Apabila Keimanan Diperlekehkan Tanpa Sebarang Bukti

Pernah Seorang yang tidak mempercayai adanya Tuhan dalam kehidupannya bertemu dengan seorang yang beriman akan kewujudan Allah.

Kata lelaki ‘Freethinker’ itu: “Aku tidak percaya adanya tuhan dalam kehidupan ini”.

Lalu lelaki beriman itu bertanya “Jika kamu menaiki sebuah kapal dan kapal itu tiba-tiba karam lalu kamu terumbang ambing di tengah lautan, apa yang kamu harapkan?

Jawab lelaki tersebut: “Aku berharap aku akan selamat ke daratan”.

Lalu lelaki beriman itu bertanya pula: “kepada siapa kamu berharap?”.

Lelaki yang kononnya tidak bertuhan itu terdiam tanpa sebarang jawapan.

Itulah fitrah keinsanan, jiwa kita tidak mungkin kosong dari kepercayaan akan adanya suatu yang mentadbir dan menguruskan kehidupan manusia dan alam sekeliannya; tempat kita sandarkan harapan, tujukan doa dan tempat kita mengadu ketika saat-saat tertekan dengan kehidupan yang menghimpit jiwa.

Ada manusia yang menafikan hakikat ini hingga menjadikannya seorang yang tidak tentu arah tujuan; Dia kehilangan sumber kekuatan setiapkali berdepan dengan gelombang kehidupan yang menggoncang jiwa dan meruntuhkan semangat juangnya. Insan seperti ini kadang-kadang kecewa dengan kehidupannya sehingga melihat ‘hidup’ itu sebagai satu bebanan.

seorang penyair zaman jahiliyyah pernah melaungkan syairnya yang bermaksud;

Alangkah celakanya hidup ku
Aku melihat kematian itu seperti unta rabun di malam hari
Ia merempuh siapa saja yang menghalang perjalanannya
Mereka yang terselamat terlanjut usianya sepertiku
Ku ketahui apa yang sedang ku tempuhi
namun apa yang akan ku tempuhi esok belum semuanya pasti

Lihatlah kekecewaan lelaki yang berusia 80an ini; begitu kecewa dengan kehidupannya. Hari yang ditempuhinya umpama beban-beban yang bertambah setiapkali umurnya meningkat.

Alangkah bahagianya mereka yang beriman. Apa tidaknya, mereka sandarkan segala hajat dan harapan mereka kepada Yang mencipta dan mentadbir alam yang terbentang luas ini. Allah yang Maha Berkuasa, Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Penulis : Azmi Bahari

Sumber Gambar : ak6.picdn.net

Leave a Reply