Doaku Tidak Pernah Dikabulkan

Sebagai orang beriman kita sentiasa mengharapkan sesuatu daripada Allah SWT, sebab itu kita sentiasa membaca Al-Fatihah dalam solat kita sebagai sebuah manifestasi pengharapan kita kepada Rabul Jalil.

 

“Hanya sanya kepada Engkau kami menyembah dan hanya sanya kepada Engkau kami meminta” Al-Fatihah:5

 

Dan ada orang apabila ia meminta kepada Allah, maka Allah tunaikan permintaannya segera, dan ada orang Allah tangguhkan permohonannya sehinggalah sesuatu tempoh yang ditentukan malah ada permintaan doa yang Allah SWT tidak memperkenankan permohonanya sehinggalah nyawanya diambil. Semua ini berada dalam urusan Allah Azza wa Jalla.

Saat kita meminta kepada Allah SWT dengan penuh pengharapan dan penyerahan dalam syahdu doa, permintaan kita belum nampak hasilnya. Permohonan dalam doa belum kunjung tiba.

Jangan pernah sekali berputus asa pada rahmat Allah SWT kerana Allah SWT merencanakan sesuatu yang amat baik bagi kita yang tidak diketahui oleh akal kita yang lemah ini. Belajar dari kesabaran Musa AS, keteguhan Yusuf AS dan keperibadian junjungan besar Rasulullah SAW.

Selain itu, ada beberapa sisi yang perlu dan amat penting untuk dikoreksi dan dimuhasabahkan. Kerana boleh jadi sudut ini yang membuatkan doa kita belum diperkenankan antaranya:

1.Tergesa-gesa untuk dikabulkan doanya

Rasulullah SAW bersabda:

“Doa seseorang sentiasa akan dikabulkan selama ia tidak berdoa untuk perbuatan dosa ataupun untuk memutuskan tali silaturahim dan tidak tergesa-gesa.” (H.R. Muslim)

2. Hasil rezekinya dari sumber haram

Rasulullah SAW membaca dua ayat Al-Quran tentang rezeki yang halal lalu baginda menceritakan tentang seorang lelaki yang telah menempuh perjalanan yang jauh sehingga rambutnya kusut-masai dan berdebu. Kemudian orang itu mengangkat tangannya ke langit seraya berdoa: “Wahai Tuhanku, wahai Tuhanku”, padahal makanannya dari sumber yang haram, minumannya dari yang haram, pakaiannya dari yang haram dan diberi makan dari sumber yang haram, maka bagaimanakah Allah akan memperkenankan doanya?”  (H.R. Muslim)

Ya Allah perkenankan permintaan kami sekiranya ia baik untuk kami.

Leave a Reply