Melihat kepincangan dalam rumahtangga orang lain membuatkan anda tidak mahu berkahwin, ini teguran untuk anda

Bujang VS Kahwin

Saya pernah berjumpa sekelompok pemuda yang tidak mahu berkahwin kerana melihat kepincangan keluarganya atau kerana takut dengan tanggung jawab.

Ingin saya katakan kepada mereka dan yang sealiran dengannya… berkahwinlah

Kerana berkahwin juga adalah ibadah. Ibadah akan sentiasa mendekatkan kita kepada Allah.

Betul, berkahwin ni banyak masalah tapi…

1. Dapatkah kita lari dari masalah? Kehidupan ini adalah pentas ujian. Kita akan pasti diuji samada kita bersedia atau tidak kerana inilah tujuan Allah jadikan kematian dan kehidupan;

الَّذِي خَلَقَ الْمَوْتَ وَالْحَيَاةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا ۚ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْغَفُورُ

Dia lah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) – untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Ia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat)

Jadi lari dari masalah bermakna kita lari dari kehidupan.

Namun satu perkara yang perlu kita ingat. Orang yang berkahwin jiwanya “terikat” untuk menyelesaikan masalah itu kerana ia ada suami atau isteri, ada anak-anak. Akhirnya dengan masalah tadi…tidak dapat tidak akhirnya ia akan tersungkur sujud mengharapkan rahmat dan pertolongan Allah.

Kalau bujang… kita mungkin boleh lupakan masalah kita..pergi Cameron highland, pergi memancing, main game, layan movies dan sebagainya. Sedar atau tidak semua cara-cara ini akan makin menjauhkan kita dari Allah SWT dan sangat sukar untuk kita berpatah balik kerana jiwa kita tidak terikat pada sesuatu yang memaksa kita untuk balik kepada Allah…kita akan terus hanyut dan hanyut.

Betul kita melihat ayah kita atau ibu kita “berdosa” kerana gagal menjadi ayah/suami atau ibu/isteri. Kita boleh melihat tapi tidak layak menghukum…kita tidak tahu berapa banyak air mata penyesalan mereka didepan Allah yang menjadikan mereka sentiasa mengharapkan rahmat Allah SWT.

2. Fitrah manusia akan makin terbina dengan masalah dan tanggungjawab sebaliknya akan semakin rosak dengan kerehatan, kesenangan dan hidup tanpa rasa tanggungjawab.

لَقَدْ خَلَقْنَا الْإِنْسَانَ فِي كَبَدٍ

Sesungguhnya Kami telah jadikan manusia sentiasa dalam keadaan menghadapi kesulitan dan kesukaran (jasmani dan rohaninya)

Kata ulamak tafsir..dengan kesusahan dan kepayahan jiwa manusia akan semakin matang, semakin kuat dan semakin bersedia untuk menjadi mukmin.

Dengan ujian ujian hidup kita akan naik darjah. Kenapa kita sanggup bayar untuk ambil SPM atau STPM? Sedangkan itu adalah masalah yang terkumpul. Kerana kita ingin naik “darjah” untuk kita lebih berjaya dalam hidup.

3. Memang “simple mathematics’ masalah berumahtangga lebih besar dari masalah bujang. Itu jika kita melihat ia sebagai masalah tapi jika kita melihat sebagai peluang? Peluang untuk mengumpul bekalan untuk balik pada Allah maka betapa banyak peluang-peluang yang kita ada. Pahala ibadah yang berganda, anak-anak yang akan berdoa dan menyambung amalan kita.

Adakah kita mengharapkan sesuatu dengan harga yang murah?

Bahkan dengan masalah msalah tadi kualiti ibadah kita menjadi lebih baik, doa kita lebih khusyuk dan penuh pengharapan, solat kita lebih kita rasakan keperluannya bahkan ada rasa rindu untuk berjumpa Allah, mengadu masalah dan memohon kekuatan dariNya.

Kalau bujang??? Apa kita buat kalau ada masalah? Andaboleh menjawabnya sendiriKredit penulisan: Cg. Azmi Bahari

Leave a Reply