Rupanya Inilah Ibadah yang Paling Banyak Islam Anjurkan


Bagi mengetahui ibadah yang paling banyak dianjurkan kepada orang beriman, marilah sama-sama kita perhatikan ayat Allah ini beserta tadabbur. Allah berfirman:

إِنَّ الْمُسْلِمِينَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ وَالْقَانِتِينَ وَالْقَانِتَاتِ وَالصَّادِقِينَ وَالصَّادِقَاتِ وَالصَّابِرِينَ وَالصَّابِرَاتِ وَالْخَاشِعِينَ وَالْخَاشِعَاتِ وَالْمُتَصَدِّقِينَ وَالْمُتَصَدِّقَاتِ وَالصَّائِمِينَ وَالصَّائِمَاتِ وَالْحَافِظِينَ فُرُوجَهُمْ وَالْحَافِظَاتِ وَالذَّاكِرِينَ اللَّـهَ كَثِيرًا وَالذَّاكِرَاتِ أَعَدَّ اللَّـهُ لَهُم مَّغْفِرَةً وَأَجْرًا عَظِيمًا

Perkataan banyak dalam bahasa Arab disebut dengan lafaz (كثيرا).

Maka kita dapati bahawa dalam ayat di atas, Allah menyebutkan akan kepentingan untuk kita banyak memperingati-Nya bahkan lebih banyak daripada kita melaksanakan ibadah yang lain seperti puasa dan lain-lain!

Bukan sekadar itu, ayat ini menunjukkan dua hal yang besar iaitu:

  1. Kebiasaan apabila Allah s.w.t ingin menyebutkan sesuatu sifat maka cukup Allah sebutkan satu jantina manusia yakni kebiasaannya pada kaum lelaki. Sebagai contoh:

الصَّابِرِينَ وَالصَّادِقِينَ وَالْقَانِتِينَ وَالْمُنفِقِينَ وَالْمُسْتَغْفِرِينَ بِالْأَسْحَارِ

(Orang beriman itu ialah) orang-orang yang sabar, orang-orang yang benar,orang-orang yang sentiasa taat akan perintah Allah, orang-orang yang membelanjakan hartanya pada jalan Allah, dan orang-orang yang beristighfar pada waktu sahur. (ali-Imran:17)

Walaupun ia merujuk kepada lelaki (pada kaedah bahasa Arab), ia tidak bermakna kaum lelaki sahaja yang termasuk dalam sifat tersebut. Hal ini disebabkan dalam bahasa Arab jika ada percampuran antara lelaki dan perempuan maka memadai hanya menyatakan sifat yang merujuk pada lelaki kerana ia akan merangkumi kedua-dua jantina ini.

Demikian berbalik pada ayat di atas sekali, Allah menyebutkan sifat bagi lelaki dan wanita yang banyak mengingati Allah. Hal ini sudah tentu amat penting kerana disebutkan sifat ini bagi kedua-dua jantina secara berasingan yang merujuk kepada penegasan kepada amalan tersebut.

  1. Allah s.w.t menyebutkan sifat ini pada akhir ayat selepas sifat-sifat yang lain yang merujuk kepada dua penafsiran iaitu:
    i- Sebagai pembuktian seorang mukmin memiliki sifat-sifat yang lain itu seperti orang yang benar dengan Allah adalah mereka yang paling banyak mengingati-Nya.
    ii- Boleh juga merujuk untuk memperoleh sifat-sifat sebelumnya maka solusinya adalah dengan banyak mengingati Allah s.w.t.

Lihatlah apabila Allah berpesan kepada nabi Zakaria atas kurniaan Allah padanya:

وَاذْكُر رَّبَّكَ كَثِيرًا وَسَبِّحْ بِالْعَشِيِّ وَالْإِبْكَارِ

ingatlah kepada Tuhanmu (dengan berzikir) banyak-banyak, dan bertasbihlah memuji Allah (dengan mengerjakan sembahyang), pada waktu malam dan pada waktu pagi. (ali-Imran:41)

IMG-20170801-WA0003Begitu nabi Musa a.s. dalam doa memohon pertologan pada Allah menyatakan:

كَيْ نُسَبِّحَكَ كَثِيرًا ﴿٣٣﴾وَنَذْكُرَكَ كَثِيرًا

“Supaya kami banyak memujiMu dan kami banyak menyebut dan mengingatiMu” (Taha:33-34)

Bahkan Allah s.w.t sendiri yang memerintahkan untuk kita berbuat demikian:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اذْكُرُوا اللَّـهَ ذِكْرًا كَثِيرًا

Wahai orang-orang yang beriman, (untuk bersyukur kepada Allah) ingatlah serta sebutlah nama Allah dengan ingatan serta sebutan yang sebanyak-banyaknya. (al-Ahzab:41)

Bukan hanya ketika senang perlu banyak mengingati-Nya hatta dalam SUSAH dan PAYAH seperti dalam peperangan:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا لَقِيتُمْ فِئَةً فَاثْبُتُوا وَاذْكُرُوا اللَّـهَ كَثِيرًا لَّعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

Wahai orang-orang yang beriman! Apabila kamu bertemu dengan sesuatu pasukan (musuh) maka hendaklah kamu tetap teguh menghadapinya, dan sebutlah serta ingatilah Allah (dengan doa) banyak-banyak, supaya kamu berjaya (mencapai kemenangan). (al-Anfal:45)

Tidak sekadar itu, malah Allah menyifatka orang MUNAFIK dengan sifat sebaliknya:

وَلَا يَذْكُرُونَ اللَّـهَ إِلَّا قَلِيلًا

dan mereka pula tidak mengingati Allah melainkan sedikit sekali (jarang-jarang). (an-Nisa’:142)

Kenapa zikir dan mengingati Allah perlu dibanyakkan??
Kerana ia ibadah yang tidak perlu wudu’,
Tidak perlu berpaling menghadap qiblat,
Tidak memmerlukan penat lelah,
Tidak harta dan masa tertentu,

Tetapi ia memerlukan TAUFIQ dan BANTUAN Allah s.w.t agar dipermudahkan lidah menyebutnya dan hati menginsafi hakikatnya.

Tambahan lagi, memperbanyakkan zikir merupakan tanda seseorang itu dekat dengan kejayaan:

وَاذْكُرُوا اللَّـهَ كَثِيرًا لَّعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

sebutlah serta ingatilah Allah (dengan doa) banyak-banyak, supaya kamu berjaya (mencapai kemenangan).

 

 

 

 

 

 

 

Leave a Reply