAH yang akan Allah TANYA nanti. Kita seharusnya sentiasa membimbing mereka kepada ketaatan.

Jika kita tulus ingin memperbaiki yang rosak, menghubungkan yang putus… Allah akan sentiasa mendengar DOA kita.

Bagi yang sejak awal memelihara amanah ini saya ucapkan tahniah, bagi yang kadangkala TERLUPA TERLALAI ayuh kita mulakan sekarang.

Penulis : Azmi Bahari

Jom belajar ilmu pendidikan keluarga islami di Telegram beliau. Klik je link di bawah ni :

Channel Telegram Rumahtangga Islami

Sumber gambar : cugetliber.ro

Leave a Reply